27.4.09

DERITA SI MEDIT-EPISODE OJEK..


Ojek??? Aq kenal alat transportasi jenis ini setelah menginjak tanah Jabotabek tepatnya Tangerang intinya di Serpong. Aq punya pengalaman pertama yang buruk waktu ngojek, ongkosnya mahal cing!!!mana dapet tukang ojek yang bisa dipastikan belum mandi(aroma semerbaknya itu lo, kagak nahan)...alhasil aq berikrar ga akan naek ojek kalo ga kepaksa..

1. OJEK MUNCUL
Inilah cerita lengkapku tentang trauma naek ojek(trauma??lebih tepatnya menghindari aja, dengan alasan utama:berhemat).


Aq menginjakkan tanah Serpong pertama kali saat wawancara kerja. Aq memulai perjalanan dari tempat tanteku di Cipinang, Jaktim. Perjalanan Cipinang-Muncul sangatlah jauh dan lamanya karena aq belum mengenal krl. Cara konvensional ini memerlukan 4 kali ganti angkot ditambah naek ojek untuk sampai di tempat yang dituju. Syok juga mengetahui biaya yang dikeluarkan(medit mode on). 
Yang paling syok adalah mengetahui biaya ojek bolak balik Muncul-Puspiptek yang setara dengan 1 liter bensin pada jaman itu(padahal ngegas sekali doang udah nyampe lo~lebay mode on~). Tapi pikirku saat itu hanyalah gimana secepatnya kerja setelah hampir 2 bulan gajebo(ga jelas bo) kerjanya.jadi ketika dinyatakan diterima, kulepaskan atribut meditku dan kurelakan bila harus kulewatkan hari-hariku bersama ojek..
Baru hari pertama kerja, aq dapet tukang ojek yang ‘semerbak’ baunya. Sungguh pengalaman pertama yang mengukuhkan keenggananku memanfaatkan transportasi bernama ojek ini. Dari hari itu aq berjanji dalam hatiku untuk berangkat lebih pagi, dan jalan kaki tanpa pake ojek.
Dalam sekejap teman-teman kantor tahu sifat meditku ini, karena tiap hari aq ‘say no to ojek’. Sejujurnya aq diuntungkan dari sifat meditku ini, karena dengan begitu aq bisa mencapai 1000 langkah per hari seperti yang dikampanyekan salah satu merek susu bubuk berkalsium tinggi.
Nah, kali ini yang paling hot dan selalu menyisipi relung hatiku akan rasa bersalah(puitis mode on). Suatu ketika aq bersama bosku dengan keperluan berbeda namun tujuan tempat sama menuju sebuah bank yang tak jauh dari pangkalan ojek tersebut. Bosku hanya print out di teller yang kebetulan tidak ada antrian, sedangkan aku sebenernya hanya ambil kartu ATM. Sebuah urusan mudah kalau saja tidak ada salah data entri yang buat aq harus menunggu lama. Hatiku gelisah, tak tenang, mengingat aq meninggalkan pekerjaan yang butuh pengawasan. Tapi dasar meditq selalu on, yang dipikiranku saat itu..
“ Sayang banget kalo harus pulang ke kantor n nyelesain urusan atm ini nanti, palagi ada bos yang nebengin”
Bos emang orang yang baik, dia mau aja nungguin aku, tapi dasar aku anak buah g tau diri, urusanku ga kelar juga sampe udah jam setengah 3 dan bosku belum solat...harusnya aq relakan saja bosku balik ke kantor duluan bukannya membiarkan bosku nunggu aq. Namun dalam kamus medit, rumus aji mumpung harus dimanfaatkan sebaik-baiknya.
Teng! Jam 3 sudah, untungnya urusanku kelar sudah juga..aq pun pulang bersama bos baik hatiku ini...
Sampe di kantor, udah ada yang handle kerjaku..untungnya patnerku juga baik hati, jadi dia tidak mempermasalahkan ‘hilangnya’ aq selama lebih dari 1/3 total jam kantor seharusnya..
2. OJEK DI BANDARA
Untuk 1st journey aq nekat ga mau ngojek sampe rumah n lebih memilih ribet naek angkutan n jalan kaki lagi karena cukup menghemat... Tukang ojeknya baik, dan yang jelas ga bau badan, he..he..Jurus maut khas tukang ojek mulai ditebarkan, beliau bertanya-tanya rumahku, naga-naganya bakal nawarin ojek sampai rumah. Kesempatan ini tak kusia-siakan untuk bertanya harga ojek sampe rumah, bukan untuk meminta si tukang ojek nganterin aku, tapi sekedar untuk tahu harga, biar nanti kalo kepaksa ngojek sampe rumah aku dah tau ancer-ancer harganya.ni abang kan baik hati, ramah tamah, dan tidak sombong..jad aku yakin dia ga patok harga tinggi.

