8.12.13

Jurnal faris: Tentang Tatur Faris

Prolog: sebuah Teori...
Tekanan yang terlalu berlebihan pada anak saat toilet training dapat menumbuhkan keinginan memberontakan pada anak, selain itu tekanan untuk keberhasilan toilet training ini dapat menimbulkan stress pada anak dan membuat toilet training menjadi lebih lama dan lebih sulit dari seharusnya. 

Om sigmund freud tentang teorinya mengenai toilet training- bilang, pada fase anal di umur 0-3 tahun ini, toilet training memainkan peran yang penting dalam mengembangkan kepribadian si anak kelak Keberhasilan dari toilet training ini dapat menimbulkan kemandirian dan rasa kepuasan akan keberhasilan pada diri anak. 

Tapi, pendekatan orangtua dalam melakukan proses toilet training sendiri dapat sangat mempengaruhi kepribadian anak kelak. Orangtua yang memberikan pujian dan hadiah ketika anak berhasil pipis atau bab pada tempatnya dapat membuat anak merasa mampu dan produktif. Om freud bilang bahwa pengalaman positif ini bisa menjadi dasar dari pembentukan kepribadian orang dewasa yang kompeten, produktif, dan kreatif orangtua yang terlalu permisif atau santai pada saat toilet training dapat mengembangkan kepribadian dewasa yang berantakan, boros, dan destruktif kalau terlalu strik / keras atau memulai toilet training terlalu awal, om freud bilang dapat mengembangkan individu yang strik/keras, kaku, rapih, dan obsesif. Jadi, sebaiknya kita memulai toilet training ketika anak sudah menunjukkan tanda2 kesiapan dirinya. Tanda-tandanya antara lain: 

1. Anak menunjukkan ketertarikan pada aktivitas bab dan bak di toilet - anak dapat mengkomunikasikan kalau dia ingin pergi ke kamar mandi untuk bab/bak (kata-kata atau tanda- tanda)
2. Anak dapat membuka dan memakai kembali celananya
3. Anak dapat kering (minimal 2 jam) pada siang hari
4. Anak mengatakan ia tidak lagi ingin pakai diaper
5. Anak merasa tidak nyaman dengan diaper yang kotor dan ingin diganti

Biasanya tanda-tanda ini muncul antara usia 18 bulan sampai 3 tahun. Kalau anak sudah menunjukkan kesiapan, lalu bisa dimulai dengan beberapa tahapan yaitu:

1. Observasi kebiasaan anak. Amati jadwal siklus pipis dan buang air besarnya, misalnya ia biasa pup sekitar jam 9 pagi dan pipis 1 jam sekali. Siklus pipis dan bab ini memudahkan kita mengajaknya menyalurkan dorongan bak dan bab di tempat dan waktu yang tepat.
2. Biasakan menggunakan toilet pada buah hati untuk buang air. Mulailah dengan membiasakan anak masuk ke dalam WC dan menggunakan toilet. Temani anak agar tidak takut
3. Lakukan secara rutin pada si kecil ketika terlihat ingin buang air/konsisten Sejak si kecil terbiasa dengan toiletnya, ajaklah ia untuk menggunakannya. Biarkan ia duduk di toilet pada waktu-waktu tertentu setiap hari, terutama 20 menit setelah bangun tidur dan seusai makan. Bila pada waktu-waktu itu, si kecil sudah duduk di toilet namun tidak ingin buang air, ajak ia segera keluar dari toilet. Bila sekali-sekali ia mengompol, itu merupakan hal yang normal. Kita juga tak perlu khawatir dan memaksanya bila si kecil kadang-kadang mogok dan tak mau ke toilet.
4. Pujilah bila ia berhasil, meskipun kemajuannya tidak secepat yang kita inginkan
Bila si anak mengalami kecelakaan segera bersihkan dan jangan menyalahkannya. Jadilah model yang baik, agar si kecil lebih mudah mengerti.

The diary...

30 Juli 2013
Walaupun Faris belum menunjukkan keinginan lepas dari diaper alias nyaman-nyaman aja pake clodi atau pospak, tapi emaknya udah bete clodinya pada mbrudul dan bete sama sampah pospak yang menggunung. apalagi kalo pospaknya kena pup.weks! tapi...
aduuh..peerku masih jauh.. Faris dah 20 bulan.. Mule TT dari 18 bulan. Aku mulai paham siklus pipisnya. Tapi diajak ke kamar mandi susahnya bukan main. Apalagi kalo pup, maunya ngedon di celana.. kalo dibawa ke wc ngambek ga mau keluar. Fyuuh.. tapi aku tetep sebisa mungkin lepas diaper, mudah-mudahan bisa segera ditatur secepat mungkin. aamiin. doain yah frenzzz.. 

Semenjak ulang bulan ke 18 alias dah lancar jalan, Faris mulai kubiasakan pakai celana kaos untuk siang hari. Terbiasa pakai clodi memang membuat tatur menjadi menegangkan, terutama buat ibunya, was2 tiba2 currrr... Nah, yang lebih bikin tegang adalah Faris tuh belum mau diajak ke wc. Padahal aslinya pipisnya dah terjadwal. Kalo sejam sekali ditatur sebenarnya ga bakal ngompol. Tapi kalo diajak ke wc pasti drama deh. Jejeritan ga jelas. Capek deh!

