30.7.13

Jurnal Faris: RUM(Rational Use Medicine)

RUM(Rational Use Medicine)
 written on 9 to 10 of may 2012

Menjalankan RUM sama susahnya dengan memperjuangkan ASI n MPASI tanpa gula garam. Semua beranggapan aku lebay.. Lebay karena aq ngotot aq asi 6 bulan sampe bela2in mau beli freezer baru(walo akhirnya ga jadi), bela2in begadang cuma buat netekin, bahkan bertengkar gara2 aq ngotot ga mau kasih dot ke Faris. Lebay karena esensi tanpa gula dan garam tidak dipahami keluargaku. Bagi suamiku, contohnya.. Dia beranggapan kakak2nya yang ga asi eksklusif n anaknya makan bubur instan aja nyatanya sehat n pintar. Well, asupan memang ga 100% berpengaruh pada kesehatan n kecerdasan, pola asuh juga berpengaruhlah. Apalagi sufor maupun bubur instan juga ada nutrisinya, WALAU.. Ga ada yg ngalahin khasiat alami asi dan hasil alam Indonesia ini. Makanya selagi bisa, mampu, dan tau teorinya, kenapa ga coba dipraktekin,full asi n mpasi no gulgar ya to? Oke, aq ngotot dan idealis. Tapi aku ada ilmunya kok. Terkesan aku 'kejam' sama anak. Kelihatannya aja lo. Ngotot nenenin padahal bayi mati2an nangis nolak puting? Justru kejam kl kalah sama dot, ujung2nya produksi asi berkurang. 'Kasian' makanan bayi hambar trs dikasih gula n garam, padahal yg suka mah ortunya, anaknya walo biasanya suka, tapi kl kecil aja dibiasain asin n manis, khawatirnya diabetes n hipertensi pas gedenya. Lagian aq bertekad, anakku harus suka masakanku.. Aku kan paling tebel dikomplain apa2 kurang manis n asin. Pdl maksud hati biar sehat geeto..

Kembali ke RUM. Siang ini Faris panas. Ayahnya dah bingung mau k dokter, aq sih santai aja, ga ada yg perlu dikhawatirkan kok soal panasnya. Hasil termometer memang 38 C lebih, tapi ga ada tanda2 dehidrasi, dikasih asi pun mau. Mengingat kata teman di TATC, selama anak masih aktif, ga perlu buru2 kasih obat. Suami agak jengkel masalah ini, menurutnya aku sok tau dan keminter. Apa susahnya sih ke dokter, wong ga bayar juga? Gitu katanya. Aq sih bukannya ga percaya dokter, tapi kalo emang ga ada yg perlu 'diadukan' ke dokter, ngapain ke dokter? Padahal kita tau, orang sakit pasti ke dokter, yg ada sakit panas Faris belum sembuh, eh dapat 'hadiah' sakit lain. Itu aja sih kekhawatiranku. Semaleman itu aq dicemberutin. Katanya seumur2 keluarganya, kalo ada yg panas, pasti ke dokter. Yah, mereka sih mereka, ini kan anakku, boleh dong pake caraku sendiri? Tapi, kekhawatiran suamiku bisa dimengerti, beliau takut Faris nanti kejang demam, padahal, banyak syarat suatu panas bisa berujung kejang demam. Padahal Alhamdulillah-nya suhu tubuh Faris berangsur turun, pas jam 8 suhunya jadi 37.8 C. Masak masih khawatir kejang jg? Kubilang juga kalo panas itu adalah mekanisme tubuh melawan penyakit, dia juga ga percaya. Rasanya pengen tak gaplok buku Smart Parents, jelas2 buku itu dokter yg bikin, penjelasannya juga runut bgt, eh masih bilang aq ga tau apa2.. Sudahlah.. Nanti kamu tau sendiri faktanya. Malam ini Faris masih anget, sempet tadi muntah. Tapi Faris tetep ceria. Kata dr Purnamawati sih, muntah itu tanda tubuh melawan infeksi virus. Ikutannya adalah anak nanti mungkin diare. Pagi ini, Faris muntah lagi, kali ini lebih sedikit n lebih kental dari kemarin, aq semakin bersyukur, terus liat popoknya juga basah kena ompol, ada pupnya jg, aq makin bersyukur. Pagi ini suhu tubuh sudah 36.8 C, lumayan, Faris juga mulai ceria, merangkak2 n gigit2, jadi tenang aq. Sayang, tetep minum yg banyak ya nak. Get well soon, Ibu tinggal kerja dulu..

