19.8.14

Kisah Pembatas Binder

Cenut-cenut di kaki masih berasa. Bukan maksud mau mengeluh apa gimana. Tapi ternyata jalan kaki DAA UGM ke Mirota Kampus jauh juga ya. Hahahaha!
Weits, ngapain jalan-jalan gitu? Kayak orang susah aja.. hehe.. jadi ada storynya dong. Ceritanya kemaren tuh aku belanja ATK di Mirota Kampus rada banyak. Nah, ternyata pas aku cek notanya, ada item belanjaan yang tidak terhitung di nota. Langsung deh akika galau... ingin hati balik ke toko, apa daya hari panas beud, ditambah males banget kalau ke toko cuma ngurusin gitu doang. Barangnya tuh cuma pembatas binder sehaga Rp. 7.300, tetapi aku mikir, kasian juga mbaknya kalau sampe dipotong gaji, walaupun cuma dipotong segitu. Duit juga bo. Bisa dapet roti tawar sebungkus. Kenyang deh serumah.
Back to the topic, kegalauanku ini akhirnya kuceritakan ke suami dan teman-teman di grup. Semuanya menyarankan untuk dikembalikan(padahal rencana mau kusumbangkan ke kotak amal masjid deket rumah aje). Ada teman yang bela-belain balikin tuh duit seminggu kemudian karena dia rumahnya di kebon. Ada yang sampe eyel-eyelan sama kasir karena harga yang tertera lebih mahal daripada yang diminta kasir. Jadi malu, masak sih aku nggak balikin. Suami juga menyarankan untuk secepatnya dikembalikan. Kasian gaji pramuniaga nggak seberapa.
Nah... Akhirnya kubulatkan tekad untuk mengembalikan duit itu hari ini. Kebetulan aku hari ini registrasi Pasca Sarjana di DAA UGM, nunggu antrian masih lama. Akhirnya untuk membunuh waktu(serem banget) aku jalan kaki ke Mirota, demi mengembalikan si tujuh ribu tiga ratus itu loh! Niat banget yak? Habis kalau motoran malah ribet banget, jalanan macet, plus males bo parkir bayar seribu(medit banget).
Beuh, ternyata capek juga yak? Lebih capek lagi karena tanggapan mbaknya dingin gitu. Sepertinya apalah arti 7rb itu. Oohh.. sakitnya di ulu hati sodara-sodara! Kakiku masih menyut-menyut, si Mbaknya biasa aja. Tapi sudahlah, yang penting aku sudah mengembalikan haknya yang Rp. 7.300 itu. Mbaknya paling juga sibuk(antrian panjang bo, aku minta selo soalnya buru-buru takut udah giliran registrasi di DAA, salahku juga yak? Wehehehe).
Yah, dari kisah ini semoga kita lebih teliti ya... Sebagai penjual, jangan sampai kita rugi, kasihanilah pembeli bertanggung jawab macam aku..*aciecie, dan sebagai pembeli, walaupun diuntungkan dan bisa aja ngelak, "Salah sendiri pramuniaganya nggak teliti", tapi ingatlah itu bukan hak kita. Walaupun kecil tapi bisa jadi akan menggerogoti harta kita karena nggak barokah. Naudzubillahiminzalik.
Reaksi:

4 komentar:

  1. Mungkin mbaknya udah balik modal dari pembulatan kembalian pelanggan. Misal harga Rp 1997, dibayar Rp 2000, kan nyisa Rp 3. Nah seharian itu udah berapa yg kayak gitu. Iyak, aku jadi perhitungan banget nih whiihihiii. Pokokmen jangan dipikirin sakitnya, yang penting kewajiban kita sudah terlaksana. Barakallah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb...cuma 7rb sih ya..gpp, pelajaran supaya lebih teliti..

      Hapus
  2. Betul juga tuh kata mak Lusi. Ikhlasin Dib capeknya siapa tahu jadi pahala ^^

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...