16.12.15

5 Keuntungan Menjalani Long Distance Marriage

Saat memutuskan resign di awal 2014 lalu dan LDM(long distane marriage) dengan suami, aku nggak mengira akan sulit. Secara dulu zaman pacaran juga menjalani hubungan jarak jauh. Tapi, menjalani hubungan jarak jauh setelah menikah itu berbeda. Seperti separuh jiwa hilang gitu. *ceileh.
Postingan ini bulan untuk mengajak untuk menjalani hubungan jarak jauh atau LDM dengan pasangan. Karena jujur saja ya lebih baik tinggal seatap, jadi bisa lebih merasakan senasib dan sepenanggungannya. Ehehehe. Tapi kalau memang keadaan mengharuskan kita berpisah dengan pasangan, ya sudah jalani saja dengan gembira. In sya Allah tetap barokah kok. Kan tinggal jarak jauhnya hanya sementara. Pun, tujuannya juga untuk masa depan keluarga yang lebih baik. Aamiin.
Nah, ngomong-ngomong LDM, Alhamdulillah di tahun kedua kami LDM, aku sudah bisa menikmatinya. Ternyata memang ada keuntungan yang bisa didapat sembari kami tinggal terpisah. Keuntungan itu antara lain:






1. LDM melatih untuk mandiri
Dulu, kalau apa-apa dikit-dikit panggil suami, sekarang mau panggil siapa? Panggil suami orang? Ya, kalau udah kepepet banget baru panggil orang lain. Tapi, selagi apa-apa bisa dikerjakan sendiri, ya harus dikerjakan sendiri dong.


2. LDM memberi waktu untuk jadi diri sendiri.
Kalau sudah tinggal bersama, kemana-mana kan sebaiknya berdua tuh. Kalau pergi sendiri kadang terasa aneh. Padahal ya, walau udah nikah kan kita masih perlu waktu untuk sendiri. Apalagi kalau sama suami nggak punya minat yang sama(misal aku pingin jadi akademisi sedangkan suami pingin jadi wiraswasta), nah dengan LDM kita bisa mengoptimalkan potensi diri dan memanfaatkan semua waktu yang ada buat mengejar cita-cita. In sya Allah saat berkumpul lagi kita udah jadi seseorang dan bisa lebih quality time saat bersama.





3. LDM menyadarkan akan artinya memiliki.
LDM itu perpisahan sementara. Saat berpisah ini akan membuat saat pertemuan menjadi momen yang sangat berharga. Ibarat kata, kita terkadang menyadari memiliki sesuatu di saat kehilangan, nah LDM membuat kita menyadari arti kehilangan tanpa harus benar-benar kehilangan.


4. LDM bisa menambah romantisme hubungan.
Jangan kira kalau LDM terus kesepian. Justru aku malah nggak pernah kesepian tuh. Kan sekarang komunikasi mudah sekali. Mau telpon atau sekedar kirim-kirim pesan instan sangat mudah dan murah. Jadi setiap masing-masing kita senggang, bisa langsung menghubungi. Kalau sudah tau 'sela'nya pasti mengasyikkan kok.



5. LDM menambah jaringan sosial.
Setuju nggak sama poin kelima? Coba bayangin aja ada satu keluarga dengan lokasi yang terpencar. Masing-masing mereka pasti punya tetangga dan teman-teman yang berbeda kan? Jadi paling nggak jaringan sosialnya bisa dua kali lebih banyak dibanding yang tinggal serumah. Ya kan? Inget loh, banyak teman kan banyak rezeki. Mudah-mudahan sih begitu.

Memang sih, kalau sudah berumah tangga itu sebaiknya tinggal bersama, tetapi kalau pun harus hidup terpisah, siapkan dulu bekal percaya sama pasangan dan iman yang kuat untuk melawan godaan dan terkadang omongan miring/gosip. Kalau dua bekal itu udah kuat, In sya Allah LDMnya barokah.

Lewat postingan ini aku berdoa, semoga semua pelaku LDM dimudahkan untuk berkumpul kembali dengan pasangannya. Aamiin.*pame toa. Karena sekarang masih harus LDM, ya dinikmati aja. Yakin deh apa yang terjadi adalah yang terbaik menurut Allah SWT.*nasehati diri sendiri.
Reaksi:

17 komentar:

  1. aminnnn semoga nanti nggak LDM

    BalasHapus
  2. Dulu aku LDM 7 tahun. Yang sekarang ini dah jalan 1,5 tahun. Gak enak :((

    BalasHapus
  3. Aku masih LDR, kemungkinan lanjut LDM, maksih wejangannya

    BalasHapus
  4. Setujuuu kelimanyaaaa... Dan semoga gak lama lagi bisa sama2 ya mak...

    BalasHapus
  5. Aamiin... Sy jg LDM, Mbak. Kalau waktu mau pisah ya emang beraat banget. Kata suami sih jangan dibikin drama. Hehehe...

    BalasHapus
  6. Jadi, LDM itu.... hem.. gak bisa berkata sih. tapi sepertinya asyik hehe

    BalasHapus
  7. Aku LDM malah berasa nggak mandiri e. Dlu seatap apa2 sendiri hiks. Sekarang di rumah ortu wah keenakan akunya. Hoho. Terus galau 2 tahun lagi begimana ya nasibku?hiks sedih kalau harus meninggalkan jogja. LDM sama ortu, teman2, dan segala kemudahan di jogja #malah curcol

    BalasHapus
  8. Tipo: kalimat terakhir LDR sm teman2, ortu, dll dijogja

    BalasHapus
  9. Aku pernah LDM 4 taon mak... Medan-Batam... huufft ! Asli ga enak, ketemu cuma sebulan sekali..huhuhu :(. Alhamdulillah hampir 4 tahun terakhir ini udah kumpul lagi. Yang sabar ya mak... mudah-mudahan justru makin menguatkan :).

    BalasHapus
  10. semoga bs segera breng lg ya mak..
    aminn..
    salut bwt yg ngejlanin LDM

    BalasHapus
  11. Semoga sabar.. Aku tau LDM itu ga enak :D

    BalasHapus
  12. Aku LDM juga sih, tapi gak lama. Hehehe, cuma sering ditinggal keluar kota aja.

    BalasHapus
  13. hehe.. walau ge semua nya ga enak LDM ada manfaat nya juga. spt waktu untuk diri sendiri tadi.. aku jg LDM mak.. bareng LDM lagi, bareng LDM lagi.. tp masih seumur 2 tahun

    BalasHapus
  14. Semoga enggak lama-lama LDMnya ya, Mbak. Kayaknya kalau aku butuh batin yang kuat buat LDM :D

    BalasHapus
  15. Perkasa sekali engkau mak diba, klo aku udah pasti panggil2 suami mulu untuk ini itu :)

    BalasHapus
  16. Akhirnya berani buka tulisanmu ini. Fiuh. Poin no 5 aku liat memang terbukti banget di dirimu, Mak Ais :))

    BalasHapus
  17. pas ketemu, jadi cinta banget sm suami ya mba hehe

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...