Siangnya pas pulang istirahat, aq dapat kejutan mengharukan, Faris gigit2 jariku. Bingo! Ada yg tajem2 rasanya, kayaknya gigi depannya tumbuh, Alhamdulillah, ternyata ini to penyebabnya. Berjuta rasanya mendapati gigi pertama Faris! Tapi susah bgt mw upload fotonya,ibu2 narsis nie.. Sampe siang ini, badan Faris ga seberapa anget, tp telapak tangan n kepalanya masih anget. Kenapa ya? Ternyata memang wajar kepala lebih panas dari bagian tubuh lain. Alhamdulillah minum asipnya juga banyak. Sore ini suhu badan Faris dah normal  ..

Well, jadi dokter buat anak sendiri? Pasti bisa dooong..

 11 jan 13 
Perjuangan RUM belum usai bung!!setelah drama tumbuh gigi Faris,sekarang drama batpil+panas+diare.. Faris batpil parah utk kedua kalinya ini. Tapi yg bikin heboh karena ada panas yg menyertai batpilnya.. Batpil n panasnya bermula dari liburan tahun baru di Palembang. Sebelumnya Faris baru sembuh dari pilek. Nah sepupunya(anak mb ipar) pas lagi ada yg sakit,tp sudah mau sembuh sih. Nah, si anak itu nularin demamnya ke ibu n adiknya. Dari situ ms udah firasat kyknya Faris bentar lagi sakit. Eh,bener aja, pas di pjalanan pulang ke Lampung(1 jan 13) Faris mendadak panas. Suasana masih aman terkendali karena mimiknya Faris banyak,tapi dah mule rewel nih,maunya diajak jalan2 trs. Oh ya,pulang ke Lampung ini,bpk sm ibu ikut,buat bantu jaga Faris 2 hr,krn mak ning mau 1000 hr ibunya. Sampe rumah, kulkas horor karena mati lampu berhari2, belatung dimana2, semua sibuk bersih2 kulkas. Faris sm akungnya. Selesai bersih2,kitapun mau tidur, tyt badan Faris masih panas. Sm ibuku dikasih sanmol. Males berdebat masalah kasih obat,ya aq ga ngeyel. Tapi ternyata bener kata milissehat,selama infeksi/virus/benda asing masih ada di tubuh,panasnya bakal naik lagi.. Semalam itu Faris maunya nemplok aku mlulu. Tapi Alhamdulillah bobonya masih nyenyak. Pagi itu (2 jan13) aq tinggal kerja,aku masih ga begitu was2,tyt Faris ga mau minum asi dot, udah deh aq disalahin krn pas liburan g biasain dot,padahal maksudku kalo Faris ga mau dot,ywd mimik asipnya pke gelas,wong udah setahun jg. Tapi kalo dipikir2, mungkin karena badannya ga enak jg jadi ga doyan minum n makan.. Malamnya, panasnya Faris meninggi,smpe 39c. Semaleman bobonya ga tenang,aq smpe harus bobo miring,biar bisa posisi meluk dia. Sesekali aq taruh dia di dadaku dg posisi tengkurep dan masih ngenyot gentong. Akhirnya paginya diputuskan dibawa ke medical. Padahal aku pribadi masih yakin buat HT di rumah Hari kedua Faris panas(3 jan 13),akhirnya sama dokter dikasih ab,obat batuk,sm obat flu. Maunya kl dikasih obat ya ab ny ga usah diminum dl,sampe ada ciri2 infeksi bakteri. Maunya cek lab,tp tyt cek lab tuh susah n mahal,dan aku baru tau kl utk menetapkan infeksi bakteri bs pke scoring. Aq bingung mau nolak ab g usah diminumin. Krn ibuku memberi argumen bahwa dokter dah periksa Faris, n ngasih obat sesuai pemeriksaan, jd obatny perlu diminum semua. Jadilah faris minum sekali tu ab,tp untungnya panasnya segera turun, dan byk ibu2 fb yg nyaranin stop aja ab ny. Jd aq bilang aja,dokter dah oke utk g