28.9.13

Jurnal Faris: Faris Guardian Angel

Siapa tokoh utama di cerita ini? 
Faris guardian angel aka pengasuhe Faris.. 



Kenapa guardian angel?gimana ngga, pengasuhnya Faris yang pertama adalah adik dari ibu mertua(ngomong tante kq ya ribet men) yang telaten banget ngurus bayi.. Namanya Sutiyah, selanjutnya kita panggil mbah Sut(jangan cut,nanti dikira mbah kecut). Terhitung berpengalaman dalam mengasuh lebih dari 4 bayi yang kesemuanya masih kerabat dekat(anak sodaranya gitcu). Dan satu kelebihan mbah sut adalah kepiawaiannya dalam memijat, jadi hampir dipastikan, saat faris atopun ortunya ga enak bodi, pasti lari ke mbah sut dulu sebelum ke medical. 
Kembali lagi, kenapa aq sebut guadian angel. Karena aq sebagai new mom,aq akuin kakuuu bgt pegang bayi..setiap nggendong faris, ga lupa baca bismillah lengkap dengan dzikir2 lainnya, sumpah aq takut faris keseleo! Naah,disini peran mbah sut..selain ngasuh faris, beliau juga ngajarin gimana harusnya nggendong,mandiin, pkoknya hal2 basic per-baby sitter-an lah, ga lupa layanan pijat tiap 2 minggu sekali buat my baby boy(faris jgn ketagihan ya,ibu ga bisa mijet seenak mbah sut j).. 
Selain piawai ngasuh n pijat, mbah sut juga oke masak(katanya sih ngga, n memang misuaq tetep susah makan,tapi mungkin dasar ni lidah dah mati rasa,mnurutq masakannya..maknyusss..),Karena dgn dy masak, hatiku tenang(g perlu mikir,masak apa biar suamiq lahap makan-hope faris ga nurun susah makan bpknya),ada yg jagain kl aq lg pumping asi, jadi asiq lancarrr... 
Oh ya,ngomong2 pengalaman, mbah sut petualang sejati lo..udah pernah sebelumnya nemplok di lampung,trs ke kalimantan, 10 tahun di malaysia, n 3 bulan di arab saudi.. 
Next time, pengalaman travellingnya mbah sut psti oke untuk dibuat biografi..tapi nantilah, itukan perlu autorisasi beliau.. 
Mbah sut juga lucu punya, pkoknya gampang soulmate sama orang..dulu, kalo belanja ke pasar pasti aq(pertimbangannya aq takut kalo belanja ga sesuai budget trs mbah sut nombok),tapi baru seminggu hal itu berjalan,akhirnya mbah sut belanja sendiri dgn pertimbangan: 
1.biar aq ga kesiangan brangkat kerja 
2.biar Faris jalan2,jadi ga suntuk di rumah..bagus jg utk ngajarin dy sosialisasi 
3.mbahnya jg perlu lah sosialisasi.. 
4.(yang utama),namanya mbah2 dgn latar belakanng petani,kl utk pilih2 sayur di pasar psti jauh lbih oke dr aq yg anak gedongan ini,tambahan lagi mbah sut pinter nawar n sksd sm penjualnya(selisih 5rts lumayanlah..)..

Dan ternyata cerita indah dengan Mbah Sut ini harus berakhir di usia Faris ke 6 bulan. Mbah Sut harus pulang ke Jawa, dipanggil sama Mbah Yut Cidras. Dan untungnya aku langsung dapat gantinya, yaitu Mak Ning, tetangga belakang rumah. Untuk pengasuh kali ini, Faris aku titipin di rumah beliau(semi daycare jadinya). Pas awal-awal memang ribet juga, karena pagi aku harus nyuci, masak nasi, dan jam setengah 8 Faris dah harus dianter ke tempat Mak Ning. Kalo ga aku bisa terlambat kerja. Ayah juga jadi ikutan ribet. karena biasa ngandelin Mbah Sut, begitu kalo malam Faris rewel, Ayah jadi kudu ikut nimang-nimang Faris. Alhamdulillah di tengah 'jetlag' itu kami bertiga justru jadi makin solid, jadi tambah kompak, karena apa-apa harus saling membantu, bagi-bagi tugas. ga bisa ngandelin 'rewang' lagi. Untuk nyuci baju, nyuci piring, dan lipat-lipat baju jadi jobdeskku. Ayah sendiri kebagian bersih-bersih rumah dan teras. Awalnya aku juga masak buat Faris, sementara makanan buatku dan Ayah katering. Tapi seiring berjalan waktu aku putuskan untuk makan Faris sekalian sama Mak Ning, nanti Mak Ning ditambahin uang belanjanya gitu. Habisnya kalo aku masak juga nanggung cuma seuprit, sayur2 malah pada busuk karena kelamaan di kulkas ga diolah. Kadang Faris juga milih makanannya Mak Ning. Yah anakku itu pengenan, baru mau makan kalo liat orang makan. Makannya juga harus sama sama orang yang makan itu. Jadi deh laukku ga laku. Tagline 'no gulgar' ga ada lagi dalam kamusku. Capek ikutan makan no gulgar (prinsipku, kalo anak disuruh makan no gulgar, ya aku harus nyontohin makan no gulgar itu enak. Tapi beneran aku ga tahan, karena itu beneran GA ENAK!). Wah..jadi curcol masalah MPASI nih.. Tapi Alhamdulillah sih, sama Mak Ning Faris ga pernah dikasih bubur instan, sebagai gantinya Mak Ning selalu kasih menu bervariasi dari bening bayam, sop, bobor, sampe sayur asem. Yah Alhamdulillah lumayan bervariasi lah. Mak Ning juga ga pernah ngasih permen atau coklat, jadi walopun Faris masih susah sikat gigi, giginya ga gripis2 banget(walo lumayan jelek untuk umurnya,huhuhu..). Yah, overall i'm satisfied with Mak Ning. 

Mak Ning ini orangnya ceria banget, suaminya, Pak Sadimo juga perhatian banget sama Faris. Anaknya Mak Ning ada 2, Dian dan Novan.. keduanya sayaaang banget sama Faris. pokoknya 'kopen' banget sama Mak Ning dan keluarga. Syukur Alhamdulillah ya, silih berganti semua orang sayang Faris. Ga pernah tuh Faris nangis ataupun rewel waktu dititipin di Mak Ning. Aku yakin karena dia hommy banget disana. 

Berkat Mak Ning sekeluarga Faris tumbuh jadi anak yang ceria, berani, dan banyak makan(kalo ini ibunya aja yg ga telaten nyuapin,hehe). Faris ga ubahnya anak bungsu di rumah itu, tapi juga ga dimanja, kalo Faris berulah, Mak Ning lebih memilih membiarkan daripada nanti jadi 'aleman'..(sepakat aku mak!). dan yang paling aku syukuri lagi, Mak Ning ga fanatik susu formula or susu pertumbuhan. jadi, setelah Faris 22 bulan dan aku stop pumping, Faris ga harus minum susu formula, dia ngebebasin Faris milih, dan pilihan Faris jatuh ke susu kedelai dan UHT plain..yess! Walo aku masih punya peer bikin Faris doyan air putih..

Memang punya pengasuh yang klop itu anugerah tak terkira. karena gimana juga dia perpanjangan tangan kita, dimana kita harus sejalan sama dia, biar anak juga ga kebingungan dalam tumbuh kembangnya. Ya Allah sungguh besarnya nikmatmu..memberikan 2 orang Guardian Angel terhebat untuk my FREE. Alhamdulillah..
Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...