29.9.15

Rabu siang di Pojok Teknik bersama Ais

Ini adalah cerita sejoli ibu dan anak rabu minggu lalu. Tapi, dalam rangka mendisiplinkan jadwal postingan, maka postingan ini baru publish Selasa ini.

Ais hari ini sekolahnya libur. Tapi ibu tetap ngelab. Jadi deh Ais ikut ibu ngelab. Lumayan loh Ais ikut ibu mengoperasikan TLC Scanner, hehe. Pulangnya iseng nawarin Ais makan di warung Pojok Teknik. Eh kok pas Ais mau. Ya udah deh mampir sekalian. Udah lama pengen mampir kesini, tapi rem motor seakan tak bersahabat. Lokasinya aku lewati setiap hari kalau berangkat dan pulang dari kampus, tapi karena letaknya di pertigaan, aku jadi malas mampir. Rame terus loh warungnya. Yakin deh kalau warung rame itu pasti murah atau enak.




Ternyata warung ini rame karena harganya murah pake banget! Bayangin aja hari gini dapet seporsi siomay, batagor, atau mi ayam hanya 5000 rupiah saja. Aku pesenin Ais mi ayam, karena memang anaknya suka banget mi. Aku sendiri pesan siomay. Minumnya standar aja, es jeruk.

Pesanan yang pertama datang adalah es jeruk. Pelayanan di warung ini tergolong cepat. Yang melayani ada banyak sih, cowok-cowok lagi. Es jeruknya agak masam, tapi justru es jeruk kayak gini yang seger, membuktikan juga kalo es jeruknya nggak sekedar air gula, hehe.
Sigap sekali mas-mas ini menyiapkan pesanan
Tak lama kemudian, mi ayam Ais datang. Hmm, mi ayamnya mengingatkanku pada mi ayam di Lampung. Ciri khasnya yaitu potongan mentimun dan kuah yang banyak dan bening. Bedanya, kalau di Lampung mi ayam seperti ini udah 8000 rupiah, kalau di warung ini cukup 5000 rupiah saja *memang Jogja Berhati Nyaman, nyaman di kantong pula. Haha. Sejujurnya sih soal rasa mi ayamnya biasa saja, tapi buat makanan seharga 5000 rupiah sih worthed banget, dapat pangsit goreng lagi.
Mi ayamnya bikin kangen Lampung -dan suami *eh
Ais lahap makan sendiri
Siomayku lalu datang. Hmm, kali ini rasa siomaynya juga biasa aja. Sambal kacangnya kurang joss. Pasti karena sambal kacangnya sama dengan batagor. Jadi kepikir buat bungkus batagornya nih. Jadi deh bungkus batagor buat oleh-oleh omnya Ais di rumah.
Siomay komplit dengan rasa 'standar'
Batagor yang kubawa pulang dimakan untuk buka puasa om-omnya Ais. Aku ikut mencicipi. Hmm, kali ini baru rasanya joss gandos! Batagornya enak, padahal sudah nggak panas lagi, sambal kacangnya sesuai prediksiku memang pas banget berpadu dengan batagornya. Bakal balik lagi buat beli batagornya lagi nih kayaknya. Lumayan banget lagi buat ganjel perut, lima rebeng aje gitu lo. Haha
Batagornya paling endess!

Butuh referensi kuliner lain? Plis klik: 


Reaksi:

4 komentar:

  1. Ini paporitku waktu dulu... jadi pengen ke sana. hahahaha

    BalasHapus
  2. enak amattt ais maemnyaaaa... pinter dah g belepotannn

    BalasHapus
  3. murah amat mbak mie ayam 5000, di tempat saya sudah 10.000, jadi lafar dan ingin batagor deh

    BalasHapus
  4. Ancer2nya sebelah mana to ini? Belum pernah lihat

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...