23.10.16

Mencuci Piring Itu Asyik!




Kalau ditanya apa pekerjaan rumah tangga yang paling kusenangi, aku akan menjawab: CUCI PIRING. Kenapa? Soalnya cuci piring itu nggak membutuhkan mobilitas dan tenaga yang ekstra. Dan lagi, mencuci piring adalah pekerjaan rumah tangga yang paling urgent dilakukan. Coba deh seharian saja nggak mencuci piring, kebayang nggak bau sisa-sisa makanan di alat makan dan masak? Walaupun keluargaku menerapkan prinsip "Kalau ambil makanan harus habis", tapi masak iya tulang-tulang ayam harus dihabiskan juga? Walaupun tulang-tulang ayam itu sudah dibuang ke kotak sampah, tetap saja ada bau tidak sedap dari piring kotor apabila nggak segera dicuci.

Jadi, jelas ya alasan kenapa aku (harus) senang mencuci piring? Kalau menyapu dan mengepel bisa dirapel dua hari sekali karena memang rumah nggak terlalu berdebu, mencuci baju bisa dirapel seminggu sekali pakai mesin cuci, nah kalau cuci piring, mana kuat beli alat mencuci piring, lagian stok piringnya juga cuma berapa sih? Haha.

Tapi, walau sudah mencintai dunia cuci piring (halah, memangnya profesi, lol), bukan berarti aku cinta mati sama mencuci piring dan menjadikannya hobi tanpa cela (ini istilahnya kok tambah ngaco ya?). Soalnya, mencuci piring itu punya permasalahan yang seringkali bikin sebel, seperti kerak nasi yang susah hilang, atau permukaan alat makan plastik yang masih berminyak setelah dicuci. Walau sudah memakai sabun cuci piring terhandal saat ini, tapi mencuci piring itu nggak hanya bergantung pada sabunnya saja. Menggunakan sabut spons yang tepat akan memudahkan  kerja mencuci piring kita, sekaligus membuat alat masak dan alat makan lebih awet.

Bagaimana sih memilih spons cuci yang baik?

Memilih spons cuci yang baik tidaklah sesusah mencari jodoh (duh). Yang terpenting adalah menggunakan sabut cuci sesuai peruntukannya. Jadi, sebaiknya pisahkan sabut untuk alat masak dan alat makan. Kalau mau lebih bagus lagi, sabut spons untuk alat makan dan alat minum dipisahkan. Ini untuk mencegah aroma makanan yang mungkin tertinggal di sabut spons untuk mencuci alat makan, mengkontaminasi alat minum. Walaupun sih, dengan teknologi sabun cuci piring saat ini, hampir bisa dipastikan aroma itu tidak akan betah 'gentayangan di alat makan maupun sabut spons cuci.

Sabut spons cuci untuk alat makan ternyata berbeda dengan sabut spons cuci untuk alat masak. Sabut spons cuci untuk alat makan haruslah lembut karena permukaan alat makan jangan sampai tergores. Terlebih lagi untuk alat makan anak. Haruslah dibersihkan dengan penuh cinta dan kelembutan (cuci piring aja drama banget sih Bu?). Berbeda dengan alat masak yang butuh tenaga ekstra, apalagi bagian pant*t panci yang suka berkerak. Kalau pakai spons yang lembut bakalan stres kitanya. Jadi, perlu spons cuci yang lebih kuat dan tangguh dalam membersihkan kotoran membandel di alat masak.

Sewaktu jalan-jalan ke supermarket, baru tahu kalau Scotch Brite (TM) mempunyai varian produk sabut spons yang berbeda. Selama ini aku tahunya hanya sabut spons yang berwarna hijau saja. Sabut itu yang kugunakan untuk alat makan. Nah, untuk mencuci alat masak yang biasanya banyak kotoran membandelnya, aku sering pakai sabut kawat.

Ternyata salah sodara-sodara! Yang benar itu, pakai sabut anti gores yang berwarna pink untuk alat makan dan alat masak anti lengket, dan sabut spons hijau untuk alat masak.
ki-ka. Sabut spons anti gores dan sabut spons alat masak

Yah, nggak puas dong nyuci alat masak kalau nggak digosok sama sabut kawat.

