4.7.18

Piknik Tanpa Dompet? Bisa!


Libur lebaran tahun ini kurang bisa dimanfaatkan olehku dan keluarga, soalnya si mungil Fafa masih rentan untuk dibawa piknik. Aku mending gak ikut piknik daripada rempong bawa bayi. Sedangkan si ayah rasanya kurang komplit kalau piknik cuma berdua sama si sulung.  Tapi, sayang juga kalau kesempatan si ayah pulang ke Jogja nggak dimanfaatkan sebaik-baiknya buat piknik. Akhirnya kita memutuskan piknik tipis ke pantai yang agak dekat, yaitu Pantai Depok-Parangtritis.
Bocah lanjut bobo di mobil

Persiapan piknik mendadak jam 4an, soalnya pulang kerja aku tepar. Setelah menyusun baju ganti satu tas penuh dan memasukkan HP, kami langsung cus. Ada yang tertinggal? Saat berangkat belum nyadar deh, ada satu barang penting yang tertinggal. Apakah itu???

DOMPET

Yeah. Setelah sampai Sewon baru sadar kalau dompet ketinggalan. Dua-duanya pula! Aku sama ayah ketinggalan dompet semua. Balik ke rumah? Hadeh, gak jadi dapet sunrise nanti. Akhirnya mengais-ngais sejumlah uang, pokoknya bisa buat bayar parkir sm retribusi deh. Alhamdulillah dari tas kamera ayah ada recehan sejumlah 95 ribu untuk menyambung hidup. Haha!

Ternyata drama nggak berhenti sampai disitu. Bensin mobil habis! Iya, ketahuan pas ada kelap kelip tanda bensin kosong, maklum mobil boleh pinjem, gak tau kalo indikator bensin ternyata ada di atas. Ayah liat indikator temperatur dikiranya indikator bensin. Waduuuh, kalo harus beli bensin, apa cukup 100 ribu? Huhu. Kan pengen makan ikan segala udah sampe pantai. Ya udah deh cari bensin dulu daripada harus dorong mobil. Alhamdulillah di pagi buta ini udah ada warung yang jual bensin di kawasan Pantai Depok-Parangtritis ini. Matok harga per liternya juga nggak sadis. 9000 per liter pertalite.
Warung bensin penyelamat

Awalnya ayah pengen ke Parangtritis setelah tadi masuk Pantai Depok katanya pantainya kotor. Hadeh, Parangtritis mah lebih terkenal dari Depok, kayaknya bakal lebih kotor deh. Aku sih prefer masuk pantai di sepanjang jalan dari Parangtritis ke Depok. Banyak pantai baru yang dibuka. Ya sebenernya masih laut yang sama kan ya, tapi kayaknya lebih sepi lebih baik.
Masuk Pantai Pelangi disambut pepohonan cemara

Kami akhirnya mendarat ke Pantai Pelangi. Puas banget Ais sama ayahnya mandi disana. Aku sama Fafa lihat dari jauh aja. Fafa kelihatan senang di pantai, tapinya dia jadi ngantuk. Udara pantai semilir membuat Fafa akhirnya tidur. Tapi sudah sempat foto-foto dong ya (ini yang penting, haha!)
Laff banget sama foto ini!

Foto keluarga ala-ala

Sunrise di Pantai Pelangi

Pulang dari Pantai Pelangi, aslinya aku sudah puas dan ayo aja kalau mau pulang. Tapi ayahnya masih penasaran pengen makan ikan. Ya, dengan recehan yang sudah buat beli bensin mana cukup. Wong buat pulang aja belum tentu duitnya cukup kalau harus beli bensin lagi.

Next mission. Dapet uang tunai daru HP.

Zaman now sih lebih gampang dari zaman baheula ya. Sekarang ada yang namanya rekening ponsel, jadi nggak bawa ATM pun bisa dapat uang tunai. Tapi saat itu aku belum punya rekening ponsel, pas banget baterai HP tinggal 12%. Ulala.. untung bisa kuhemat pakai airplane mode. Browsing pake HP ayah, dan tyt gampil banget buat rekening ponsel. Yang justru kemudian jadi masalah adalah gak semua ATM bisa mendukung fitur rekening ponsel. Saat itu aku pakai BRI, benernya sih bisa aja minta tolong agen BRILink atau semacamnya, cuma pas pagi itu belum buka, di dekat parkiran Pantai Depok padahal ada.

Petualangan mencari ATM yang bisa akses T Bank (rekening ponsel keluaran BRI) pun harus berlanjut sampai Pasar Bantul. Tiba-tiba ayah kepikir buat minta tolong costumer yang ke ATM BRI Kretek, Bantul (ini yang paling dekat pantai). Oiya ya, ngapain repot-repot buka rekening ponsel n kesusahan cari ATMnya tadi yaa. Singkat cerita akhirnya kami dibantu sama Pak Satpam BRI yang baik bernama Pak Wiji. Beliau bahkan menolak kami beri tips. Semoga rezeki bapak lancar selalu. Aamiin.
di Kantor BRI ini akhirnya kami mendapatkan uang tunai, haha!
Dan begitulah, kami akhirnya bisa makan ikan. Wakakakak. Alhamdulillah pulang dari pantai lalu lintas aman, gak ada cegatan. Bisa gawat wong gak bawa dompet, ya gak bawa SIM, ya kan? Huhuhu
Do maem iwak aku turu mawon lah...

Reaksi:

2 komentar:

  1. Ya ampun, padahal sepertinya seluruh semesta nggak mendukung lho buat piknik ini. Tapi aku sekarang jadi paham kalau BRI sekarang punya rekening ponsel. Berarti kira-kira nasabah BRI udah nggak butuh punya kartu ATM BRi lagi dong ya?

    BalasHapus
  2. Hemmm...pengalamannya seru juga ni ...tapi malah pandai tambah pengalaman untuk cari solusi...sip..

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...