20.1.14

Pengalaman pake BB

4 januari 2014
Alhamdulillah bisa ngetik lagi. Jariku gatel 2 hari tanpa hape, jadi ga bisa ngetik. Sekarang aku dipinjemin BB sama Ibu. Dua tahun yang lalu aku pernah pake BB yang juga dari ibu, dan saat itu aku nyerah karena memang tuts BB nya bermasalah. Saat itu aku juga rada sebel karena ga bisa pake paket data. Yang ada pulsaku kesedot karena aku ga ambil full service. Tapi sekarang aku pengen coba lagi, siapa tahu memang asyik ber BB ria.
Hyah, untuk sebuah keasyikan itu aku harus merogoh kocek 125 ribu. Rinciannya adalah 50.000 buat instal ulang, dan 75.000 buat beli paket. Sejauh ini aku masih menyesal kenapa mau aja beli paket yang segitu? Ah gak papa lah. Biar semakin menjiwai BB, jadi nanti bisa kasih review lebih objektif. Kalau sejauh ini belum ada satu halpun yang membuatku harus pake BB. Keluhanku:
1. Keypad keras. Aku hobi ngetik, dan ini menyiksa, karena tangan jadi pegal. Aplikasi wordnya juga ga compatible dengan office 2007. Apa aku yang ga bisa upgrade aja y?
2. Paket mahal. Bayangkan kalo dulu aku cukup beli paket 24 ribu perbulan, sekarang harus 75 ribu per bulan. Mungkin kalo internet addicted ga masalah. Tapi aku internet cuma butuh whatapp sama opera mini, jadi harga segitu ga begitu worthed buatku.
3. Kalo ganti pemilik, BB nya kudu diinstal ulang. Ribet banget ya?
4. Paket data tidak flexible. Paket data internet biasa(yang bisa dipake di java, symbian, dan android) ga bisa dipake di BB. Kudu beli paket baru bisa ngapa-ngapain. Hadeh.
5. Ini yang paling bete. Aku ga nemu aplikasi al Quran Bahasa Indonesia yang se joss di android. Al Quran gratisan di BB tetap harus connect paket data dan yang bikin bete aku belum bisa memunculkan terjemahan bahasa Indonesia nya.
Mungkin aku gini karena belum biasa aja. Atau mungkin sobat lain juga merasakan hal yang sama?

Paketku ini masih berlaku sampai 4 Februari mendatang. Mungkin ada sekuel review tentang BB yang lebih baik. Yang jelas aku sudah merindukan android berkeypad qwerty ku, huhuhu

16 Januari 2014
Sudah setengah bulan pake BB. Masih belum merasakan asyiknya ber BB. Batere boros dan aplikasinya kurang yahud. Belum apa-apa minta upgrade berbayar, hadau.. Buat ngenet dan WA(kebetulan males pake social network lain, termasuk BBM) juga masih asyik pake Nokia e-63. 

Sempat putus hubungan pake BB dan balik ke Nokia e-63. Sampe beli lagi paket flash campus. Tapi akhirnya balik ke BB karena ketar ketir kuota data habis.* dasar pelit.

Yah, review ini murni uneg-uneg bukan mau menjatuhkan, jadi buat BB lovers, jangan marah yaaa...
Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...