26.10.17

Suasana Swedia di Ikea Alam Sutera


Pagi itu, iya beneran masih pagi belum ada jam 9. Aku sama Mini udah selesai verifikasi berkas untuk keperluan (ujian) CPNS di bilangan Gatot Subroto Jakarta. Langsung deh satu pikiran duo mamak ini: NGEBOLANG! Ya iyalah, kapan lagi bisa me time serasa gadis single, di ibukota pula. Jangan sampai ratusan ribu biaya tiket yang kita keluarkan tersia-sia begitu saja (antara pengen jalan-jalan dan nggak mau rugi jadi satu). Dari awal sebelum ke Jakarta, Mini udah bilang kalau pengen banget ke Ikea Alam Sutera. Katanya pengen nostalgia masa-masa penelitian di Swedia. Aku sendiri juga penasaran sama Ikea. Dulu, sahabatku Wikan pernah beliin oleh-oleh dari Swedia berupa kain fleece, dan itu bermanfaat banget buat perlak bayi. Pas banget kan sama aku yg bakal mbayi lagi (fleece dari Wikan 6 tahun lalu udah ilang entah kemana). Jadi walau Ikea Alam Sutera berjarak lumayan jauh dari  Gatot Subroto. Kita mah hayuk ajah.

Keberkahan sepertinya menyertai kami (lebay). Saat akan memesan taksi online, pas banget ada promo Grab senilai 75ribu. Dengan ongkos ke Alam Sutera yang senilai 80 ribu, jadi kita cuma bayar 5 ribu doang. Yuk ah cuss.. Perjalanan sekitar 1 jam menuju Alam Sutera kami tempuh dengan sangat lancar. Waktu naik Grab ini, aku jadi ngerasain banget pentingnya punya e-money. Sekarang bayar tol bener-bener full pakai e-money. Itu si babang supir truk berarti kudu gaul punya e-money juga ya? Jadi kepikiran untuk segera persiapan bikin e-money buat mudik nanti (masih lama woy!)

Sampai di Ikea Alam Sutera aku rada bingung. Beneran ini tempatnya? Dari luar cuma kayak gudang gitu. Nggak eye catching kayak mall-mall pada umumnya. Apalagi kita datang kepagian. Tokonya belum buka. Hahaha! Biar sah kita foto disini dong yes. Yang ada tulisan Ikeanya. Wkwkwk..

Kalo anak-anak surganya di taman bermain, nah kalo mamak-mamak, surganya di tempat kayak Ikea ini.

Ikea Alam Sutera, Surga buat Mamak-Mamak

1. Di Ikea Alam Sutera, mamak bisa sepuasnya nyoba furniture atau pun perabotan yang didisplay.

Jualan furniture pastinya nggak lengkap tanpa memperlihatkan model/ bentuk asli dari furniture yang dijual. Nah di Ikea terstruktur banget dari display furniturenya, katalognya (psst, katalognya boleh ambil gratis loh), dan saat kita memutuskan furniture mana yang akan dipilih, kita bisa ambil produk yang masih dipacking rapi di gudangnya.

Selain furniture, banyak juga home stuff yang unyu-unyu disini. Bisa kalap belanja kalo nggak direm, haha!

2. Pelayannya friendly dan gak rese.

Mbak dan mas pelayannya sadar kalo nggak semua yang kesini niatnya mau beli furniture. Banyak yang sekedar lihat-lihat atau cuma beli printilan barang Ikea yang masih terjangkau, dan itu nggak masalah. Mereka nggak bakal rese misal kita mau foto-foto sampai jungkir balik juga. Dan kalau mereka ditanya ini itu juga jawabnya ramah.
Foto di salah satu sudut furniture Ikea (photo from @sriharminii)

3. Restoran dan bistronya menyediakan banyak pilihan makanan dengan harga cukup terjangkau

Psst, kalau beli softdrink atau kopi/teh, bisa isi ulang sepuasnya!!!
Ada troley khusus untuk menaruh nampan dan makanannya

Untuk ukuran restoran, makanan disini relatif murah. Untuk semangkuk Spaghetti Bolognaise ini hanya 25 ribu rupiah aja. Mi ayam di Palembang aja harganya udah segitu yes. Ini loh sausnya full daging cincang cuma 25 ribu! Walo untuk rasa ya standar aja. Tapi yang penting sangat mengenyangkan dan membuatku kuat bertahan nggak kelaparan sampai malam, hihi.
Bola Daging Ayam dan Spaghetti Bolognese

