2.12.13

Silaturahmi Mbah Yut Harjo di Batanghari, Metro, Lampung Timur

Postingan ini ditunda sebulan, draftnya dah langsung jadi tapi ga langsung dipublikasikan karena belum edit foto pendukung. Nyatanya, fotonya tetep aja minim. Hiks..hiks.. ternyata memang harus sedia foto sebelum cerita.
***

Minggu, 3 November 2013
Silaturahmi bikin awet muda. Aku membuktikan hal itu hari ini. Yah, memang pas awal mau berangkat itu berat banget. Apalagi ngebayangin perjalanan yang jauh. Yah, silaturahmi jadi acara yang mahal semenjak aku tinggal di kebon. Mau kemana mana jauh. Namun, hari ini kami sekeluarga sepakat untuk segera berkunjung ke tempat adek mbah buyutnya Faris yang baru aja kami tahu kalo dia tinggal di Metro, Lampung Timur. Olala, cucu macam apa kita ini??
Perjalanan sekitar 2,5 jam terpaksa kami lalui dengan kepanasan di mobil,karena selain memang cuaca sedang panas abis, kebetulan baru diketahui kalo AC mobil udah minta diservis. Jadilah kami mandi sauna di mobil, paling kasian si Faris, karena bajunya jadi basah kuyup. Untung aku dah bawa baju ganti.
Sesampainya di lapangan bola Pekalongan, Metro, kami menyusuri jalan yang aspal tapi rada jelek. Ealah, kata Mbah Yut jalannya bagus, tapi ternyata oh ternyata, sepertinya memang jalan itu bagus pada zamannya.hehe.. sempat salah jalan sekali, tapi habis itu langsng ketemu rumahnya, ternyata menantu Mbah Yut memandu jalan kami.
Subhanallah Mbah Yut Harjo ini masih sehat bugar, istrinya loh, ternyata awet muda banget, wong sama anaknya aja kayak kakak adek. Ini nih yang bikin iri tinggal di desa dan berkebun. Bikin sehat dan awet muda. Disini Faris seneng banget. Soale Mbah Yut punya beberapa sapi, kambing, ayam, entok, dan bebek. Faris sempat kasih makan dan elus elus sapi. Sapinya jinak banget. Aku aja baru berani elus elus sapi karena doi jinak banget(emang akunya aja sih yang penakut, hehe). 

Lahan Mbah Yut lumayan luas ditanam karet. Kambing Mbah Yut dibiarkan merumput di padang rumput yang luas. Oh ya kambingnya kayak shaun the sheep,terdapat 2 warna hitam dan putih bulunya, tapi bulunya ga selebat bulu domba. Faris sampe berlarian turun ke padang rumput saking antusiasnya liat kambing. Puas mainan kambing, Faris terus main bola sm Om Fadil dan Bulek Devi, cucunya buyut yang masih TK dan SD. Faris seru banget lempar lempar dan tendang bola. Untung omnya ga rebutan bola sama Faris, habis Faris masih suka menang sendiri sih. Bulek Devi nya itu loh, masih kecil tapi ketara ngemong Faris banget. Faris semau mau aja lempar bola, tapi buleknya sabar aja ngambilin. Sembari Faris main, kita ditawarin makan. Rencananya sih Faris mau disuapin Mbah Ita, ibunya Om Fadil. Tapi demen banget main, jadi malah ga mau disuapin, maunya minum melulu. Ya minum air putih, ya minum teh. Masakan Mbah Ita dan Mbah Yut Putri eunak banget. Lele goreng, daun singkong, teri santan, sama sambal terasi. Lelenya pasti seger tuh, soalnya dagingnya manis dan kenyal. Dan akhirnya setelah tahu rasanya Faris mau juga makan, banyak lagi. Nah si Om Fadil yang kata Bapaknya susah makan jadi malah lahap makan lihat Faris makan.

Dan, karena hari mulai sore, kami pun pamit pulang. Sempet pake acara nyasar segala gara gara kita keluar lewat jalan yang beda. Kali ini jalannya lebih enak, tinggal lurus. Keluarnya ke UMM(Universitas Muhamadiyah Metro). Eh eh rencana mau ke Chandra Metro malah nyasar. Nanya ke orang pinggir jalan, eh si Bapak malah jawab dengan logat Betawi yang kental..
"Chandra bukan disini. Noh lewat sono"
Duile..ni Betawi transmigrasi ke Metro apa yak?kl inget ekspresi tu Bapak jadi pengen ketawa, habis 'ngece' banget. Seolah olah berkata, "Yaelah gitu aje nyasar"
Sampe di Chandra langsng ke counter HP cari casing Galaxy S2 punya Ayah karena yang lama udah sobek. Heran, ternyata udah ga ada yang jual casingnya. Ada yang compatible tapi berbentuk dompet dan mahal. Ayah mah alergi sama yang mahal mahal. Akhirnya ga dapet casing malah dapet balon. Sebenernya ga niat n ga perlu beli balon, wong Faris ga paham. Tapi, karena Ayah kasian sama yang jual(dia perempuan, masih kecil, kira2 4 SD lah). Ayah akhirnya beli balon itu seharga 5rb rupiah(aslinya si 3rb,tapi beginilah cara Ayah bersedekah,daripada dikasih sama pengemis yang sekedar minta minta, ya kan?)
Daan..perjalanan pulang ke site dengan mobil sauna pun dimulai. Ayah rada ngantuk. Akhirnya mampir ke Bebek Ijo di Seputih Banyak. Kayaknya warung ini baru buka, tapi terlihat pemiliknya cukup serius mengelola. Terlihat dengan cukup banyak karyawan untuk rumah makan sekecil itu dan cepatnya penyajian. Menu ayam bakar dan bebek ijo nya cukup enak. Sayang ga difoto karena hp nya pada low bat. Hehe.. yah, semoga benera jadi besar deh, kan lumayan ngeramein jalan Seputih Banyak yang minim pedagang, ga kayak Way Jepara yang sampe ada pasar di jalan Lintas Timur.

Sampe di rumah, Faris pun beraksi sama balonnya. Itu balon didudukin n dipenyet penyet. Aku siap kuping aja kalo tiba tiba meledak. Tapi balonnya memang dari bahan yang bagus. Sampe 2 hari belum pecah. Tapi tetep aja Faris ga boleh ndudukin lagi, biar mainan yang lain aja. Masih ga bayangin kalo tiba-tiba spot jantung. hehe
Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...