8.7.16

Hikmah saat susah sinyal internet


Postingan ini memang berbau curcol. Tapi nggak apa-apa lah ya? Sekalian sharing karena pasti banyak teman-teman yang mengalaminya selama mudik lebaran ini. Ya kan ya dong?

Selama internet susah diakses, kadang kita baru menyadari bahwa kehidupan tanpa terganggu kehidupan online itu sangatlah menyenangkan. Kita bisa menikmati saat-saat beraktivitas secara offline tanpa terganggu sebentar-sebentar lihat update-an HP. Nah, selama kemarin pulang kampung dan sinyal internet timbul tenggelam, aku merasa diuntungkan karena jadi fokus pada beberapa kegiatan offline yang cukup penting, diantaranya:

1. Fokus menyelesaikan target mengaji ODOJ

Seperti yang sudah aku tekadkan di awal Bulan Ramadhan kemarin untuk mengkhatamkan Al Quran, jadi dengan kondisi tanpa sinyal internet aku jadi bisa lebih fokus menyelesaikan target itu. Jujur masih susah buat konsisten mengaji satu juz sehari lho, salut deh buat mereka yang masih komit One Day One Juz.

2. Banyak bercengkrama dengan keluarga

Alhamdulillah kondisi susah sinyal internet membuatku jadi fokus bercengkrama dengan keluarga. Jadi inget dulu awal-awal menikah dan dikomplain sama ibu mertua gara-gara keasyikan main HP. Wkwkwk, jadi tamparan sekaligus motivasi buat nggak internetan di rumah mertua. Hehe.

3. Belajar memasak

Kesempatan di rumah mertua adalah kesempatan bagus buat belajar memasak. Soalnya ibu mertua plus anak-anaknya pinter-pinter masak. Paling bisa aja mengkoreksi kekurangan suatu masakan dan 'mendandani' jadi masakan yang endes. Kalau masak bumbunya komplit dan so pasti lezatos! Aku sebagai mantu sih paling banter bantuin kupas-kupas bawang dan empon-empon sama cuci piring, tetapi jadi ngerti lah komposisi bumbu gulai dan soto (menu andalan keluarga mertua) yang benar. Jadi, bercengkrama dengan keluarga dapat, belajar memasak juga dapat. Walau kapan ini masakan bakal dipraktekan di rumah. Biar gimana yang instan-instan tetap lebih enak sih. Tinggal kunjungi warung gulai dan soto terdekat di rumah. Haha!

4. Kualitas istirahat lebih baik

Dengan nggak internetan aku jadi nggak keganggu sama notifikasi HP yang kadang mengganggu istirahat. Memang sih efek sampingnya jadi ketinggalan beberapa info yang kadang-kadang cukup penting. Tetapi pulang kampung cuma seminggu setahun ini, temen-temen In sya Allah paham lah.

5. Gerak badan lebih banyak

Karena nggak harus bersantai-santai di depan layar HP atau monitor, aku jadi suka bingung sendiri kalau lagi duduk santai atau tidur-tiduran. Jadinya kadang jalan-jalan keliling kampung sama anak lanang, jadinya gerak badan lebih banyak deh.

Well, seminggu tanpa internet sudah berlalu. Mudah-mudahan belum basi buat mengucapkan mohon maaf lahir dan batin. Back to blogging. Cheers!
Reaksi:

8 komentar:

  1. Emang besosialisasi dengan yang lain secara offline lebih menyenangkan mbak, tapi kalau pas lagi dikejar kerjaaan yang membutuhkan speed internet yang wuzzzz rasanya gimana gitu... nice share :)

    BalasHapus
  2. setuju banget mba Diba, kalo jauh2 dari gadget malah bisa makin fokus sama keluarga yahh...

    BalasHapus
  3. Belajar memasak dan aku siap mencicipinyaaaaaa... Maaf lahir batin yaaaaaa...

    BalasHapus
  4. @ Honda Tugu: Wah, beneran kalo koneksi buruk bikin esmosi pas dikejar deadline
    @ Mbak Zata: Iya, jadi fokus sama keluarga. tx udah mampir
    @ Manda: Belom praktek ni di rumah, haha! Maaf lahir batin juga Mandaaa

    BalasHapus
  5. Xixixi, banyak yang bisa kita lakukan tanpa sinyal. Sama ma aku kalo pas di rumah mertua, sinyal gak ada

    BalasHapus
  6. Bersyukurlah kamu. Pergaulan socmed & iming2 lomba itu memang racun. Padahal Ramadhan cuma sekali setahun.

    BalasHapus
  7. Selalu ada hikmah di setiap peristiwa itu ternyata emang bener banget...

    BalasHapus
  8. Ternyata ada hikmah di balik signyal jongkok , kadang terlanjur kesal duluan
    NLP Semarang

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...