Terus Mini pesan bola-bola daging yang digambar atas itu. Katanya sih ini khasnya restoran disini (makanan khas Swedia kali ya?). Yang unik (aneh) adalah adanya saus lingonberry manis di makanan asin ini. Buat lidah orang Indonesia ya aneh dong, bola daging dengan rasa mirip rolade, plus mashed potato dan saus kental yang gurih, kok ya 'sambal'nya saus lingonberry yang manis? Tapi kalau kubilang sih ini rasanya unik. Buat yang suka eksplore kuliner ini sih menarik banget. Sensasi manis gurih yang blend di lidah. Buat perutku sih kayaknya seporsi bola daging nggak cukup mengenyangkan. Soalnya kentang nggak cukup mengenyangkan buatku. Kayak makan perkedel tanpa nasi soalnya. Wkwkwk.
Bola daging ayam dengan sensasi rasa yang unik

4. Kamar mandinya cukup nyaman.

Ada tempat khusus untuk menaruh belanjaan. Desainnya tertata rapi.

Di WCnya ada pispot untuk anak-anak. Lucu ya, mungil pendek gitu.

5. Zona satu pintu plus garansi 30 hari pengembalian.

Puas-puasin deh window shopping di Ikea ini. Semua barang yang akan kita beli baru dibayar ketika kita akan pulang. Jadi misal masih belum yakin atau belum selesai berbelanja, kita bisa tinggalkan dulu barang belanjaan  buat makan di restorannya. Jadi semua barang yang dibayar di pintu keluar adalah benar-benar barang yang sudah yakin kita beli. Habis beli ternyata masih galau juga? Ada garansi 30 hari pengembalian pula. Surga belanja bener ya? Tapi aku sih nggak cucok di budget sama lokasi kalo beli furniture koleksi Ikea. Bisa berapa tuh ongkirnya ke Palembang, ye kan? Dan dari berjam-jam nongkrong di Ikea, akhirnya cuma beli dua barang. Yang satu beli karena memang butuh (tujuan utama kesini), yang satu beli karena diskonan dan buat oleh-oleh anak lanang yang kemarin ngambek ditinggal, hihi.
Cetakan es stik buat Mas Ais, kain fleece buat (calon) adek

Intinya, di Ikea ini atmosfernya Eropah banget. Dari penataan ruang sampai suasana di restorannya. Jadi, kalau cuma pengen nostalgia di luar negeri kayak temenku, atau ngebayangin di Swedia kayak apa, bisa deh ngerasain sehari di Ikea Alam Sutra. Rasakan gimana pakai WC Internasional yang untungnya masih ada aliran air untuk cebok (kalau di luar negeri betulan katanya pakai tisu saja, duh aku nggak yakin bersih deh ya..), gimana rasanya makan di restoran khas Swedia, dimana kita harus naruh sendiri piring kotor di tempat yang disediakan,  dan bisa ngerasain minum kopi/teh sepuasnya. Oh ya, kalau di Swedia, es krimnya juga bisa isi ulang loh. Harganya juga murce mampus. Sayang kalo di Indonesia nggak bisa isi ulang, soalnya es krim di Indonesia mah mahal, belum lagi mental orang Indonesia yang misal tau itu bisa isi ulang sepuasnya, bisa-bisa nggak kira-kira isi ulangnya. Haha!
Es krim begini di Swedia sana bisa isi ulang sepuasnya!

Pulang dari Ikea aku ngerasain busway trayek Tangerang untuk pertama kali. Ternyata perjalanannya lama banget baru sampai tempat tante. Yes, welcome to Jakarta, dimana waktumu habis di perjalanan. Hahaha!
Reaksi:

4 komentar:

  1. Seru banget ya, Mbak? :D Recomended banget kayanya. Apalagi dari segi pelayanan juga bagus. :D

    BalasHapus
  2. Jadi pengen ke sana. :D Makanannya bikin ngiler. :D

    BalasHapus
  3. Aku suka swedish meat ball nya. Kayaknya dateng jangan pas weekend ya biar poto-potonya lega gitu hahaha

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...