Stimulasi si Kecil untuk #PintarnyaBeda

Satu-satu kuatnya anakku    Dua-dua juga hebat akalnya   Tiga-tiga dekat dengan semua   Satu, dua, tiga, pintarnya memang beda.. ...

20.4.17

Wisata Bahari di Sungai Musi


Semenjak lahir sampai kemudian hijrah buat kuliah di Jogja, belum pernah yang namanya berwisata ke Sungai Musi. Jumat kemarin, pas tanggal merah di 14 April 2017, adalah kali pertama aku berwisata ke Ampera dan Sungai Musi. Parah banget kan? Itu sama aja kayak udah tinggal bertahun-tahun di kawasan Tugu Jogja, tapi belum pernah sekali pun foto-foto disana. Wahahaha.

Alasan kami sekeluarga pilih berwisata ke Sungai Musi pas tanggal merah kemarin itu sebenarnya karena anak lanang udah lama banget pengen naik kapal. Jadi, kalau gak karena keinginan tuan muda, mungkin sampai detik ini aku mungkin belum juga berwisata ke Sungai Musi. Hihihi.
Ampera, finally we're coming!

Perjalanan menuju Sungai Musi kami tempuh sekitar satu jam. Lumayan lama, soalnya lokasi rumah kami jauh di ujung Palembang. Kalau mau santai sih sebenarnya enak naik Trans Musi, soalnya pas banget tuh dari koridor pertama di Alang-alang Lebar, sampai ke koridor terakhir di Monpera. Tapi, karena ayah ngejar foto Ampera saat malam, maka kami harus naik kendaraan pribadi. Awalnya mau naik pick up ayah, cuma aku gak mau. Bukan gengsi atau apa, tapi mobil bak terbuka gitu suka mendapat perlakuan diskriminatif, parkirnya dimahalin dan kadang dipandang sebelah mata (mulai deh drama). Dan sebenarnya yang paling malesin bawa mobil ke sekitaran Ampera adalah karena susyahnya cari parkir. Jadi, walau perjalanan agak jauh, kami putuskan naik motor saja bertiga. Untung anak cuma satu dan masih kecil, jadi aman di'selempit'in di tengah, hihihi.

Ternyata, ke Dermaga wisata Sungai Musi di sore hari itu wenak banget. Matahari udah nggak garang, dan kita juga bisa menikmati langit sore yang romantis (ciecie). Kami berangkat dari ruko sekitar jam 4 sore. Sampai di Dermaga Wisata sekitar jam 5, dan langsung cari kapal yang sekiranya masih beroperasi. Buat memuaskan Den Bagus yang udah ngebet banget pengen naik kapal. Ternyata untuk perjalanan wisata di sekitar Ampera-16 ilir, itu kapalnya murah loh. Kami bertiga cuma kena 30 ribu saja. Awalnya sih si mamang kapalnya nawar 50 ribu, tapi dasar si ayah nawarnya jago, bisa juga si mamang luluh kasih harga 30 ribu, Alhamdulillah.
Wajah sumringah naik kapal
Wisata Bahari di Sungai Musi dengan berkeliling menggunakan perahu getek seperti kami kemarin itu adalah wajib banget kalau lagi ke Palembang. Soalnya kita bisa melihat geliat kehidupan perairan disini. Memang sih Sungai Musi airnya butek, jadi nggak bisa kalau mau renang gitu. Tapi nikmati deh pemandangan di kanan kiri Sungai Musi. Selama ini aku bikin surat jalan untuk pengiriman menggunakan tongkang, nah baru kali ini aku lihat wujudnya kapal tongkang. Ternyata tongkang itu bentuknya manarik, sama pemiliknya juga dicat warna warni dengan motif yang eye catching. Bayanganku, tongkang itu bentuknya kaku terus cuma warna putih dengan catnya yang sudah mengelupas gitu (under estimate banget).
Warna warni kapal tongkang

Di sepanjang Sungai Musi juga terdapat tempat yang digunakan warga untuk mandi, mencuci baju, dan (maaf) buang air. Istilahnya MCK (mandi, cuci, kakus), ya memang fungsinya sesuai seperti itu.

MCK terbuka di Sungai Musi
Terdapat juga rumah apung dengan bentuk khas rumah adat Palembang. Ada pelampung di rumah apung ini. Sepertinya bisa digunakan untuk wisata juga nih. Waah, masih tebak-tebakan semua nih. Lain kali harus bawa orang yang paham tentang kebudayaan di sekitar Sungai Musi nih, biar bisa tanya-tanya sepuasnya!
Rumah apung di Sungai Musi
Menjelang malam, kami pun dinner (ecie dinner) di KFC yang berlokasi di Dermaga Wisata. KFC terletak sangat strategis. Dari sini kita bisa foto berlatarkan jembatan Ampera dengan jarak yang cukup dekat. Atau mau foto keindahan Ampera di malam hari, bisa juga dari sini. Ais nggak mau kalah sama ayahnya nih, dia ikut-ikutan foto jembatan Ampera. Eh tapi kok arah fotonya bukan ke Jembatan Ampera ya?


Tapi, kalau dari hasil fotoku sih, paling kece foto Ampera dari parkir sebelah selatan. Mungkin karena jarak ke Jembatan Ampera lebih dekat dari sini. Sayangnya di lokasi ini minim pencahayaan, jadi kalau selfi kurang kelihatan mukanya.

Di Dermaga Wisata ada juga mushola. Tapi sayang, musholanya tergolong kecil, karena menampung maksimal 9 orang termasuk imam. Dan tidak ada batas pria dan wanita, jadi rada was-was bersentuhan juga di pintu yang cuma astu-satunya, hihi.

Berikut keseruan maksimal Edibafree Family selama Wisata Bahari di Sungai Musi hari itu.

Reaksi:

9 komentar:

  1. Diantara kami berdua, aku juga paling jago nawar he3
    Seruu neh wisata bahari ke Sungai Musi, moga kelak kami ada rejeki main ke Palembang. Pengin nyicipin mpek-mpek langsung di tempat asalnya dan kopdar ama blogger Palembang yang hits kayak Mbak Diba, Yayan dan Koh Deddy.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku bareng yo Waaaannn
      Aku pun ingin makan pempek asli sana dan foto di jembatannya :D

      Hapus
  2. Ais hepi banget ya naik perahu, pengen banget ke Palembang, semoga suatu saat bisa kesana n ketemu Ais lagi.

    BalasHapus
  3. Pertama lihat tongkang pas main ke Banjarmasin dlu. Cuma biasa aja buat ngangkut batu bara.
    Jadi pengen nyobain naik kapal klotok di Sungai Musi.

    BalasHapus
  4. Aku bolak balik ke Palembang belum pernah ngerasain susur Musi. Pengeeeeeen

    BalasHapus
  5. Ga sekalian ke pulau kemaro?

    BalasHapus
  6. Wih... ayik juga nih wisata di sungai musi , boleh di coba nih kapan2

    BalasHapus
  7. Enak banget ya Sungai Musi, brsih dari sampah. Kalau di Jawa Barat susah banget dapet destinasi wisata air yang bersih kayak gini. Jadi iri kami yang disini liat sungai musi.

    BalasHapus
  8. palembang... kota indah yang tersimpan berbagai macam tempat wisata yang penuh dengan cerita :D

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...