27.11.17

Drama BAB Anak Kelas 1 SD

Kelas 1 SD adalah masa peralihan anak dari usia TK. Saat duduk di bangku kelas 1, mungkin banyak anak-anak yang belum lancar membaca, belum pintar merapikan tas, memasang kancing baju yang lepas, dan bahkan belum pede ke kamar mandi sendiri.

Saat memutuskan memasukkan Ais ke SD di usia yang cukup dini, aku sebenarnya agak khawatir. Aku khawatir kalau Ais akan keteteran mengejar pelajaran. Tetapi, di SD tempat Ais bersekolah sekarang menyediakan tes kesiapan masuk sekolah bagi calon muridnya. Jadi, aku putuskan tetap mendaftarkan Ais masuk SD. Kalau ternyata hasil tesnya kurang bagus, aku nggak akan memaksa Ais masuk SD.

Alhamdulillah ternyata hasil tes menyatakan Ais siap masuk SD. Salah satu indikasinya adalah Ais cukup pede berada di kelas bersama para guru tanpa ditemani aku atau pun ayahnya. Hasil psikotesnya juga bagus. Intinya aku tak perlu khawatir masalah psikologis dia nantinya.


Eh iya, judulnya kan tentang drama BAB ya. Jadi, langsung ke inti cerita ya. Pada suatu hari, Ais pulang sekolah ngotot mau mandi. Aku heran dong, wong selama ini cuma ganti baju terus langsung main, kok ini tumben-tumben mau mandi. Cuaca juga panas kayak biasa aja. Ternyata, doi BAB di celana. Oh no! Seketika kaget, kecewa, tapi juga salut bercampur jadi satu. Kaget dan kecewa karena sebenarnya dia bisa minta temani guru atau OB di sekolah kan buat BAB? Di rumah juga udah cebok sendiri juga? Tapi disisi lain aku juga salut. Dia pinter banget menyembunyikan 'kotorannya' dan bilang gini:
"Temen-temen sama Bunda Yanda nggak ada yang kebauan kok Bu."
Wah, calon aktor nih. Tapi ya tetap saja aku nasehatin, besok lagi jangan sampai BAB di celana lagi. Dan ternyata setelah aku tanya-tanya lagi, Ais BAB di celana karena takut diusilin temennya kalo BAB di WC sekolah. Emang sih di sekolah ada satu anak yang usil banget. Terkenal di kalangan guru sebagai bocah yang butuh perhatian khusus.
"Ya sudah. Besok lagi sebelum sekolah kalau bisa Ais BAB dulu. Kalau harus BAB di sekolah, Ais bilang ke Bunda ya."
Alhamdulillah, setelah kejadian itu, Ais nggak BAB di celana lagi. Dia juga sudah berani BAB sendiri di WC sekolah. Bunda di kelas kemudian mengantisipasi biar si temen usil nggak bisa ngusilin temennya yang lagi di WC dengan mengunci pintu kelas dan nggak mengizinkan dua anak ke WC dalam waktu bersamaan.

Selepas kejadian Ais BAB di celana, rupanya aku dapat cerita beberapa teman Ais juga ada yang suka BAB di celana. Ada yang BAB di celana sampai 3 kali! Sampai-sampai si anak bawa celana cadangan kalau ke sekolah. Ada juga yang BAB di celana dan dibantu OB buat bersihin celana dalamnya. Terus celana dalamnya ketinggalan. Saat itu, Ais sempat jadi 'tertuduh', karena pada hari itu Ais izin BAB. Pas banget aku lagi keluar kota, jadinya sempat panik juga. Ternyata kata ayahnya, celana dalam Ais hari itu masih bersih, jadi celana dalam yang ketinggalan itu bukan punya Ais.

Awalnya aku sempat malu dan berpikir, kebangetan ya Ais udah SD masih BAB di celana, ternyata usia kelas 1 SD masih lumrah BAB di celana, karena beberapa anak belum terlalu pandai untuk cebok sesudah BAB.

Ternyata ya, jadi guru kelas 1 memang kudu sabar tingkat tinggi. Bener kata bapakku, usia SD, terutama kelas 1-2, nggak usahlah ditarget secara akademis. Yang terpenting mereka harus bisa mandiri di usia itu. Jadi, nggak bijak juga kalau sebagai ortu kita menuntut ini itu sama wali kelas anak. Capek banget lah kalau sekelas belum mandiri semua. Ya kan?

Peer kemandirian Ais selanjutnya adalah memakai baju berkancing dengan rapi dan benar. Seringnya nggak dilihat lagi udah sejajar atau belum, mana satu kancing bisa bermenit-menit masukinnya. Emosi jiwa dan akhirnya mau gak mau bantuin ngancingin bajunya. Bubrah semua teori parenting. Haha! Ok. Just enjoying the process ya Nak. Maafin kalo ibu masih suka nggak sabaran. Abis kadang Ais nyebelin (tapi ngangenin) sih, haha!
Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...