19.10.13

Jurnal Faris:Idul adha 1434 H

Idul Adha 1434 H kemarin yang jatuh pas hari Selasa, 15 Oktober berkesan buatku dan tentu saja buat Faris. gimana ngga. baru kali ini kita kurban di site. Tahun tahun kemarin kan pasti balik ke Palembang, bikin rendang sama Bude Lilik, ato sekedar ngeliatin Uti masak(kalo Uti Palembang hampir ga pernah dibantuin, habis asal mau bantuin udah selesai duluan-modus anak pemalas, hehe-). Prioritas kurban juga di Ponorogo, mengingat disana lebih banyak yang membutuhkan. Jadi deh lebaran haji kali ini 'berasa' lebarannya.

Ini sholat ied kedua Faris di Masjid Asroul Munir Gula Putih Mataram.Seperti biasa Faris ga mau anteng di shaf sholat. Maunya jalan jalan di rumput melulu. untungnya, pas waktu sholat dia mau anteng duduk. Alhamdulillah, mudah mudahan sholat dah jadi bagian hidupnya(ceileh). habis sholat aku ngajak Faris ke kandang hewan kurban. Disana banyak kambing dan sapi yang dah mau dikurbankan.

"Mooo..Mbeek" sahut Faris..

Ha..ha.. emangnya si kambing mbek sama si sapi moo nyaut, Is? Lumayan lama kami lihat kambing dan sapi. Sampe Ayah dah siap berangkat kerja kita baru pulang. Kata Ayah barusan Mak Ning dateng bawain lontong.. Siip..lumayan buat sarapan.

Agak siang, Faris aku ajak ke kandang hewan kurban lagi. kali ini semua kambing dan sapi dah disembelih. aku sengaja ga ngajak pas acara penyembelihan, karena aku sendiri takut liatnya..hehe.. Faris sibuk main truk yang bawa kotoran sisa penyembelihan. Aiiih..bisa dimarah sama panitia kalo Faris deket deket truk gini. Akhirnya ga sampe nunggu kambing Faris selesai dipotong aku ngajak Faris pulang.
Serius ngeliat hewan kurban dikuliti
Sekitar jam setengah 2, daging kambing kurban diantar. waw..baru kali ini liat daging segarrr.. aku langsung semangat potong potong. Rencana mau dibuat sate. Ahhh..ternyata karena hampir ga pernah masak daging, akupun kagok motong motong daging. Kayaknya ampe pegel ni tangan ga abis-abis daging utuhnya. Hehe. Luar biasa sampai peluhku berjatuhan. Suwer, ini bukan lebay, tapi mungkin karena hawa panas juga. wah heboh banget deh siang itu. Mana diselingi Faris minta nenen. hehe.

Ceritanya, di dapur cuma ada duo bawang. nah untuk bikin sate kurang daun jeruk purut, air jeruk purut, sama cabe. Jadi deh ambil daun dan buah jeruk purut tetangga, plus kebetulan pohon cabe liar ada yang berbuah. Hehe..minimalis banget. langsung rajang-rajang bawang merah, daun jeruk purut, terus dibalurin ke daging kambing yang dah dipotong dadu tadi bersama kecap dan garam. Nah, yang paling penting merica malah kok hilang!!! padahal masih ada setoples lho. Huhu.. yowislah..panggang dulu seadanya.

Beruntung aku punya happycall. Jadi deh tinggal susun daging kambing di happycall, terus tinggal. Proses manggang dibagi 3. Panggangan pertama masuk tanpa dibalur merica. Pertama ngecek sekitar 15 menit kemudian, eh dagingnya kok jadi kayak semur, agak panik dong. Tapi aku stay cool, sok pede malah aku gedein apinya..akhirnya setelah nunggu 15 menit lagi, beneran jadi 'semacam sate'. Pas dirasain, beneran berasa kurang kalo ga pake merica. Akhirnya ke warung Wardoyo buat beli merica, plus beli kecap,bawang merah, dan timun buat pelengkap sate kambing homemade perdanaku. Panggangan kedua sudah plus merica. udah joss pedasnya, tapi kata Ayah suruh tambah lagi mericanya. Membabi buta aku tambah merica dipanggangan ketiga. Jadinya..uuuh.. peudes banget. Ngetik ini sambil ngebayangin mulesnya kemarin. Haha.. tapi nagih bo.. Bangga dong karena Ayah doyan sate kambingnya. Tinggal nanti siap siap tengkuk cenut cenut karena kolesterol naik. Haha..

Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...