8.11.16

Ceritaku tentang Kamera Go Pro

Waktu pertama kali gabung di Komunitas Blogger Jogja, aku heran sama alat kecil yang biasa dibawa Rian ataupun Topo. Sebentuk kotak kecil dengan lensa bulat di depannya. Aku pikir itu semacam aksesoris HP. Ternyata itu adalah sebuah kamera go pro! Apa lagi tuh kamera go pro? Maklum saja, waktu pertama kali ikut kegiatan offline Komunitas Blogger Jogja, saat itu memang aku masih katrok-katroknya karena baru datang dari pelosok kebon di Lampung. Hehe, nggak seprimitif itu juga sih disana, tapi memang go pro belum populer di Sumatera saat itu.
Go Pro. Photo by Elevenia

Aku lihat, punya kamera go pro itu asyik juga ya. Kameranya kecil dan kualitas gambarnya bagus. Kalau mau buat foto di bawah air, ada casing waterproof khusus, jadi bisa foto lagi menyelam. Mupeng dong pengen punya. Tapi aku merasa belum terlalu butuh saat itu. Masih ada kamera poket yang cukup membantuku merekam dunia.

Tiba-tiba, suami menawarkan kalau pengen beli kamera go pro. Sekarang kamera go pro murah sudah bertebaran dimana-mana. Go pro sejuta umat seperti punya Rian dan Topo bisa dapat komplit dengan aksesoris di kisaran harga satu jutaan. Harga yang relatif sangat murah bila dibandingkan dengan kamera DSLR atau mirrorless. Kebetulan suami hobi cari barang bagus di situs e-commerce, kok ya pas ketemu kamera go pro idaman komplit dengan tongsis dan casing waterproof cuma sejutaan saja. Tanpa pikir panjang langsung beli.

Seneng dong punya kamera go pro. Tapi jadi peer buatku nih. Masak sudah punya kamera kece produktivitasnya masih segini-segini saja? Tapi pada akhirnya penggunaan kamera go pro-ku belum bisa maksimal. Soalnya kamera go pro nggak ada layarnya. Kalau mau lihat hasilnya harus dikoneksikan dengan HP. Nah, HPku sendiri sudah tidak terlalu maksimal memorinya. Tapi menggunakan go pro tanpa dikoneksikan ke HP sebenarnya bisa sih. Hanya perlu mempertajam ilmu kirologi saja, hehe. Kalau pernah mengalami masa-masa kamera yang masih pakai film roll, seharusnya sih bisa menguasai foto menggunakan kamera go pro tanpa melihat layar. Pengen nih bisa bikin vlog kece pakai go pro. Sejauh ini baru video Ais saja. Pengen sih bisa buat liputan mandiri kayak teman-teman blogger lain. Pengen saja sih nggak cukup kalau nggak usaha ya? Ternyata ngomong di depan kamera itu tidak semudah yang dikira. Harus banyak latihan dan jam terbang. Pegang tongsis go pro juga perlu pembiasaan. Jadi ingat saat pertama kali coba explore kamera go pro di RS UGM saat jadi probandus uji BABE. Istilah 'the man behind the gun' itu benar adanya. Soalnya kamera sudah kece begitu, tapi hasil fotonya biasa, soalnya ya memang belum terbiasa foto-foto sih.
Wefie FAILED!

Pernah juga pengen buat cover lagu sama suami. Kok ya setelah ditonton aku jadi malu sendiri. Padahal ya kalau misal video itu diupload di youtube juga belum tentu ada yang nonton. Tapi mau uploadnya juga butuh nyali sendiri. Nanti kalau video daku tekenal macam video pen pineapple apple pen gimana?*nggak mungkin banget keles.
Wefie rada mendingan
Ya sudahlah, sementara hasil recordingnya jadi konsumsi pribadi dulu sampai nanti mentalku siap untuk mempublishnya *alamak kata-katanya.
Yang jelas, sekarang aku masih terus belajar dan mengeksplore go pro. Biarpun alat seadanya kalau sungguh-sungguh mengerjakannya, hasilnya pasti akan bagus. Ya kan?
Reaksi:

10 komentar:

  1. Aku mau dikadoin kamera gobpro. Eh.

    BalasHapus
  2. weih, anakku punya tapi aku gak boleh minjem...pelit tenan

    BalasHapus
  3. Temenku kamera go pronya tp yg merk xiaomi yi, malah disewain ke orang2 mbak.. lumayan tuh untungnya.. tiap hari selalu ada yg sewa.. aku kalo punya malah takut disewain, takut rusak ;p..

    sampe skr blm punya sih go pro ini.. masih pake dslr, pocket dan hp andalan :D. lagian kyknya go pro lh cocok untk yg suka traveling extreme kayak panjat gunun, diving .... sementara aaku malah ngejauhin yang begitu.. aku sih suka yg extreme2, kyk bungy jumping ato rollercoaster, tp lagi naik rollercoaster sambil megang go pro kok ya serem takut jatuh ;p

    BalasHapus
  4. Enaknya punya action cam itu ya bisa meng-eksplorasi angle-angle yang nggak bisa dieksplor pakai kamera biasa apalagi DSLR, haha.

    Bisa lho mbak kameranya dikaitkan ke balon helium terus diterbangkan (tapi balonnya diiket dari bawah) Hasilnya kayak foto pakai drone. XD

    BalasHapus
  5. Go pro yang sejutaan kualitasnya bagus nggk mbak ya?..hehe

    BalasHapus
  6. Oh itu namanya kamera Go Pro ya mbak...pengen banget nih beli...tapi baru tau namanya sekarang...huahahaha

    BalasHapus
  7. Kamera Go Pro asyik tuh buat jalan-jalan. . gak peercaya coba deh

    BalasHapus
  8. Iya..asik punya Go Pro. Apalagi yg suka berpetualang. Pengen ih nyobain nerbangin Go Pro..hihi..

    BalasHapus
  9. Iya..asik punya Go Pro. Apalagi yg suka berpetualang. Pengen ih nyobain nerbangin Go Pro..hihi..

    BalasHapus
  10. eh, btw, itu bukan gopro mba. itu Yi cam basic. Coba dicek lagi. hehe

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...