28.10.13

Serial Ujang Marujang: Mulut Buaya

Cerita 2 Ujang Marujang,(masih) fiktif belaka

Si ceria Ujang senang sekali bersenda gurau dengan teman temannya. Kali itu Ujang memberi tebak tebakan ke temannya
''Kepalanya merah, jalannya mundur. Apaan ayo?''
Temennya berpikir keras. Apa ya?
''Semut!''
''Bukaan!''
''Ulet pake helm merah?''
''Bukaan''
''Ah nyerah''
''Oke yah nyerah, jawabannya..obat nyamuk,hua..ha..ha''
Si Ujang tertawa senang sekali. Tertawanya lebar sekali sampai bibinya ga bisa nutup.
"Sokooor"
Temannya terlihat senang. Tapi tu mulut Ujang kok ga juga nutup. Udah kayak buaya yang lagi menganga gitu. Ujang memberi isyarat buat nutup mulutnya. Sang teman yang tadi puas liat Ujang kesusahan menjadi riweh. Dicoba digetok getok bawah mulutnya. Ga juga mau nutup. Dicoba dipijit pijit engsel mulutnya. Wah..si Ujang malah kesakitan. Teriak teriak ga jelas.
Aduuh, bikin panik aja nih si Ujang. Akhirnya Ujang komunikasi pake surat. Ilernya mule netes. Aduuh jorok banget deh.
"Bro..gue anterin ke tukang urut" tulis Ujang di kertas.
"Ah lu..nyusahin gue aja.. ya udah ayo.." si temen walopun sebenernya rada sebel sama Ujang. Nyatanya mau aja nganterin. Bes pren foreva katanya.hehe
Si temen nganterin pake motor. Sepanjang perjalanan, Ujang masih mangap. Untung punya helm full face. Kalo ngga bisa masuk angin tu Ujang. Orang orang yang lewat juga pada aneh liat Ujang.
Sampe di tukang urut. Si dukun urut heran sama Ujang.
"Eh..lu..mingkem ga!ngejek gue lu!"
Wah wah, belum belum mbah dukun dah tersinggung aja.
"Bukan Mbah bro,ini bocah mulutnya ga bisa mingkem. Makanya dia minta anterin kesini buat dipijat Mbah Bro"
Fyuh..untung ada si teman yang menjembatani kesalah pahaman ini.
"Waduh..kasus ini tergolong langka. Gue belum pernah dapet pasien model gini. Bentar gue baca literatur dulu"
Busyet dah. Gaul banget ni Mbah Bro, literaturnya bukanlah kitab kitab jadul yang kertasnya aja masih daun. Literaturnya tablet bro. Browsing internet sama aplikasi android mainannya. Keren deh.
"Waduh mas, ini sih engsel mulutnya harus dibongkar. Kudu operasi. Overhoul mulut istilahnya.
Waduh kok overhoul?emangnya Ujang mobil. Jangan aja ntar butuh spare part mulut segala.
''Lah nanti ada baut mulut yang harus diganti"
Lah..lah bener deh ni dukun. Mantan mekanik kali ya? Tapi Ujang manggut2 aja..sambil bawah bibirnya dijejeli sapu tangan karena dengan mulut menganga gitu air liur netes terus.
"Oke deh kita operasi sekarang"
Sebuah operasi yang menegangkan dimulai. Rada sensor. Kita skip aja. Intinya setelah dari dukun pijat mulut Ujang kembali normal. Ujang pun berterima kasih sama teman dan mbah dukun

"Wah makasih banget bro dan mbah bro. Untung bisa nutup lagi ni mulut. Suwer deh ga lagi lagi gue ngakak gede gede!"
Reaksi:

1 komentar:

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...