Masyarakat Jabotabek tentu sangat akrab dengan transportasi ojek, beberapa diantaranya berlangganan ojek(termasuk mbak kosku, yang akhirnya berhenti berlangganan dengan alasan serupa tapi tak sama denganku). Hal ini dikarenakan perumahan dan lokasi kerja warga yang tidak terjangkau angkot karena sempitnya jalan dan banyaknya kendaraan. Apalagi dengan volume kendaraan yang sangat tinggi dan tidak diimbangi dengan perluasan dan prbaikan jalan, membuat usaha transportasi bernama ojek semakin subur. Ojek terbukti ampuh melawan kemacetan (ya iyalah, kecil begitu), dan mampu melwati celah sempit dengan ukuran jalan minimal 4 kilan tangan orang dewasa. Inilah yang jadi nilai jual ojek, sangat cocok untuk mereka yang diburu waktu dan mendamba kepraktisan.

Sungguh, aq ga niat buat promosiin ojek, karena jujur aq termasuk yang anti ojek(mengingat pengalaman burukq ini..), jadi beginilah kronologis ‘pengalaman bersama ojek muncul’..











Setelah semua terjadi aq menyesal..gara-gara males naek ojek, aq nyusahin bosku, gara-gara males naek ojek, terpaksa aq mangkir dari kerja.
Ga lagi-lagi deh...
Dedicated to my lovely bos in LTB, Mrs NL(sebut saja begitu)

Awal mula naek ojek untuk pulang ke Serpong dari bandara karena 2 alasan:
1.     Lebih hemat(teteup alasan utama)
2.     Mabok naek taksi (entah mabok secara fisiologis ato psikologis ~kaga kuat liat argo taksi~)Sebenernya ada kendaraan lebih hemat ke Serpong, yaitu naek travel, tapi sayangnya travel ga sampe rumah n tetep harus naek angkutan lagi yang cukup merepotkan.


Perpisahan dengan si abang ojek di persimpangan Tanah Tinggi berkesan baik. Dengan ramah beliau memintaku menunggu angkot dengan tenang

“Tunggu aja neng disini, angkotnya emang rada jarang”

Oh..he i s the sweetest Ojek rider i ever met...

Singkat cerita, aq naik angkot sampai rumah dengan bersimbah keringat. Perjalanan naek angkot sangat lama karena perjalanan jauh, plus ngetem, ditambah macet.

Akhirnya sampailah pada perjalanan keduaku..Kali ini barang-barang yang kubawa cukup banyak sehingga aq harus meluruhkan sedikit ke-meditanku dan membuka pintu hatiku untuk memaksimalkan jasa ojek.

Tukang ojek bandara itu gajebo(ga jelas bo..), karna mereka ga pake tanda pengenal, alhasil aq pasrah aja nunggu ada tukang ojek yang nawarin aq setelah berapa kali aq menolak taksi yang menawariku. Akhirnya datanglah bapak-bapak berpakaian batik yang menawariku ojek. Semula aku tak percaya kalo bapak ini tukang ojek. Penampilannya rapi jali abis, tidak seperti tukang ojek pada umumnya. Akhirnya kita tawar-menawar harga.

“Kemana neng?” si ojek bertanya

“Ke Batan Indah, Serpong” aku menjawab

“Dimana itu?Gading Serpong ya?” si tukang ojek bertanya, kelihatan banget dia ga pernah ke Serpong

“Bukan, yang deket stasiun Serpong itu lo..” Aku mencoba menerangkan

“Oh, 60 ribu neng..” si ojek menawarkan harga

“Lima puluh ribu ya bang?” aku coba menawar

“Duh, ga bisa neng. Gapapa cuma nambah 10 ribu aja..” Si abang tetap dengan harganya

Akhirnya aku pasrah dengan harga yang ditawarkan, apalagi dari informasi harga yang kudapatkan dari ojek teladan kemarin, harganya sekitar itu.

Di tengah jalan kami memulai pembicaraan. Ojek ini kembali bertanya

“Batan Indah itu lewat mana?” aduh..gimana to ni tukang ojek, ga expert sama sekali.

“Habis BSD, kita lewat Rawa Buntu aja” Aku coba menjelaskan

“Hah?setelah BSD?dimana sih?” Tukang ojek satu ini emang bagus penampilan doank...

“Yang arah Muncul itu lo Bang..” Aku mulai geram

“Wah jauh banget atuh neng..saya kira tadi di Gading..”

Yaelah..pas deal harga tadi dengerin ga sih kalo aku ga turun di Gading..tapi di Serpong.!!!kalo Gading mah masih masuk Tangerang. Aku yang belum setahun aja tau yang kayak beginian..

“ya emang jauh, tapi kan pasaran harganya emang segitu!!” Aku mulai mencium gelagat ni ojek bakal minta bayaran tambahan.

“Wah neng, kalo taksi bisa 200 ribu, kalo ojek 100 ribu deh..”

