27.9.13

Career Skills for Kids-Kembangkan Kecerdikan Anak dengan Taktik Biosmart

Judul: Career Skills for Kids-Kembangkan Kecerdikan Anak dengan Taktik Biosmart
Pengarang: Femi Olivia
Penerbit: PT Elex Media Komputindo, 2009
ISBN: 978-979-27-3806-3
Tebal: xxv + 220 halaman

Lagi latihan buat review nih. Mudah-mudah ga melenceng dari aslinya nih, hehe. Diawali dengan pendahuluan mengenai 9 pilah karakter yang penting ditanamkan pada anak. Berikut poin-poinnya..
Sembilan pilar karakter yang penting ditanamkan pada anak(Dr Ratna Megawangi-Republika,Minggu,14 Mei 2006):
1.       Cinta Tuhan dan alam semesta beserta isinya
2.       Tanggung jawab, kedisiplinan, dan kemandirian
3.       Kejujuran
4.       Hormat dan santun
5.       Kasih saying, kepedulian, dan kerja sama
6.       Percaya  diri, kreatif, kerja keras, dan pantang menyerah
7.       Keadilan dan kepemimpinan
8.       Baik dan rendah hati
9.       Toleransi, cinta damai, dan persatuan


Nah, sekarang mulai deh kita bahas 3 taktik Biosmart:
1.       Kenali Gaya Berpikir Anak
Gaya berpikir anak dan orang tua dibagi sebagai berikut:
a.       Sekuensial Konkret(SK)
·         Senang bekerja sama dengan teman yang tidak ragu-ragu untuk mengambil tindakan segera
·         Lebih tertarik dengan fakta-fakta nyata daripada menemukan arti yang tersembunyiàsusah memahami yg abstrak
·         Menyukai lingkungan yang teratur dan rapiàsaklek, konsisten, SOP bgt!
·         Suka bertanya”Bagaimana saya dapat melakukan ini?”
b.      Sekuensial Abstrak
·         Harus ada informasi sebanyak mungkin sebelum membuat keputusanàpertimbangan sangat matang. Perfeksionis! Kalo ga lengkap, mending ga ambil keputusan sama sekali
·         Butuh waktu yang cukup untuk melakukansuatu pekerjaan sepenuhnya
·         Tertarik pada orang yang menemukan fakta-fakta(temenannya sama wartawan dong,hehe)
·         Rasa ingin tahu besar. Mengajukan pertanyaan “Dimana saya menemukan informasi yang lebih banyak?”
c.       Acak Abstrak
·         Suka bertanya kepada orang lain sebelum mengambil keputusan akhir
·         Sensitif terhadap perasaan teman
·         Mudah bekerja sama dengan orang lain
·         Tidak terganggu bila kamarnya berantakan
·         Suka meminta nasehat orang lain bila ragu-ragu
·         Menghindari konfrontasi, selalu ingin membuat orang lain senang

d.      Acak Konkret
·         Suka mengutak ngatik barang lama menjadi baru
·         Spontan
·         Suka berteman dengan orang yang punya minat dan pengetahuan yang sama
·         Cepat bosan dan suka mengubah-ubah
·         Hanya mau belajar apa yang penting menurutnya
Nah, tipe orang tua dan anak seperti apakah kita??

2.       Petakan Multikecerdasan
Kecerdasan yang mana yang dominan? Ini nih kuis dari Thomas Armstrong, penulis buku “In Their Own Way”:
·         Body/Kinestethic/ Gerak
                                                i.      Bergerak-gerak ketika duduk
                                              ii.      Berprestasi dalam olahraga kompetitif
                                             iii.      Memperlihatkan keterampilan dalam bidang kerajinan tangan seperti menjahit, mengukir dan memahat
                                            iv.      Menikmati bekerja dengan tanah liat, melukis dengan jari
                                              v.      Menikmati melompat, lari, gulat
                                            vi.      Pandai menirukan gerakan, kebiasaan, dan perilaku orang lain
                                           vii.      Perlu menyentuh sesuatu yang ingin dipelajari
                                         viii.      Sangat suka membongkar benda dan menyusun kembali
                                            ix.      Sering ‘merasakan’ jawaban masalah yg dihadapi di rumah atau sekolah
                                              x.      Terlibat kegiatan fisik seperti berenang, bersepeda, hiking, skateboard

