30.7.13

Curhat Buruh Tebu

9 April 13 Oke..aq ngaku di posisi ga enak,aq salah pilih?oke..iya..tapi bkn brarti trs ga ikhlas kyk gini dong??yg jelas kerja kn ibadah,kl blm rjeki ya g perlu ngedumel,kl posisi ga enak,ya jgn ngeluh..ikhlas..ikhlas..ikhlas..n im sure Allah will help me with all the way.amien.. Seharusnya aku bersyukur aku punya pekerjaan dengan gaji yg lumayan,tanpa harus berpisah dengan suami dan anak ok,jgn anggap pekerjaanku mapan. Aku hanya karyawan biasa yang berstatus kontrak, suatu saat bisa didepak. Tapi aku mengesampingkan kemungkinan itu. Biarlah Allah yang menentukan rejekiku. Aku harus pasrah. Jujur, mungkin sekarang adalah puncak kemuakanku pada menejemen, terutama pada bos langsungku. Aku memang anak buahnya, tapi jangan kira aku ikhlas jadi anak buahnya. Jalan pikirannya terlalu teoritis dan njelimet. Semua dibikin ribet dengan segala keparnoannya. Takut barang ilang,takut suplier dibayar padahal barang jelek. Asli!parnonya luar dalam. Kayaknya yang dia percaya cuma Allah SWT(utgnya dy muslim,jd walo ngumpat,aku berusaha doain dy). Aku jujur capek begini ya Allah.. Aku cuma anak buah biasa yg butuh panutan, tapi dia sama sekali ga bisa jadi panutan. Teriak2 masalah absen, tapi dia sendiri bolosan, sebentar nyuruh ini, sebentar cancel gawean,eh minggu depan kita dimarah karena ga ngerjain.. Aku ga masalah dimarah,tapi kalo dimarah untuk hal yg ga kita lakukan karena bingung(udah nanya,tp tetep aja bingung),aku jadi sebel.. Aku juga kurang nyaman dgn pkerjaanku. Aku ga suka ngeganggu orang lain, tapi kerjaanku sekarang..ya jadi tukang ganggu.. Somewhen aku pingin jadi guru ato buka usaha jasa,karena aku suka dibutuhkan orang. Ok,kita ga boleh di zona nyaman. Tapi plis dong pak, jangan juga dikasih kerjaan kyk begini, sekalinya ada kemungkinan bantu orang,malah ga boleh.. Tidaaak!! Setiap pagi, aku selalu usahakan sholat dhuha. Katanya bisa buka pintu rejeki di pagi hari. At least,aku bisa mengadu dan berdoa,smg aku diberi ketabahan menjalani pekerjaanku ini. Semoga aku ga berakhir seperti beberapa teman yang didepak karena ga kuat nahan emosi sama menejemen.. Ya Allah,berilah hamba kekuatan.. Hamba berusaha mencari pekerjaan lain yg lebih sesuai, yg memungkinkanku amanah dalam bekerja, ga malah maunya ngelawan n ngedumel kyk skg. Bila ada rejekiku di tempat lain, lapangkan ya Allah, mudahkan aku untuk meraihnya,tunjukkan jalannya. Hanya kepadamulah aku meminta. Terkadang diri ini emosi dan berpikir pendek(kyk skg,bawaan pgn resign), tapi Alhamdulillah aku bisa bertahan, begitu juga dengan kerjaanku. Aku ga peduli mau dimarah kayak apa, mau di sp bahkan dipecat. I'm sorry, aku hanya mau melakukan apa yg aku anggap benar. Sorry bos.. Di atas kertas,km memang bosku, tapi aku ga ngerasa punya bos, buat apa aku nurut??? Astaugfirullah, sabarkan aku ya Allah. Amin.

 23 Mei 12
 Emosiku mulai membuncah saat meeting irigasi itu, capek tiap minggu meeting ga ada hasil. Dimarah gara2 ga mau audit perbaikan pipa. Beliau sendiri sadar perintahnya suka ajaib n ga penting, tapi kq ya dia mempertahankan itu, bukannya intropeksi n mulai menyalurkan energi berlebihnya ke hal yg lbh penting. Sekali lagi aku mohon sabarkan aku Ya Allah. Aku merasa umurku semakin pendek di PT ini, smg kalopun keluar dari sini, aku bisa keluar dgn indah n baik2. Amin.

 14 Juni 13 jujur aku kerja dgn apatis. Aku dah males mikirin apapun utk perusahaan ini. Karena perusahaan ini sdh byk ngecewain aku n suami. Dulu,suamiku orang yg royal bgt sm PT ini,psti pada ga (mau) tau suamiku dah korban uang buat bli sparepart yg ga dtg2,bhkan masuk kerja 2 shift skaligus setiap hari,krn di divisi hy dia yg paham unit2 divisi ,dan dia jg yg plg diandalkan kepala divisi. Tapi pengorbanan itu sia2,karena kasus pupuk yg sbenernya salah pelaporan audit hvs. Suamiku lgsg blacklist. Udah ga keliatan lagi jasa2nya dulu.. Jujur aku benci audit,aku benci pekerjaanku. Karena di audit lah aq selalu pulang malam dgn ga guna-nungguin bos pulang-,tau ga aku br hamil stelah aq dipindah ke wh?kl tetep di audit ga tau deh bs ada faris apa ga.karena laporan (ga mutu) auditlah,suamiku jd kena blacklist. Aq jg ngerasa kerjaanku skg ga mutu. Aq males ngerjain yg ga guna n ga jelas. Tapi tenang,kalo tanggung jawab,aku Insya Allah tanggung jawab. Tapi sori,ga bs dari hati lagi.. Aq mau disamain sm anak baru?ga masalah.. Apa bedanya aq sm mereka?di sini menonjol=byk tanggung jawab=resiko sp or salah besar,ga ada insentif yg sebanding dg resiko n tanggung jawab itu. Yah,jadi aku mending apatis aja.. Toh kyk seniorku yg segitu 'terlihat' sm bos2 jg blm diangkat.. Ga mungkin dan ga mau mimpi diangkat aku. Cukup bisa perpanjang kontrak udh Alhamdulillah. Kontrak ga diperpanjang? Insya Allah ada aja pintu rezeki lain. Cuma yah,aku yakin seapatis2nya aku,aku masih diperlukan disini. Wong aku Insya Allah masih tanggung jawab kok. Maaf sebelumnya. Makasih kalo berkenan baca. Perusahaan ini sdh ga adil sm pembagian kerja,tp manajemen mah tutup mata aja..
Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...