ab. Hari itu melernya keluar,plus batuk2 yg heboh,mungkin gatel tu tenggorokan. Obat flu yg dikasih merek fludan sm obat batuk ambroxol. Selama konsumsi fludan,panasny faris g pernah naik,tp pupnya jadi hijau(belakangan diketahui pup hijau krn Faris cm minum asi dan tubuh kemungkinan mengeluarkan racun). Trs ambroxolnya memang warnanya ijo,jd aq curiga sm obat ini jg.. Akhirnya,karena Faris masih flu n batuk jg,aq coba hentikan obat. Karena aq pernah baca,obat2 itu g menyembuhkan,tp hanya mengurangi gejala,karena aq takut sm diarenya itu. Panasnya naik lg. Untuk obat aq ksh sanmol aja buat panasnya. Untuk batuknya aq coba ksh madu+ jeruk nipis diencerin,tp susye bgt nyekokin Faris. Mulutnya mingkem rapet,kdg pke lidahny buat nolak sendok or pipet yg masuk. Selama 5 hr flu demam itu maunya cm asi. Pkoknya lesu bgt. Sempet dibawa ke medical lagi pas senin (7 jan 13) buat nanyain diarenya. Dikasi oralit n lacto b. Cuma sekali minum, Alhamdulillah diarenya mampet(berati mikroflora ususnya dah normal lg).tp warna pup masih hijau. Di tengah kegalauan karena sakit Faris ga sembuh,aq baru teringat,terapi apa yg seminggu ini aq lupakan, ya..aq lupa untuk kasih penambah daya tahan tubuh ke Faris. Dulu,pas lebaran, Faris jg sempet meler n panas,tapi segera sembuh karena konsumsi zinc n echinacea merek imboost. Nah,akhirnya aq cekokin lg imboostnya 2x0.8ml 3x sehari. Selama senin smpe rabu itu si Ayah diemin aq,biasa masalah aq ngotot ga kasih obat.. Dia bilang Faris lama sembuh gr2 obatnya ga teratur. Padahal menurutku, sakitnya Faris kali ini agak parah tuh karena kurang daya tahan tubuh,ditambah ga mau makan sama sekali. Wah,gr2 ini aq sempet nazar,kl faris sembuh,aq mau puasa sunah sehari. Habisnya ga nyaman bgt didiemin suami n dituduh ga sayang anak(tiap Faris batuk,mukanya ampe merah n kalo ga jadi muntah/ngeluarin dahak,aq rasanya gregetan,sedih banget liat muka merahnya) Selama itu aku galau masalah obat batuk ambroxol,tapi setelah baca keterangan obat,bahwa sifat ambroxol buat ngeluarin lendir,jadi ga masalah dipake,cuma memang efeknya batuknya jadi lebih hebat. Aq cekokin ambroxol pas hari selasa(8 jan 13) itu,lumayan ada perubahan,malamnya dahaknya keluar,boboknya nyenyak. Tapi ternyata yg bikin dahaknya keluar bukan cm ambroxol,tp perasan jeruk nipis yg dikasih mak ning. Wah gr2 ini jd tambah ykin buat ht. Benar saja,sejak rabu(9 jan 13) kondisinya makin membaik. Dahak2 mulai dikeluarkan,badannya udah ga panas lagi. Entah ini keajaiban doa atau memang Faris dah 'takdirnya' mau sembuh,tp mulai rabu itu Faris mau makan alpukat lumayan banyak. Kalo malem aja batuknya heboh satu kali,trs muntah,bobo deh mpe pagi. Hari kamis(10 jan 13). Makannya udah normal. Alhamdulillah ga perlu imboost lg,soale udah abis jg imboostnya. Malemnya batuk sekali,tp muntah dahaknya cuma dikit,ga sebanyak kemarin. Baru hari ini asiku kurang n kuoplos sm susu kedelai. Alhamdulillah jagoanku dah sembuh, selama sakit Faris pinter banget,yah terus pinter ya nak..ibu bangga padama.. With love
Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...