·         Linguistic
                                                i.   Mempunyai kosakata yang luas untuk anak seusianya
                                              ii.   Mengarang kisah khayal atau menuturkan lelucon dan cerita
                                             iii.   Mengeja kata-kata dengan tepat dan mudah
                                            iv.   Menikmati membaca buku di waktu senggang
                                              v.   Menikmati mendengarkan cerita lisan(radio,tv,dll)
                                            vi.   Menyukai pantun lucu dan permainan kata
                                           vii.   Hafal nama, tempat, tanggal, dan hal-hal kecil
                                         viii.   Suka mengisi teka teki silang dan permainan kata lainnya
                                            ix.   Unggul dalam membaca dan menulis

·         Interpersonal
                                             i.      Mempunyai banyak teman
                                           ii.      Banyak bersosialisasi di sekolah atau di lingkungan tinggal
                                          iii.      Terlibat dalam kegiatan kelompok di luar jam sekolah
                                         iv.      Berperan sebagai penengah keluarga ketika terjadi pertikaian
                                           v.      Menikmati permainan kelompok
                                         vi.      Berempati besar terhadap perasaan orang lain
                                        vii.      Dicari sebagai penasihat dan pemecah masalah teman-temannya
                                      viii.      Menikmati mengajari orang lain
                                         ix.      Tampak memiliki bakat memimpin

·         Intrapersonal
                                             i.      Memperlihatkan sikap independen dan kemauan kuat
                                           ii.      Bersikap realistis terhadap kekuatan dan kelemahannya
                                          iii.      Memberikan reaksi yang keras ketika membahas topik controversial
                                         iv.      Bekerja dan belajar dengan baik seorang diri
                                           v.      Mempunyai rasa percaya diri
                                         vi.      Mempunyai pandangan hidup yang lain dari pandangan umum
                                        vii.      Belajar dari kesalahan lalu
                                      viii.      Dengan tepat mengekspresikan perasaannya
                                         ix.      Terarah pada pencapaian tujuan
                                           x.      Terlibat dalam hobi atau proyek yang dikerjakan sendiri

·         Musical
                                             i.      Bernyanyi untuk diri sendiri dan orang lain
                                           ii.      Berprestasi bagus di kelas music
                                          iii.      Bisa mengikuti irama music
                                         iv.      Ingat melodi lagu
                                           v.      Lebih bisa belajar dengan iringan music
                                         vi.      Memainkan alat music di sekolah dan rumah, sebagai anggota band atau orkes
                                        vii.      Memberikan reaksi yang kuat terhadap berbagai jenis music
                                      viii.      Mempunyai suara bagus untuk menyanyi
                                         ix.      Mengoleksi CD atau kaset
                                           x.      Peka terhadap suara-suara di lingkunngannya

·         Naturalist
                                             i.      Akrab dengan hewan peliharaan
                                           ii.      Menikmati berjalan-jalan di alam terbuka atau ke kebun binatang atau museum sejarah alam
                                          iii.      Menunjukkan kepekaan terhadap bentuk-bentuk alam
                                         iv.      Suka berkebun atau berada dekat kebun
                                           v.      Menghabiskan waktu dekat akuarium, terarium, atau system kehidupan lain
                                         vi.      Memperlihatkan kesadaran ekologis(daur ulang, pelayanan masyarakat, dsb)
                                        vii.      Yakin bahwa binatang punya hak sendiri
                                      viii.      Mencatat fenomena alam yang melibatkan hewan, tanaman, dan hal-hal sejenis(foto, buku harian, koleksi,dsb)
                                         ix.      Membawa pulang serangga, bunga, daun, atau benda2 alam lain untuk diperlihatkan anggota keluarga
                                           x.      Memperlihatkan pemahaman mendalam di sekolah dalam topic-topik yang melibatkan system kehidupan(biologi, IPA)