Eits, jangan salah. Ternyata sabut spons hijau keluaran Scotch Brite (TM) punya spesifikasi tangguh untuk membersihkan kotoran membandel di alat masak. Sabut spons Scotch Brite (TM) mengandung serat dan mineral berkualitas dan berteknologi tinggi sehingga ampuh membersihkan kotoran. Lem perekat antara spons dan sabutnya kuat dengan kualitas 3M yang diakui dunia. Hal ini menjadikan sabut spons Scotch Brite (TM) 3X cepat bersih dan 3X tahan lama. Buat alat masak yang terdapat noda membandel, nggak perlu lebay pakai sabut kawat, coba dulu dibersihkan pakai sabut hijau Scoth Brite (TM).
Terlihat lembutnya sabut spons anti gores dan tangguhnya sabut spons alat masak
Dua varian sabut spons anti gores.
Sabut spons cuci anti lengket untuk alat makan dan khusus untuk tempat minum

Sabut spons anti gores Scotch Brite (TM) juga ada dua varian lho. Pertama yang untuk alat makan dan alat masak anti lengket/teflon yang berbentuk lebar, dan sabut spons anti lengket khusus untuk alat minum anak. Bagus,bentuknya ramping dan bisa menjangkau dasar tempat minum tanpa khawatir tidak bisa terambil.


Tips asyik mencuci alat makan dan alat masak.

1. Usahakan mencuci alat makan dan alat masak setelah digunakan
Sebisa mungkin, jangan tunda mencuci alat masak setelah memasak atau piring dan gelas setelah maka . Hal ini untuk mencegah aroma tidak sedap yang mungkin menyeruak dari sisa makanan yang tertinggal di alat masak atau pun alat makan. Kebiasaan mencuci piring langsung setelah makan bahkan sudah diajarkan di TK anakku. Walaupun usianya belum 5 tahun, tetapi Ais sudah sering membantu ibu cuci piring. Sabut spons anti lengket memudahkan Ais mencuci piring dan aku tak perlu khawatir permukaan piring tergores karena Ais biasanya mencuci dengan kekuatan penuh.
Habis makan langsung cuci piring
2. Rendam bagian alat masak atau alat makan yang berkerak
Pernah kan mengukus atau menggoreng makanan terus lengket bekas makanan di beberapa bagian? Nasi di magic com biasanya juga berkerak di dinding teflonnya. Nah, untuk kotoran seperti ini, jangan langsung disikat, tetapi lebih baik direndam dulu di dalam air kira-kira setengah jam. Dengan perendaman, kotoran bisa lebih mudah dilepas dari permukaan alat masak atau alat makan. Nggak perlu ngogo sikat-sikat kan?

3. Bilas alat masak dan alat makan sebelum dicuci
Jangan bikin kerja sabut spins semakin berat! Bilas dulu sisa kuah makanan atau lemak di alat masak dan alat makan sebelum dicuci.

4. Urutkan alat masak dan alat makan yang dicuci.
Urutkan pencucian dari yanh tidak berlemak sampai yang sangat berlemak. Alat makan dicuci terlebih dahulu dengan urutan alat minum, sendok garpu, baru piring makan. Setelah itu, dengan spons yang berwarna hijau, kita cuci alat masak mulai dari yang sedikit minyak sampai yang sangat berminyak. Kalau ada teflon atau alat masak angi lengket lain yang akan dicuci, maka dicuci setelah alat minum dan makan.

Pengurutan pencucian ini untuk mencegah 'kontaminasi' sisa lemak dari alat makan yang mengandung banyak lemak ke alat makan yang tidak mengandung lemak. Cara pengufutan ini juga efektif untuk menghemat sabun cuci piring

5. Gunakan spons untuk membuat busa dan sabut untuk membersihkan kotoran
Waktu belum ikutan acara Scotch Brite (TM), aku pikir mencuci piring itu pakai spons cuci yang kuning, ternyata membersihkan kotoran dengan spons kuning itu kurang efektif dan bikin spons cepat menyusut/kempes.

