10.6.16

Sebenarnya tugas istri itu apa sih?

Pertanyaan ini sempat menyeruak dan viral ketika ada gambar mengenai kegiatan harian istri dan suami seperti gambar di bawah ini.
Meme tentang jadwal istri dan suami
Memang sih, maksud gambar itu mau menunjukkan betapa banyaknya pekerjaan seorang istri setiap harinya. Tetapi penggambarannya memang agak lebay. Masak suami kerjanya cuma minum kopi sama merokok saja. Ada berbagai tanggapan dari gambar itu. Aku sendiri juga ikut menanggapi sih. Hehe

1. Kalau masih ada lelaki model begitu, tenggelamkan saja!

Waini bener banget nih. Kalau beneran kerjanya di rumah ongkang-ongkang kaki sementara istri jungkir balik ngurusin rumah dan anak, berati kepekaan si suami perlu dipertanyakan. Secapek-capeknya sama kerjaan di kantor pasti masih bisa lah nyempetin bantu istri. Suamiku aja juga begitu kok *umuk, sombong, congkak, wehehehe!

2. Berumah tangga itu intinya kerja sama. Kalau kayak di gambar mah kerja satu orang doang.

Aku dapet quote ini dari Mas Iwan Restiono, yang pertama aku lihat share gambar ini. Bagus banget kalau setiap lelaki berpandangan seperti Mas Iwan. Nggak bisa itu dikotak-kotakkan ini pekerjaan siapa, ini tanggung jawab siapa. Aku sendiri kalau suruh full ngurus rumah dan nggak mikirin penghasilan tambahan juga nggak bisa. Dan memang Alhamdulillah dapetnya suami yang paham kalau istrinya nggak bisa diam di rumah.

Baca: Manajemen Waktu Untuk Ibu Rumah Tangga

3. Pamrih amat sih jadi istri. Gitu aja itungan.

Aku agak 'makdeg' baca komen ini. Komen dari seorang lelaki. Helow! Dimana perasaanmu wahai lelaki. Itu pekerjaan banyak banget kali. Kamu pikir kamu nikah sama malaikat apa yang nggak punya rasa pamrih? Kita-kita bukan wonderwomanmu yang bisa menahan rasa sakit karena mencintaimu..*kok malah nyanyi. Mudah-mudahan spesies yang model gini bisa mulai punah di muka bumi deh ya. Nyebelin banget!*inhale, exhale.

4. Aduh. Ini sih suamiku banget!

Kalau ada yang komen begini, bisa diindikasikan dua hal. Dia salah pilih suami, atau dia memang pamrih seperti poin ketiga. Tugas suami dan istri itu memang nggak ada yang mudah. Tapi mengertilah kalau suami itu sudah lelah dalam mencari nafkah. Lagian masak, bersih-bersih rumah dan mengurus anak itu kan pekerjaan yang bisa dibawa santai. Perkara dibilang tetangga dan orang-orang terdekat sebagai pengangguran ya bodo amat lah. Kalau aku sendiri sih walau pun di rumah harus ada kesibukan lain selain urusan rumah tangga, soalnya memang aku memang gak terlalu enjoy sama yang namanya masak dan bersih-bersih rumah. Dan lagi-lagi untungnya dapat suami yang sevisi (baca: pengertian) dengan istrinya yang rada pemalas ini. Wehehehe.

Jadi intinya, tugas istri apaan dong? Tugas istri cuma satu, nurut sama suami. Lah kan suami imamnya istri, komandannya keluarga, ya sebagai istri tugasnya manut saja dong ya. Suami yang arif dan bijaksana pasti paham deh sama apa saja tugas yang harus dikerjakan istri.

*tugasnya sih simpel, tapi aku sendiri kadang yo masih suka membantah suami, wahaha. Maafin ye Mas, xixixixixi

Mengukur idealnya kerja seorang istri memang nggak semudah mengukur berat badan ideal, rumusnya bisa beda-beda di setiap rumah tangga. So keep trial and error and enjoy your household!

Reaksi:

12 komentar:

  1. nganu...suamiku loh lebih pinter masak dan ngerumat rumah dibanding aku :D. jadi dari dulu aku dikasi yang gampang kayak nata rumah. masak aku beli atau katering sekarang jadi aku bagian nata :v pinter nata wkwkwk. mungkin bikin cemilan aja aku sendiri. sisane kami beli diluar semua -___- istri cem apa coba wkwkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss Mak. Aku kadang feel guilty nggak bisa masak, tapi kalo keahlianku bukan disitu, gimana dong? Penting anak doyan makan. Wkwkwkw

      Hapus
  2. Nah kalo kon nurutnya ga sepemahaman pie?banyak kasus di kesehatan yg suami ga mau KB, begitu istri hamil lagi, anak 5 baru bingung mau dikasih makan apa. Atau suami nggak boleh ini itu padahal ekonomi morat marit atau berhutang. Pie nek ngunu misalny?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum dewasa suami model gitu. Biasanya gitu karena pemikirannya sempit, nggak mau berkembang. Ya gima istrinya mengkomunikasikan lah, kalo tetep gitu, yo wis. Ladang pahala nggo istrine. Hehe

      Hapus
  3. Nah kalo kon nurutnya ga sepemahaman pie?banyak kasus di kesehatan yg suami ga mau KB, begitu istri hamil lagi, anak 5 baru bingung mau dikasih makan apa. Atau suami nggak boleh ini itu padahal ekonomi morat marit atau berhutang. Pie nek ngunu misalny?

    BalasHapus
  4. Suamiku enggak gitu, enggak ngerokok dan enggaksuka fb an... heheh

    BalasHapus
  5. Hmm..tugas istri itu cuma satu yaitu ngabisin duit suami..hahaha. Meski sama-sama kerja tapi kalo pas di rumah justru suamiku yg lbh banyak ngerjain pekerjaan rumah spt ngepel, bersihin kamar mandi, jemur baju, nyirami kembang dan kadang juga masak.Momong bayi dia juga jago, kalo pas aku lg jenuh dan pengen jalan sendiri tanpa bawa anak-anak dengan penuh keikhlasan dia mau lho momong Tayo dan Tifa di rumah seorang diri. Misal ada audisi super papa, mungkin udah tak daftarin itu suamiku buat ikutan. Intinya memang kita harus saling berbagi tugas dlm rumah tangga ya mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa..btw, aku malah kalo dikasi tugas ngabisin duit suami mungkin malah nggak bisa. Secara aku medit tingkat akut. Paling demen liat saldo di bank gede. Hahaaha!

      Hapus
  6. Aku idem wae. Aku jih ngantuk e bu. Gawekke kopi ya.
    #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku duwe kopi Palembang ki. Meh tuku po? Hahaaha*kok malah buka lapak

      Hapus
  7. lha bojoku gak ngono kui e, boro2 meh nyetel udud :3

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...