Aje gile!!!Aku disuruh bayar 100 ribu??sori dori mori nehi-nehi deh!!! Wong tadi aja aku ditawar taksi 100 ribu, berdua lagi..wah, sepertinya ni ojek tidak tahu sedang berhadapan dengan siapa. Miss Medit dilawan, tunggu aja.. Aku tidak mengiyakan permintaan ni ojek, tapi juga ga ngajak debat ni tukang ojek gadungan(aku yakin banget dia gadungan!!!) karena aku takut diturunin di jalan, padahal belum daerah tempat angkot melintas...

Singkat cerita dengan bersimbah debu, aku sampai di depan rumah dengan selamat. Aku memberinya 60 ribu sesuai kesepakatan awal. Ternyata dia protes..

“Kurang neng, 100 ribu..”

Wah, ngajak berantem dia..

“Enak aja, 100 ribu mending tadi naek taksi!!”

“Wah kalo taksi ya 200 ribu neng..kalo segini saya ga berani pulang..”

Halah, halah..tangki motor 10 ribu aja udah penuh..emang mau isi bensin berapa kali bang??pikirku dalam hati..

“Enak aja, saya tu pernah juga naik ojek..harganya juga segitu..”

Siang terik itu perdebatan semakin panas..kita sama-sama ngotot. Inilah kalo udah salah paham. Tapi aku ngerasa ga salah, wong tadi dah deal 60 ribu. Kalo kurang ya itu derita lo....Sebel deh..

Tak mau memperkeruh suasana, aku tutup gerbang rumah dan langsung masuk rumah yang kebetulan pintunya nggak dikunci. Si ojek gadungan masih ngotot, kali ini dia pake senjata, yaitu bel motor. Dia pikir dengan ngebel aku bakalan malu terus keluar rumah..Kaga mempan kaleee..Miss Medit dilawan.

Akhirnya si ojek capek nunggu aku keluar dan beringsut pergi bersama motor yang harus dihidupakan dengan keahlian khusus itu...
Beberapa hari, bahkan sampai hari ini aku dihantui rasa bersalah. Walo ngerasa bener tapi tetep aja aku ngerasa ngezolimi orang. Selain itu aku jadi was-was, takut kalo tiba-tiba tu ojek menghadangku di jalan, atau mengajukan gugatan ke polisi..Polisi??serem banget kedengarannya..tapi mana mungkin hal itu terjadi, wong kita tidak ada hitam di atas putihnya.

Sempat aku bermimpi tentang si tukang ojek ini. Dalam mimpiku tukang ojek itu sedang mangkal bersama tukang ojek lain di simpang tekno, padahal saat itu aku harus melintasi jalan itu. Tukang ojek dari kejauhan memasang tampang menyeringai yang aneh namun menakutkan buatku, dan berjalan mendekatiku..

Kakiku kelu, mulutku bisu..seluruh tubuh panas dingin..kali ini pasti aku habis karena teman-temannya banyak. Namun aku akhirnya angkat bicara

“ Ngapain bang?mau minta tambahan?kemarin kan kita udah deal 60 ribu, kalo si abang yang salah ngerti ya bukan salah saya..lagian saya yakin bener kok, kalo mau porotin orang jangan gini caranya. Cari duit ga gampang bang, kalo baru ngojek tu kira-kira pasang harga, udah syukur kemaren salah paham, kalo ga kaga bakal juga saya mau naek ojek abang. Wong 100 ribu udah dapet taksi. Coba deh tanya tukang taksi situ..” wuih...kata-kata yang kemaren belum sempat terlontarkan, termuntahkan sudah di mimpi itu. Untung aku segera bangun.

Aku takut jahat sama orang, aku takut dicap jahat ma orang-orang. Ternyata medit juga bisa membuat kita jadi ‘merasa’ jahat, asal ga jahat beneran jahat aja. Salahkah aku???

Belakangan diketahui kalo angkutan ojek di bandara itu ilegal. Menggunakan jasanya mungkin juga suatu kesalahan. Tapi ga taulah, orang kan kudu kreatif cari rejeki. Dari kejadian ini mungkin aku ga mau naek ojek bandara lagi. Sayang memang, padahal selama ini aku pernah dapet ojek bandara yang bagus, kali ini aja sial. Tapi seperti pepatah, nila setitik rusak susu sebelangga. Aku ga mau ambil resiko ketemu ojek kayak begitu lagi, mending naek yang pasti-pasti aja. Pasti harganya, pasti nyampenya, or.. ada yang pasti gratisnya ga ya???ha..ha..ha...


(Untuk Tukang Ojek bandara..Maaf, mungkin aku tak kan menggunakan jasa kalian lagi, kalo mau tau ini salah siapa, carilah pria batik ijo rapi jali dengan motor butut. Dialah yang merusak citra kalian sebagai tukang ojek yang bersopan santun serta berkelas...tapi mungkin para tukang ojek juga seneng, g dapet penumpang kayak aku...)
Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...