12.10.13

Iqro

Aku bersyukur banget. Aku bukan orang hebat. Pintar biasa aja. Agak malas malah. Tapi Allah selalu tunjukkan petunjuk buatku. Saat melamar kerja, dulu tes awal aja sering gugur. Tapi sekalinya rezeki malah masuk satu perusahaan sama calon suami kala itu. Di perusahaan juga performaku standar banget, tapi Alhamdulillah aku ga pernah bermasalah n adem ayem aja walo harus puas nilainya standar(ya iyalah,mau lo?)

Pas jadi ibu, aku buta banget. Walo dibimbing ibu, tapi namanya ngasuh bayi beda sama kerjaan kantor yg bisa nurutin sop. Standar dasar oke, tapi prakteknya bisa beda. Bisa stres kalo jadwal biologis bayi diatur demi sesuai sop. Dan semua itu dipelajari lewat insting ibu. Yah, ibuku memang dah expert besarin 2 anak, bumerku malah 7 anak. Tapi yakin deh, kita yg lebih tau tentang anak kita dibanding mereka.



Faris tumbuh jadi anak sehat. Ini ga terlepas dari petunjuk Allah yg mempertemukanku dengan komunitas ibu2 smart. Pembelajaran tiada akhir pun dimulai. Dari masalah asi sampai parenting, semua ilmu yg baik aku serap. Setiap mitos aku nalarkan dgn logika. Dan dalam waktu singkat aku pede n bahagia banget diberi kesempatan mendidik n mengasuh jagoan kecilku, Faris. Alhamdulillah sama sekali ga baby blues.
Saat Faris sakitpun, aku juga jadi lebih sabar n ga langsung panik. Semua tata laksana treatment di rumah dilakukan. Alhamdulillah atas izin Allah sakit Faris ga pernah parah. Padahal kalo dari higienitas aku payah banget. Dah bawaan kali y?mau bersih kyk apa ntr tetep balik berantakan lagi. Dan buah kesabaran memang selalu idah. Terakhir, pasca demam 3 hr n diare 4 hr aku dikejutkan dgn nafsu makan faris yg meningkat, dan ternyata kepintaran bicaranya berkembang pesat. Percaya ga percaya mitos, tapi beneran habis demam n diare Faris tambah pinter. Kalo kata adekku yg sarjana baru psikologi.. saat anak sakit, ada sel2 yg rusak. Nah setelah sembuh, sel ini diganti yg baru. Ibarat OS keluaran terbaru, sel ini lebih canggih. Jadi makin canggih juga kepintaran si anak pasca sakit. Tuh kan..mitosnya bisa disambungkan dgn logika ternyata.
Aku juga selalu berusaha 'membaca' kehidupan. Alhamdulillah aku ga perlu ngalamin kehilangan anak untuk belajar gimana ngawasin anak bermain, ga perlu jatuh miskin buat sadar menabung n hidup sederhana, ga perlu broken home buat tau perasaan mereka yg desperate. Semua aku coba baca n berempati. Aku coba memposisikan seperti mereka, karena bukan ga mungkin aku di keadaan pahit seperti itu. Namun, kalopun itu terjadi, aku sadar kalo semua ujian kasih sayang Allah. Peringatan kita untuk ga bergantung selain kepada Allah.
Yah. Aku bukan orang hebat. Tapi tangan Allah lah yg membuatku seperti sekarang. Ada yg anggap aku ibu yang sukses. Yah, sukses karena banyak membaca. Bacalah kehidupanmu lebih dari membaca buku. Sekarang juga mule senang baca buku, tapi terbatas kisah motivasi,psikologi..entah kenapa malas banget nyentuh tentang pangan. Soalnya ilmu parenting itu mengasyikkan karena langsung diterapin ke anak. Kalo tentang spesialisasiku sendiri??kayaknya perlu dibangkitkan lagi nih semangat belajarnya. Biar ga nguap ilmunya.
Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...