6.10.15

Karma Toilet

Apaan coba bikin judul gitu? Ini sebenarnya semi curhat, tapi nggak menye-menye kok.

Jadi, hari ini aku ikutan workshop di Wisma MM UGM. Permasalahan dimulai ketika aku mau ke kamar mandi, tetapi pintu kamar mandi perempuan terkunci. Ternyata memang ada yang sedang di kamar mandi. Susahnya nih, kamar mandi perempuan cuma satu, padahal kamar mandi cowok lebih dari satu. Semenit, dua menit, lima menit, sabar lah aku menunggu. Setelah hampir tujuh menit aku mulai nggak sabar. Pertama pintu kuketuk pelan,lama-lama kuketuk keras. Kesabaranku sudah habis. Dan keluarlah si ibu yang bikin aku emosi itu.

"Saya wudhu Mbak. Mbok yang sabar Mbak." Katanya kalem.

"Ya tapi jangan lama banget Bu. Kebelet tau." Timpalku sewot.

Jujur habis itu nyesel, kenapa juga marah-marah? Ibu itu wudhu di kamar mandi kan kepepet juga. Tempat wudhu campur sama pria, kalau kayak aku sih masih enjoy wudhu di tempat umum, lah kalau ibu itu nggak nyaman, ya pilihan satu-satunya ya wudhu di kamar mandi. Karena kamar mandi cuma satu, ya udah itu deritaku.

Niatku pengen cerita tentang kejadian ini sama temen sesama peserta workshop. Tapi ujung-ujungnya kita malah ngomongin ibu ini. Sedikit tanggapan negatif tentang ibu ini.

Selesai makan malam, tiba-tiba perutku sakit, persis gejala maag. Aku lalu ke kamar mandi dan disana cukup lama. Aku jadi takut kena 'karma toilet'. Ya kali tiba-tiba ada yang mau ke kamar mandi terus kalo kelamaan nunggu bakal marah-marah kayak aku. Langsung aku teringat dosaku yang hari ini sewot sama orang tua dan bergunjing tentang beliau. Allah pasti menegurku dengan sakit perut ini.

Segera saja aku mengambil wudhu dan solat taubat. Ketika sujud, kurasakan seperti ada yang naik ke atas dan aku jadi sering bersendawa. Sekitar lima menit kemudian aku merasa perutku baikan. Ya Allah, ternyata gerakan sujud pada solat bermanfaat juga mengurangi sakit perut. Terima kasih ya Allah. telah Kau angkat sakit perutku. Alhamdulillah.

Reaksi:

7 komentar:

  1. Klo setiap saat kita selalu inget ada Allah yg ngontrol..hal ini gk akn kejadian yaa ;)

    BalasHapus
  2. blm pernah sholat tobat nih mak, biasanya cm iatighfar doank, ah jd pgn ah, tengkiu atas renungannya y mak

    BalasHapus
  3. hihihi.. kirain beneran ada yang gedor2 juga saat di kamar mandi xp

    BalasHapus
  4. iya yaa kadang emosi jadinya penyesalan akhirnya :D

    BalasHapus
  5. Allah kalo negur kadang langsung dan suka bikin kita malu sendiri ya? Gpp lah itu namanya masih disayang sm Allah lewat teguran2 kecilnya...

    BalasHapus
  6. @Mak Nani @Mak Ratna @Mak Nabil: Iya, Alhamdulillah masih ditegor Allah.

    @Mak Inda: aku tau solat taubat dari bukunya Ippho santosa mak, katanya alih2 solat hajat, lebih baik solat taubat dulu. Jadi sebelum minta macem2 sam Allah, kudu intropeksi diri dulu. Ortu kita aja kadang males memenuhi permintaan kita kalau kita nyebelin kan? wkwkwk

    @ mak Isti. kagak mak. aku emang suka lebay. haha

    BalasHapus
  7. Subhanalloh ya mak dibaaa.. tulisanmu ini kerasa banget experience learningnya.. hugsss.... *_*

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...