21.11.13

Perlukah Ayah menemani Ibu Bersalin?

Pertanyaan itu diajukan oleh salah satu teman di grup alumni kuliah. Aku yang saat Faris lahiran ga ditemani menjawab dengan enteng..

"Enak sendirian di kamar bersalin, bisa bebas mau bejek bejekin bantal. Ga perlu marah marahin orang"

Ga disangka omonganku ditanggapi  agak berbeda dengan teman temanku. Rata rata ngerasa harus ditemani suami. Ada yang merasa lebih tenang lah, dapat kekuatan lah. Bahkan malah setengah bercanda ada yang nanggapi, "Emang kamu serem banget kali ya pas lahiran?"

Well..itulah bahasa tulisan. Aku akui kurang baik menanggapi pertanyaan temanku. Kurang jelas mengkomunikasikan maksudku. Sebetulnya yang jadi poinku itu, keberadaan suami itu perlu, tetapi ga harus. Wong yang lahiran kita, yang ngerasain mules kita, jadi kalo suami bisa nemenin ya syukur, tapi kalo ternyata ga bisa ya ga perlu berkecil hati. Mungkin mereka menganggap aku 'mengecilkan' mereka yang ditemani suami, padahal jujur aku ya pengen kayak mereka yang bisa ditemani suami.

Tapi aku sangat mengerti keadaan suami yang takut darah, ga wajiblah dia lihat sendiri perjuangan istrinya, toh suami juga sudah berjuang dalam hal mencari nafkah. Mencukupi kebutuhan keluarga. Apalagi pas lahiran Faris dulu HPL nya maju, jadi Ayah baru sampai rumah sakit 8 jam pasca persalinan Faris. Cutinya mendadak. Itu aja masih untung di ACC bos.

Jujur, gara gara obrolan tadi aku juga jadi pengen bisa lahiran adek Faris nanti(entah kapan), bisa ditemani Ayah, bisa dibantuin IMD sama Ayah(karena aku belum merasakan indahnya IMD). Tapi ketika khayalan itu menyeruak, aku kembali tersadar ke alam nyata. Semua terserah Qodarallah nantinya. Yah, Insya Allah kalo Allah mengizinkan Ayah akan diberi kesempatan dan kekuatan untuk menemani bersalin keduaku suatu saat nanti. Tapi tetap pada prinsipku, kalo bisa ada suami ya syukur. Kalo ga ya gak papa. Toh dari jauh juga Ayah selalu mendoakan. Ya kan? Kuncinya ada di diri kita sendiri, dan jangan lupa si pendamping yang pasti menemani kita, kapanpun, 24 jam, dimanapun, selalu setia. Dialah Allah SWT. Percayalah Dialah sebaik baik pendamping. Masya Allah.
Reaksi:

2 komentar:

  1. Pendapatnya sudah oke mbak.
    Kalo saya, ahamdulillah 3 kali melahirkan disaksikan suami. Suami saya sebenarnya takut juga lihat darah tapi beruntung di ketiga persalinan saya dia bisa menekan rasa itu. Alhamdulillah. Gunanya besar sekali ada suami saat melahirkan. Di antaranya dia paham betul orang melahiran itu gimana. Dan jadi orang yang menaik-turunkan badan saya saat mau ngejan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. beruntunglah mak bisa ditemani suami. Tujuan saya bikin postingan ini buat menghibur diri sekaligus menghibur ibu-ibu lain biar ga berkecil hati ga bisa bersalin ditemani suami. hehe..

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...