19.10.13

"Kamu Beruntung, Nina"

"Mama jahat..ga mau beliin kotak pensil"
Nina menjerit dan berlari ke kamar. Mama selalu gitu. Ga kayak mamanya Nita. Mamanya Nita selalu membelikan apa aja ke Nita. Mama Nina pelit.
Nina ga pernah mau tau, kalo Nita bisa dibelikan apa saja karena Ayahnya pengusaha,omzetnya besar, sedangkan mama Nina hanya pedagang makanan biasa, dan Ayah Nina sudah wafat. Entah kapan Nina bisa sadar, ibunya bukannya pelit, tapi memang ga punya duit
***


Di sekolah, Nita dan Nina bersahabat. Mereka berdua sama sama pintar melukis. Nita sendiri, walaupun anak orang kaya tapi ga pernah pilih pilih teman. Nita senang berteman dengan Nina, karena Nina anak yang ceria dan mereka berdua nyambung banget kalo ngomongin hobi mereka.
Namun, walaupun Nita senang berteman dengan Nina, tapi Nita ga tau kalo Nina sebetulnya selalu iri sama Nita. Nita punya barang barang bagus. Sedangkan punya Nina udah butut semua. Suatu saat Nina memberanikan diri curhat ke Nita.
"Enak ya jadi kamu, mau apa aja pasti dibelikan. Tas, kotak pensil, alat tulis, sepatu semua baru dan bagus. Sedangkan aku, sepatu aja mau jebol, tas aja udah dijait jait, dan kotak pensilku aja dari dompet ibu yang ga kepake. Aku maulah jadi kamu"
"Ha..ha..Nina..Nina," Nita menyahut, "Aku malah iri sama kamu, mamamu pinter bikin kue. Pasti makan enak terus kamu. Lah mamaku ga bisa masak. Semua yang masak pembantu atau beli. Aku pingin makan masakan mamku sendiri, tapi kayaknya mama ga bakal mau masak deh"
Uuh Nita, apa hebatnya sih Mama?gara gara mama jualan kue, mana pernah aku jajan. Tiap hari bekalnya kue dan nasi uduk jualan. Emang sih enak, tapi kan bosen..pengen juga sekali sekali jajan. Tapi sebenarnya takut juga mau jajan makanan. Jajanan di sekolah mengerikan, ga kayak makanan bikinan Mama, warna makanannya merah menyala. Kata mama itu bahaya, bisa sakit perut kalo aku jajan itu.
Tiba tiba. Saat pulang sekolah. Ban sepeda Nina gembos. Nina pun mampir ke tambal ban. Disana ban sepeda Nina diperbaiki oleh anak laki laki seumuran Nina. Nina pun kepo sama anak ini.
"Wah rajin ya bantuin di bengkel. Ga sekolah ya mas?"
"Iya nih, saya mana kepikir sekolah. Bisa makan hari ini aja udah syukur"
"Loh,kenapa gitu?" Nina jadi tambah penasaran
"Saya kan ga punya orang tua, jadi apa apa harus usaha sendiri. Kalo sekolah, gimana saya cari duit?"
Nina tertegun. Kerasnya hidup anak ini. Bahkan untuk makan aja dia harus mikirin sendiri. Kenapa Nina malah mempermasalahkan bekal buatan mama? Nina ga pernah mau tahu kerja keras mama cari duit. Ternyata masih untung Nina punya mama, walaupun udah ga punya papa. Setidaknya Nina ga perlu cari duit sampe ga bisa sekolah kayak anak ini. Siang itu, Nina mendapat pelajaran berharga. Sekarang dia sadar, kalo sebenarnya dia beruntung.
Sesampainya di rumah. Nina sangat gembira mencari mama.
"Mama..aku bantuin bikin kue dong"
Mama tampak kebingungan, tapi dia senang sekali Nina mau bantu.
"Beneran mau bantu Mama?bantuin kocokin telur ya?"
"Oke Ma.."

Bersyukurlah dengan apa yang Kamu punya. Lihatlah orang dibawahmu untuk masalah duniawi, agar Kamu senantiasa bersyukur, namun lihatlah ke atas untuk akhiratmu, agar senantiasa Kamu perbaiki ibadahmu. Semoga Kita senantiasa menjadi insan yang bersyukur. Aamiin
Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...