16.2.14

JET LAG HP

 Pernah ngerasain jet lag alias kagok pas ganti HP? Pasti dong ya. Kalo yang demen gonta ganti HP mungkin ga masalah. Nah kalo orangnya konservatif kayak aku, berganti-HP=Masalah.
Aku sih aslinya ga suka gonta ganti HP. Selain repot juga ga ada budgetnya. Haha. Tapi aku sempat beberapa kali ganti HP karena keadaan.
HP kesayanganku adalah Nokia E63. Lumayan cihuy di kelasnya, tergolong smartphone lah. Aku suka pake aplikasi word, notes, sama music playernya. Speakernya keren, keypadnya empuk, dan kamera 2 MP nya lumayanlah buat narsis-narsis ga jelas. HP nokia ini udah berjasa banget mengabadikan setiap momenku dari awal menikah sampai Faris berumur setahun.
Saking sukanya aku sama HP ini, Sampai-sampai ketika suami menghadiahkan HP android Galaxy Chat aku ga langsung migrasi ke android. Saat itu aku malas pakai android yang menurutku makan pulsa data. Pakai Nokia e63 juga sudah bisa Whatsapp. Sudah nyaman buat ngetik terus posting ke notes FB juga.
Tapi lama-lama ga enak juga kalo kado dari suami tercinta dianggurin. aku juga mulai males juga sama whatsapp nya E63. Rada lemot dan rada ribet pas harus update. Terus aku juga mulai tertarik sama program-program berbasis android. Akhirnya aku mulai migrasi ke android. Awal-awal migrasi bener-bener gaptek gitu. Ngetik kagok, soalnya fungsi ALT sama capslocknya beda.
Alhamdulillah banyak keuntungan dari menggunakan Galaxy Chat. Aku bisa mengatur kehamilan dengan Period Tracker, edit foto pake Photo Grid, ngetik pakai Olive Office. Aku juga terbantu buat tilawah lewat program Al Quran Bahasa Indonesia.
Tapi, suatu hari pas liburan ke Bangka, HP Galaxy Chatku tiba-tiba mati total. Port chargernya rusak. Mau gak mau selama HP diservis aku ganti HP. Sama ibu dipinjamkanlah Blackberry Curve. Ternyata terbiasa pakai touchscreen jadi kagok balik ke trackpad. Belum lagi bete karena harus beli paket data kusus Blackberry. Huhuhu.
Setelah mengalami transformasi tiga HP qwerty dengan tiga operating system yang berbeda, sejujurnya harus kuakui paling klop sama nokia. Gimana ya? Keypadnya enak, sound sama kameranya lumayan. Kalau Chat, walau keypadnya enak, tapi kameranya jelek, suaranya juga kurang stereo. Kalau blackberry, masalah kamera sama sound mah paling juara. Tapi ngapain kalau buat ngetik susah(keypad keras), jaringannya lemot terus, lagian biaya paketnya mihil bener.
Akhirnya aku pakai Chat sama E63 ku. Hape E63 ga kukasih sim card, tapi aku pakai buat denger lagu dan ngetik. Kalo ada wifi kupake buat ngenet dan posting hasil ketikan(sekalian buat virtual back up). Kalo blackberry dah kumasukin kotak lagi dan rencana mau dibalikin lagi ke empunya.
Sempet pas awal pake Blackberry, layarnya kutekan-tekan. Tapi ya mana bisa? Wong ga touchscreen. Sebaliknya pas balik pake chat, bawaan pencet kursor 'home' melulu. Soalnya posisinya kayak trackpad. Oh, inikah yang namanya gaptek HP?
Salut dah sama mereka yang santai ganti-ganti HP. Eyke mah mana tahan. Ribet!

Ki-Ka: My Nokia E-63, Samsung Galaxy Chat, Blackberry Curve. Qwerty semua...
Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...