·         Logical (logis matematis)
                                             i.      Ahli bermain catur, dam, dan permainan strategi lain
                                           ii.      Bertanya, “ Dimana akhir alam semesta?” atau “Mengapa langit biru?”
                                          iii.      Menghabiskan waktu untuk permainan logika seperti kubus rubik
                                         iv.      Menghitung problem aritmatika dengan cepat di luar kepala
                                           v.      Menikmati menggunakan bahasa computer atau software logika
                                         vi.      Menikmati pelajaran matematika dan IPA
                                        vii.      Menjelaskan masalah secara logis
                                      viii.      Merancang eksperimen untuk menguji hal-hal yang tidak dimengerti
                                         ix.      Mudah memahami sebab dan akibat
                                           x.      Suka menyusun dalam kategor/hierarki
·         Visual Spasial
                                             i.      Lebih banyak memahami lewat gambar disbanding kata-kata ketika membaca
                                           ii.      Membangun konstruksi 3 dimensi yang menarik(lego)
                                          iii.      Memberikan gambar visual yang jelas ketika memikirkan sesuatu
                                         iv.      Mencoret-coret di atas secarik kertas atau di buku tugas sekolah
                                           v.      Menggambar seseorang atau benda persis seperti aslinya
                                         vi.      Menikmati teka teki jigsaw, maze
                                        vii.      Menonjol dalam bidang seni rupa
                                      viii.      Mudah membaca peta, grafik, dan diagram
                                         ix.      Suka melihat film, slide, dan foto
                                           x.      Sering melamun
Poin dari mempelajari kecerdasan ini adalah supaya anak berpikir lateral. Berikut penjabarannya:
o   Pahami dahulu maksud kita harus belajaràagar dapat melakukan sesuatu dalam hidup, bukan sekedar lulus ujian
o   Berpikir lateral=kemampuan untuk mempresepsi suatu hal atau masalah dari beberapa sudut pandang atau pendekatan sehingga mendapat gambaran yang menyeluruh mengenai hal atau masalah yang dihadapi. Berpikir lateral berkebalikan dengan berpikir linier(satu pemikiran). Cara mengasahnya adalah dengan memberikan pilihan/alternative pada setiap kegiatan. Seperti saat ditinggal kerja. Jangan hanya bilang “kamu tinggal di rumah saja”, tapi berikan alternatif seperti..”kamu di rumah saja, nanti mainan kucing, dimandiin Oma, main sama Kakak, nanti sore Ibu pulang, jalan2 deh..”. Saat menghukumpun sebaiknya yang mendidik, seperti jatah uang saku dikurangi, nonton tv dikurangi, dll.
o   Menjadi fasilitator belajar anak. Bila di depan, tugas orang tua memberi contoh, bukan memaksakan kehendak.  bila berada diantara anak2, orang tua memberi semangat, bila sudah melangkah orang tua mengikuti serta menjaga kebutuhan mereka. Beri dukungan terhadap pilihan anak, jangan dibatasi oleh pandangan kita sebagai orang tua.  
o   Berusaha lebih memahami proses berpikir anak secara cerdik dan menyenangkan.
Tips agar anak gemar membaca tanpa paksaan:
1.       Atur jadwal bermain. Suka membantu dan empati sama teman mendorong anak menjadi pembaca yang baik
2.       Buat kue bersama. Ajak anak membaca resep
3.       Game dengan permainan kata
4.       Bercerita atau mendongeng.
5.       Jalan-jalan ke museum
6.       Sandiwara boneka
Berikut tips mengasah kecerdasan anak:
o   Kecerdasan berbahasa:
-          Lengkapi anak dengan peralatan untuk membuat kata(tape recorder, alat tulis, printer)
-          Ke toko buku dan baca buku bersama
-          Duduk bersama mereka dan minta mereka menuturkan cerita, menggambarkan hari mereka, menceritakan kembali program TV, atau berbicara tentang apapun
-          Buat buku sendiri
-          Ajukan pertanyaan
-          Sediakan bahan-bahan pembelajaran linguistic, seperti scrabble,talking books, video, recorder
-          Berikan buku penulis hebat, seperti JK Rowling, William Shakespare

o   Kecerdasan logis-matematis:
-          Mencari pola kata
-          Pemainan dadu
-          Permainan logika(tangram, Sudoku)
-          Buat perencanaan lebih baik. Belajar matematika dengan menyenangkan-contohnya pake jarimatika kali y?db
-          Temukan rumus lain matematika
-          Bermain fungsi benda. Misal gelas bisa buat minum, tempat bolpen, main telpon2an
-          Sediakan bahan pembelajaran pengasah kecerdasan logis-matematis seprti main kalkulatoe, remi, monopoli

