27.4.09

DERITA SI MEDIT…Abstrak/mukadimah/prembule/Introduction

Hemat ato cermat itu penting..sayangnya kalo udah medit or pelit itu tentu berbahaya. Orang pelit cenderung dijauhi karena ga ada untungnya deketi orang pelit..mau makan di luar, pasti maunya yang paket hemat or paket gratis (minta dibayarin), mau naek kendaraan pertimbangannya seabrek-abrek, kalo bisa cari yang gratisan alias nebeng..

Hemat n pelit emang tipis bedanya…aq sih pengennya jadi orang yang hemat bukan pelit. Jadi orang pelit kadang malah boros, contohnya bela-belain naek krl ekonomi yang setengah jam lebih lama dari krl ekspres, tapi konsekuensinya ga dapet angkot, alhasil kudu memanfaatkan jasa ojek yang tarifnya 3 kali lipat naek angkot..

Pelit juga berakibat nyusahin orang, karena males naek ojek alhasil aq pernah ngerepotin orang yang nebengin aq( celakanya yang aq repotin bos sendiri!!!). untung aq ga kena pinalti..he..he..


Aq lahir dari ibu yang cermat, cenderung royal ma keluarga(ga susah menggelontorkan dana) dan Bapak yang berjiwa social abiez.. sayangnya aq tumbuh dewasa jadi orang yang pelit. Mungkin benar kalo pembawaan juga ada rumus genotif, fenotif, dominan, dan resesifnya.. berarti aku dapet sifat resesif kedua ortuku..

Aq selalu menyiapkan diri untuk kemungkinan terburuk, mungkin itu juga yang membuat aq jadi hidup sok pailit alias pelit. Dipikiranku hanya menekan budget biar tabungan banyak, tapi ujung2nya juga tabungannya tipis juga buat belanja karena naluri wanita (laper mata) masih susah kukendalikan.
Tulisan ini cuma curhatan biasa, syukur-syukur bisa buat pelajaran supaya tidak mengikuti jejak medit yang cukup merepotkan ini..


Akhirnya, medit dan hemat itu tipis bedanya, pinter2 aja ngatur biar lebih dominan hemat daripada medit alias pelitnya..
Sincerly yours,
Ardiba/ Diba/ Ba2C/Debong/Dibi/Dibot
Penulis
Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...