11.1.16

Embung Nglanggeran, destinasi wisata pilihan di Gunung Kidul Yogyakarta


Sore ini aku sama Ais dan ayahnya rencana mau ke pantai ke Gunung Kidul. Alhamdulillah setelah sekian bulan LDM, si ayah bisa pulang juga nengok anaknya(dan istrinya), hehe. Berhubung cuaca mendung dan hari sudah lumayan sore, akhirnya kita memutuskan ke Embung Nglanggeran saja. Memang sih bukan pantai, tapi semacam waduk gitu. Tapi lokasinya kan nggak sejauh pantai di kawasan Gunung Kidul.


Sesampai di Nglangeran ternyata hujan deras. Apesnya kita lupa bawa payung. Alhasil nunggu di mobil dulu sampai hujan agak reda. Awalnya sih kita parkir di tepi jalan pas masuk kawasan Geopark Nglanggeran, oh ya, Nglanggeran ini semacam desa wisata gutu, jadi embung itu cuma salah satu wisatanya saja. Setelah parkir agak lama(plus si ayah tidur bentar) lalu kita tanya sama salah satu petugas, kalau mau ke embung lewat mana? Nah, katanya bisa lewat jalan lain jadi nanti mobilnya bisa parkir tepat di bawah embungnya.



Perjalanan dari parkiran awal ke tempat yang tepat di bawah embung ini penuh uji nyali. Soalnya jalanannya masih setapak dan karena posisi lagi hujan, jadi rada seram juga, takut kepleset mobilnya. Jalanannya juga menanjak ke atas. Pokoknya naik mobil di jalanan ini kudu pede ngegas. Kalo nggak ya bakalan mundur mobilnya. Untung deh di perjalanan tadi nggak papasan sama mobil lain (pas pulang baru tahu ternyata jalan keluarnya emang beda).

gunung api purba nglanggeran
Background foto gunung api purba Nglanggeran

Yang namanya sesuatu kalau perjalanannya penuh perjuangan, biasanya tempatnya juga bakalan kece abis. Embung Nglanggeran ini juga begitu. Sesampai di lokasi yang sebenarnya masih belum sepenuhnya selesai dibangun ini, aku dibuat takjub dengan pemandangan gunung purbanya. Masuk ke lokasi ini juga cukup murah. Hanya sekitar lima ribu rupiah per orang dan parkir mobil lima ribu.

Sebelum ke lokasi embungnya, kami sekeluarga mampir ke warung dulu. Sambil nunggu hujan benar-benar reda kita menikmati semangkuk soto dan jeruk hangat dulu. Harganya dijamin murce, gak sampe 10 ribu per porsi soto. Setelah kenyang kita tak lupa sholat ashar dulu. Soalnya udah jam lima sore nih.

kuliner di Embung Nglanggeran
Pilihan kuliner di Embung Nglanggeran

Musholanya terletak di dekat jalur keluar embung. Di depan mushola terdapat hidroponik selada, seledri, dan sawi. Seger banget, rasanya pengen ngelalap. Haha! Belum sampai ke embungnya sudah disuguhi pemandangan kece begini. Alhamdulillah.

Mushola di Embung Nglanggeran
Mushola di Embung Nglanggeran, outdoor!
Hidroponik di Embung Nglanggeran
Hidroponik di Embung Nglanggeran

Pengembang wisata Embung Nglanggeran ini memang sepertinya serius sekali menggarap tempat wisata ini. Lihat saja instalasi listriknya sudah lengkap. Jalur naik dan jalur turun juga dibuat terpisah. Tapi karena embung tidak terlalu ramai, pengunjung bahkan tukang arit rumput yang hendak turun dari embung juga lewat jalur naik.
Embung Nglanggeran
Instalasi listrik sudah siap, bisa numpang nge-charge, hehe
Kita sampai di atas embung sekitar jam 5 lebih seperempat. Suasana senja di embung cukup dingin dengan angin semilir pelan. Semakin malam suasana embung semakin syahdu. Pendaran lampu kecil di sekeliling embung dan di beberapa gubug kecil membuat suasana romantis. Satu yang aku suka di embung ini adalah tidak dipungutnya bayaran untuk duduk di gazebo sekeliling embung. Di tempat wisata kan biasanya tempat bagusan dikit pasti dikomersilkan. Hehe.

Foto sunset abal-abal.
Sementara ayah cari momen dan spot bagus buat foto-foto, aku dan ais main-main di gazebo. Ais malah bikin mini konser sendiri dan berujung patahnya tongsis ayah. Alamak!

A video posted by Ardiba Sefrienda (@ardibars) on

Hari mulai gelap. Sebenarnya ayah masih ingin foto-foto, tapi Ais udah ribut minta pulang. Apalagi Ais juga baru sembuh dari demam, jadi kalau bisa jangan terlalu lama kena angin malam. Akhirnya kita beranjak turun dari embung sekitar pukul setengah tujuh malam. Sepanjang perjalanan turun tangga, Ais dan ayahnya menghitung anak tangga dari embung ke arah parkiran. Ternyata setelah dihitung-hitung, anak tangganya berjumlah 120 anak tangga.

Geopark di Nglanggeran ini sepertinya menarik sekali. Kalau mau trekking, outbond, dll pas banget nih disini. Oh ya, udah ada akun sosmednya juga lho. Lain kali pengen lah menuntaskan semua tempat wisata di Nglanggeran ini, nggak cuma di embongnya saja. Kapan yuk teman-teman blogger kita agendakan?*sambil cari sponsor. Hehe...

Embung Nglanggeran
Desa Wisata Nglanggeran
Web: gunungapipurba.com
Twitter n Instagram: @gunungapipurba
Facebook: Gunung Api Purba Nglanggeran
BBM: 75DB6B32


Simak review tempat atau apa pun yang pernah diliput Ardiba .com di tagline review
Reaksi:

11 komentar:

  1. Ajak ayah ais dan panda hunting sunset di candi candi, ayukkk mariii....

    BalasHapus
  2. Duh cantik sekali sunsetnya saya kebtulan blom prnh ke gunung kidulthank u infonya ;)

    BalasHapus
  3. Waahhh baru tau gunkid juga ada wisata gini. Biasanya kalo k daerah sana ya udh pasti kita sekeluarga ke pantai2 nya :D tx infonya mba

    BalasHapus
  4. Waahhh baru tau gunkid juga ada wisata gini. Biasanya kalo k daerah sana ya udh pasti kita sekeluarga ke pantai2 nya :D tx infonya mba

    BalasHapus
  5. Isshh cantiknya sunset di sana. :D

    BalasHapus
  6. Wah aq blm pernah ksana.kl denger2 sih udah:)

    BalasHapus
  7. Aku bolak - balik ingin kesini kak, tapi belum sempet - sempet juga. Wah asyik sepertinya. Katanya sieh bagusnya kalau kesini sore hari memang. Romantis sepertinya suasananya

    BalasHapus
  8. GK memang serius banget nggarap semua potensi wisatanya. Semoga dlm waktu dekat aksesnya diperbaiki.

    BalasHapus
  9. masuknya cuma 5 ribu, murce banget kan? Nggak nyesel deh kemari!

    BalasHapus
  10. ikuuuttt... hehe
    wowo cuma 5 ribu keren gini.

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...