6. Tiriskan sabut spons cuci bila sudah tidak digunakan
Membiarkan sabut spons cuci direndam dalam air sabun ternyata dapat mengurangi performa sabut spons cuci. Sebaiknya sabut spons ditiriskan bila tidak digunakan. Hal ini berguna untuk mempertahankan bentuk spons dan membuat awet serat canggihnya.
Tiriskan sabut spons cuci setelah digunakan agar awet

7. Setel musik atau hiburan lain
Melakukan pekerjaan rumah tangga harus dilakukan dengan gembira. Mencuci piring sambil mendengarkan musik pastinya akan membuat kegiatan mencuci piring menjadi menyenangkan. Sambil ala-ala Megan Trainor di vklip Dear Future Husband, wkwkwk

Punya tips mencuci yang lain?
Reaksi:

23 komentar:

  1. Aku juga paling suka nyuci piring kalo membantu pekerjaan istri di rumah dan yaa, sambil dengerin musi. kalo aku lagu Let Me Love You-nya Justin Bieber :D

    BalasHapus
  2. Susah itu kalau nyuci botol, Mbak. Tapi dinikmati saja. Enak kalau nyuci piring sambil nyanyi. :)

    BalasHapus
  3. Yuk kontes mencuci piring sambil nyanyi. Haha!

    BalasHapus
  4. Yuk kontes mencuci piring sambil nyanyi. Haha!

    BalasHapus
  5. Saya malah paling maaaalessss banget kalau udah urusan cuci piring. Soalnya setiap hari numpuk terus, padahal ga seberapa orang di rumah. Kaya never ending job ehehehe, emang sayanya aja kali yaa yang Mager aka Males Gerak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang. Never ending job. Makanya mau nggak mau kudu senang. Haha

      Hapus
    2. Emang. Never ending job. Makanya mau nggak mau kudu senang. Haha

      Hapus
  6. Aku juga klo nyupir, mesti di rendam dulu, biar mudah n cepat. Brw, wah, Ais, pinter banget, ya. Bantu Ibu cuci piring. Sponsnya enak, aku pake juga :D

    BalasHapus
  7. Whiiii bs nyuci taperwer secara khusus sabutnya

    BalasHapus
  8. Ais bantu budhe cuci piring dong, fi rumah budhe pake scotch brite juga looo :)

    BalasHapus
  9. Asiikkk..semangat asah2, mak Dib.. :)

    BalasHapus
  10. Di rumah saya pakai yang warna pink, bukan karena tahu fungsinya namun karena warnanya lucu haha

    BalasHapus
  11. wah ais udah pinter cuci piring sediri, kapan2 bantuin cuci piring di rumah mama tayo juga ya..hehehe

    BalasHapus
  12. cuma cuci piring, tapi kalau ditulis ternyata bisa puanjang ya...hehe..

    BalasHapus
  13. Aku paling suka nyuci ketimbang setrika. Dan nyuci sambil dengerin musik pernah dilakuin, menyenangkan! heheheh
    Scot brite udah lama langganan di rumah, abis sponsnya awet

    BalasHapus
  14. wah sabutnya warna pink..malah ga tega makenya..imut banget hehehhe
    idem mba..saya juga suka cuci piring

    BalasHapus
  15. Kebalikan ma saya, suka malas urusan mencuci. Padahal menurut survey yang pernah saya dengar katanya cuci piring itu bisa menghilangkan stress :D

    BalasHapus
  16. podo aku, nek nyuci, ngepel, dll musti nganggo musik.

    BalasHapus
  17. baru tau ada spon yg agak panjang begitu, suka susah kalo mau bersihin tupperware

    BalasHapus
  18. Bagus nih, sedari kecil memang si anak harus dibiasakan mandiri, dimulai dr hal sederhana seperti mencuci piring. :D

    BalasHapus
  19. kalo dikeluarga nenekku, semua yang habis makan wajib nyuci piringnya sendiri hehe

    BalasHapus
  20. Kalau kebiasaan di keluargaku sih, siapa yang makan setelahnya langsung di cuci....
    jadi tidak ada cerita piring menumpuk. Kecuali habis masak-masak gitu.

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...