o   Kecerdasan Visual Spasial:
-          Coba teka teki gambar dan animasi
-          Beri peluang untuk menggambar dan melukis
-          Kembangkan kecerdasan ilmu ukur ruang dengan permainan balok 3d
-          Asah anak berpikir tujuan masa depan dengan membiarkan belajar mandiri dan membuat pilihan
-          Bermain warna. Jangan pernah kritik pilihan warna anak, biarkan berkreasi
-          Sediakan bahan pembelajaran: puzzle, globe, peta, lego, peralatan menggambar, tempel2, kamera video, teleskop, mikroskop, kacamata lihat gelap, kaleidoskop

o   Kecerdasan Kinestetik:
-          Berlatih menulis
-          Menari
-          Permainan mega bloks, peralatan olahraga, peralatan kerajinan tangan, messy art, kostum2, layang2, lompat tali, hulahoop, kardus2 bekas
-          Liburan kreatif sperti berpetualang di alam, belajar berenang
-          Membuat kue
-          Ikut teater
-          Ikutilah kursus sesuai olahraga dan seni yang diminati

o   Kecerdasan Musikal-mendorong anak memiliki kepekaan rasa:
-          Membantu anak belajar secara musical dengan lagu sedarhana, puisi dan cerita, menciptakan lirik lagu, rangsang untuk bernyanyi, gunakan alat di rumah sebagai alat music, fasilitasi dengan alat music seperti keyboard, gitar(optional tergantung minat anak n doku ortu,hehe), perdengarkan bermacam-macam music dari berbagai Negara agar telinga anak makin canggih, dan cari bahan pembelajaran (tape recorder, radio, alat band, tebak music)

o   Kecerdasan Interpersonal-Membantu anak lebih gaul dan berjiwa pemimpin:
-          Ajari anak untuk menerima keragaman, belajar bersosialisasi(komunikasi, organisasi, manipulasi, dan mediasi konflik) dengan bermacam orang, berbagi, berhubungan, bekerja sama, dan mewancarai.
-          Belajar dengan metode xdiskusi kelompok dapat mengembangkan kecerdasan interpersonalnya
-          Sediakan permainan yang dapat dilakukan bersama teman-teman. Biarkan anak  ikut perkumpulan, kemping, dsb
-          Libatkan membaca berkelompok
-          Gunakan bahan2 pembelajaran seperti boneka sandiwara, mobil2an, walkie talkie
-          Tiada hari tanpa sejarah, ajak ke museum, nonton film documenter
-          Ajak ikut bersosialisasi bersmana tetangga, misalnya kerja bakti,pengajian
-          Kembangkan bakat kepemimpinan anak dengan mengajak menarik kesimpulan dan menganalisa terhadap sebuah peristiwa, bertanggung jawab dengan perbuatannya(prinsip sebab-akibat), berikan contoh integritas(jujur, bermoral tinggi, dan kepahlawanan) lewat cerita dan tingkah laku kita, dan pupuklah kepercayaan dirinya, hindari mengkritik dan pujilah dengan tulus, dorong terus dengan berkata ‘kamu bisa’, dan puji anak setiap dia memegang teguh pendirian dan setia pada janji

o   Kecerdasan Intrapersonal-didik anak mengambil keputusan secara mandiri:
-          Ajari anak menetapkan batasan2 pribadi, menghargai diri,dan mengenali diri sendiri
-          Ciptakan lingkungan penuh kasih sayang, sehingga merekamerasa disayang dan dihargai
-          Beri kesempatan untuk belajar sendiri
-          Asah spiritual dengan ibadah bersama
-          Ajak anak untuk intropeksi dan terus motivasi dirinya
-          Sediakan bacaan jiwa untuk anak seperti chicken soup dan video menyentuh
-          Latih intuisi dengan permainan menebak perasaan pada foto, video dan interaksi langsung dengan orang-orang
-          Pengasah kecerdasar intrapersonal seperti menulis buku harian, peralatan merias, peralatan dapur, dokter2an
-          Tetapkan target agar anak terus termotivasi

o   Kecerdasan naturalis-rangsang anak agar berani mencoba dan berpetualang:
-          Sediakan buku dan film tentang alam.(langganan majalah dan siaran National Geographic misalnya)
-          Gunakan alam terbuka sebagai salah satu setting tempat untuk membaca
-          Praktek langsung dilapangan
-          Gunakan benda alam, seperti ruas daun untuk belajar huruf
-          Dorong untuk berpetualang di alam sekitar
-          Bahan2 pembelajaran contohnya teropong, kaca pembesar, tayangan tentang lam, ke kebun binatang, peralatan hiking, akuarium, dll
-          Beri kesempatan kea lam bebas dan biarkan mereka bereksplorasi dan mengamati kehidupan liar
-          Bikin peternakan, pelihara hewan, dan ajarkan untuk merawat dengan sungguh-sungguh
-          Tingkatkan sikap meneliti lewat sains

