3.11.15

Ais dan Peer di Sekolahnya

Ais baru masuk sekolah tahun ini. Niat awal adalah memasukkannya di PAUD. Apa daya, sekolah yang jadi pilihannya nggak ada PAUDnya. Jadilah Ais langsung TK kecil. So far, doi enjoy aja sekolah disana. Apalagi sekolahnya cuma 2 jam, dari jam setengah 8 sampai jam 10 pagi, ada istirahat makan dan bermain di luar selama setengah jam lagi.

TK nya Ais masih konvensional cara mengajarnya. Anak-anak disuruh mewarnai dan belajar menulis. What? Calistung? Katanya TK gak boleh diajari dulu? Ya, awalnya aku juga kecewa, kasian banget anakku masih belum bisa duduk anteng diajari nulis. Tapi selama anaknya enjoy, aku sih nggak masalah dengan metode pembelajaran si guru. Bu Gurunya juga nggak memaksa Ais harus tertib menulis.


Pernah aku ditegur gurunya karena Ais nggak ngerjain peer. Sempet bikin down n curcol disini, wkwk. Sigh, Balitaku udah dikasih peer? Baru tau, haha! Mana pernah ibu yang slebor ini ngecek buku tulis anaknya. Akhirnya sejak itu aku selalu ngingetin Ais ngerjain peer. Tapi ya, nilai peernya nggak pernah dapet nilai bagus. Aisnya juga belum paham jumlah bintang sebagai nilai itu maksudnya apa. Tapi buatku sih dia mau ngerjain peer udah bagus. Itung-itung melatih tanggung jawabnya. Oh ya, Ais ngerjain peer nggak pernah lebih dari 5 menit. Kan katanya konsentrasi anak 1×usia anak, makanya jadi seadanya banget deh nilai peernya. Hihi.

Nah, yang lucu, sekarang Ais udah pinter ngeles, buku peer sengaja nggak dibawa pulang, terus alasan deh buku peernya ketinggalan di tempat Bu Guru. Ada sebal sekaligus bangga dengan ke'licik'annya itu. Tapi sebalku udah hilang sama sekali, karena sekarang Ais suka minta diajari mengaji. Yah, sebagai orang tua mungkin lebih baik menuruti apa yang ingin dipelajari anak. Selama itu bermanfaat dan tidak merugikan orang lain.

Selamat belajar anakku. Ibu juga terus belajar untuk mendidikmu menjadi hebat! Aamiin.

Baca keseruan lain seputar keluarga. Plis klik: Housewife's diary
Reaksi:

12 komentar:

  1. hoooo..ono peer wes yoo...tapi raffi juga ada ini 2 tahun walau cuma bikin buletan -___-

    BalasHapus
    Balasan
    1. awale yo buat silang2 gitu mak. Ngerti2 saiki wis kon nulis huruf, hadeh.

      Hapus
  2. Waduuuh, Tk jaman sekarang ya udah pakai PR. Ais cerdik..

    BalasHapus
    Balasan
    1. TKnya Ais masih mending, dulu anaknya tante malah kalo mau nginap di rumah, anaknya bawa peer segambreng2, pdhl masih TK juga waktu itu. Kalo Ais sih gurunya sabar2 aja kalo Ais gak buat peer, hehe

      Hapus
  3. keponakan saya TK gak pernah ngerjain PR ------>>>> tapi mamanya yang ngerjain, hahaha *tragis*

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku paling anti kayak gitu, padahal saking gemesnya kadang pengen bantu nulisin, haha

      Hapus
  4. Mnrt saya anak sekecil Ais msh layak hny bermain..tdk perlu ada calistung apalagi PR. Bila dipaksakan ketika sd kelak anak2 tsb akn merasakan kejenuhan dini..bukan tanpa penelitiam pemerintah mewajibkan masuk sd dan baca tulis saat anak usia 7 thn. Krn trend bablas TK2 skrg spt itu pdhl yg menanggung kerusakan nanti jg bkn mrk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, setuju mak! Makanya, kesenangan anak tetap yang utama, kalau di rumah Ais cuma ngerjain peer seadanya, ya itu, palingan 5 menit doang. Kalau lama2, daku sebagai ibunya juga stres ngajarinnya (wong belum waktunya jg).

      Hapus
  5. Alhamdulillah TK anak saya gak pernah ada PR selama ini. Paling di rumah suruh belajar baca a i u e o sama ngaji. Semoga Ais selalu riang gembira ya, Nak :)

    BalasHapus
  6. iya mak, ajarin apa yg dia mau aja, mau ngaji hayuk, belajar nulis hayuk, main jg hayuk,

    BalasHapus
  7. Iya. Yg penting anak tetap senang belajar ^_^

    BalasHapus
  8. Tiap baca cerita Ais, aku selalu jadi bayangin duh kapan Ubii sekolah juga wkwkwk. Baper. Tapi ikut seneng sama kemajuan Ais, Mak. Bisa ngeles itu kemajuan juga loh :D Peluk Ais :*

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...