o   Pada usia 4-6 tahun anak dapat diajar berpikir kritis dalam berbagai area, yaitu: seni bahasa, matematika, ilmu pengetahuan, dan ilmu social. Pancing rasa ingin tahunya dengan menunjukkan berbagai peristiwa alam. Biarkan anak mencari tahu dari pertanyaannya, jangan terlalu cepat diberi tahu, tapi jangan pula diabaikan/dipaksa berpikir terlalu keras

3.       Kreativitas
a.       Berpikir out of the box
-          Berpikir kreatif, dengan mengobservasi segala sesuatu, berimajinasilah bahkan dengan sekotak karduspun, perdengarkan cerita/mendongenglah, dan karanglah cerita, paling gampang mengarang cerita pengalaman pribadi(aku teringat pada suatu peristiwa).
-          Perbolehkan anak sesekali memainkan makanannya(ajari makan sendiri)
-          Belajar hal-hal baru. Sebagai orang tua, kita juga harus terus bereksplorasi
-          Bermain peran sebagai tokoh multikecerdasan
-          Dorong untuk tertarik pada teknologi. –ah ga usah diajarin juga anakku doyan banget mainan tablet, ternyata penting juga ya?tinggal kontentnya aja yg dibatasi sesuai umur, apalagi banyak mainan edukasi sekarang

b.      Jaga keselamatan
-          Waspadai perilaku aneh
-          Ajari berani menelpon polisi. Ajari menggunakan telepon umum
-          Ajari anak cara menjaga keselamatan diri dari bahaya orang tidak dikenal. Jangan langsung terima ajakan orang tak dikenal
-          Jadi orang tua yang bisa dihubungi. Dengarkan cerita anak. Jangan sampai anak enggan bercerita
-          Buat kode rahasia untuk memastikan anak tidak diajak orang tak dikenal
-          Perbaharui identitas anak seperti foto dan sidik jari
-          Tetapkan tetangga yang bisa didatangi bila perlu bantuan
-          Boleh berkata tidak pada orang dewasa
-          Boleh kasar dan berteriak bila bertemu orang dewasa yang mencurigakan. Jangan takut meskipun orang dewasanya bersenjata, ajari anak berteriak..’dia bukan orang tua saya’
-          Dalam situasi bahaya boleh menendang, menggigit, jangan sampai keburu dibawa kabur dan disekap
-          Diajarkan jangan sembarangan masuk mobil or rumah orang lain
-          Anak boleh bertanya pada anak lain, ibu dengan anak, dan petugas berseragam
-          Ortu harus percaya pada instink anak. Walopun anak curiga sama orang innocent, tetaplah mendukung anak
-          Selalu lebih aman berjalan di trotoar yg berlawanan arah mobil
-          Minimalkan jalan dan main di tempat sepi
-          Bila anak harus sendiri di rumah, perhatikan makanan dan aspek keselamatannya(siapkan juga P3k). Hindarkan anak dari bahaya, misal colokan listrik. Siapkan nomor telepon penting dan ajari anak evakuasi diri bila terjadi bencana.
-          Menghadapi bullying: ajarkan jangan membalas bullying, perbanyak teman, tahu kapan menghindari konfrontasi atau melawan. Yang terpenting, anak harus pede dan optimis, kalo minder pelaku bullying tambah senang
c.       Jangan takut gagal
-          Berikan konsep positif kegagalan agar anak berani jatuh. Tetap support kala anak gagal, jadi bisa bangkit lagi. Humor juga bisa membantu anak santai menanggapi kegagalan
-          Didik anak berani ambil resiko. Dibalik resiko yang besar ada kesempatan yang besar
-          Biarkan anak mengambil keputusan dalam kehidupan sehari-hari. Dengan begitu ia akan paham resiko dan manfaat dari setiap keputusannya, mengasah kecerdikannya, dan semakin bijak dalam mengambil keputusan

d.      Pantang menyerah


Baca keseruan lain seputar keluarga. Plis klik: Housewife's diary\
Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...