Yang lebih seru lagi masalah pup. Faris punya kebiasaan pup di clodi, terus tuh kalo mau dicebokin suka ga mau. Anget kali ya tu pup, jadi enak. Haha! Nah kalo lagi pake celana ga mungkin dong dibiarin(itulah kenapa aku lebih suka faris pake celana biasa). Jadi mau ga mau Faris pasti mau dicebokin. Nah yg jadi masalah kadang pupnya lolos.. pernah suatu ketika pupnya lolos, tapi aku ngira itu kotoran kucing(karena kbetulan lagi main di luar). Pernah juga sampe kufoto barang buktinya.. haha.. mo muntah baca cerita ini?silahkan. Tapi itulah romantikaku sebagai ibu..

13 Agustus 2013
Perjuangan taturku sudah memasuki 3 bulan. Faris hari ini genap 21 bulan. Berbagai upaya sudah dilakukan. Ngajakin ke kamar mandi sambil ngajak mandiin mobil(Faris car addicted banget).

Kadang aku pup n pipis di depannya(saran mak orin nih)! Eh, beneran lo, cara terakhir memang manjijikkan tapi ampuh. Probabilitas 90% Faris langsung pipis kalo liat aku pipis. Download aplikasi android 'baby bus series', salah satu serinya tentang pup di kloset dan pipis di urinoir. Tapi kayaknya memang belum paham nih anak. Pernah suatu ketika dia ngotot minta tab, padahal itu masih siang.

Perjanjiannya main tab hanya max sejam setelah magrib. Nah, aku coba pakai cara berdagang Toge. 'Kamu boleh main tab sekarang tapi pipis dulu di wc'- kebetulan memang dah jadwalnya pipis. Eh tetep aja ga mau. Emang belum ngerti kali ya?ada anak yg 21 bulan dah paham diberi pilihan or instruksi sederhana. Tapi Faris sepertinya belum. Oke gpp.. woles aja.. yang jelas akhirnya dia ga dapat tab karena ga mau pipis di wc. Yah, memang belum ada perubahan signifikan dari kebiasaan pipis n pupnya. Bahkan perjuangan ini masih harus diinterupsi dgn penggunaan pospak full saat aku bawa piket lebaran kemarin dan 2 minggu mudik nanti. Tapi ga papalah. Nanti kalo udah saatnya aku yakin dia bakal bilang sendiri, karena berbekal dari keterampilan berdiri, berjalan, dan berlari sekaligus di usia 17 bulan. Aku rasa anakku ini tipe yang spontan, tapi butuh proses lama sebelum bisa. Mudah2an prasangkaku ga salah..

14 Agustus 13
Hari ini harus dikenang. Karena kata mak ning Faris tadi siang bilang mau pup..'ee..' trs mau pup di wc. Alhamdulillah.. mudah2an tetap bertahan, karena besok mau mudik, yang artinya pospak full 24 jam.. mudah2n ga lupa taturnya dia.aamiin

28 September 13
Sampe mo ulbul 23 bulan tyt belum ada progress taturnya. Kalo malam masih pake clodi.kl siang masih ngompol.

24 November 13
Aku merasa, tatur Faris lebih gampang dari sapih. Karena aslinya Faris sudah bisa nahan pipis. Hanya herannya, dia selalu saja menolak untuk ditatur. Ada aja tingkahnya kalo mau diajak ke wc. Sampai di wc juga kadang ga mau lepas celana. Malah main air sampe bajunya basah. Kadang galau, kalo malem mau tetep dipakein clodi/pospak, atau ga usah. Soalnya ujung-ujungnya tetep ngompol. Maunya sih ga usah, soalnya clodinya dah ga jelas, insertnya dah compang camping, innernya jadi lembab terus, malah kasian sama pipisnya Faris kalo pake clodi. Tapi kalo dipakein pospak kok ya eman-eman

Ah, galau... tapi ya sudahlah, memang begini romantikanya...

 8 Desember  2013
 Alhamdulillah. hari ini bersejarah buat perjalanan tatur Faris. secara ajaib Faris bebas ngompol hari ini! Berawal dari pagi hari diajak Ayah pipis ke WC. Faris berontak tapi tetap dibuka celananya. akhirnya langsung..currrr
 Akhirnya, aku berpikir, kalau anak ini sedikit dipaksa ke kamar mandi dan dibuka celananya, pasti mau pipis nih. Tak lupa puja puji setelah Faris mau pipis di kamar mandi.
Ajaib! Tiga kali pipis dan sekali pup berhasil di kamar mandi. Ibunya seneng banget nih. Soalnya kamar bebas pesing dan bebas celana ngompol. Mudah-mudahan sih sampai besok-besok tetap mau pipis dan pup di kamar mandi. Seharusnya ga sia-sia ya perjuangan tatur dari umur 18 bulan, sampe sekarang mau 25 bulan. Semoga ya Allah, biar bisa fokus meyapih dan ngajakin sikat gigi. How wonderfull the kid is!

16 Desember 13
 Perjalanan tatur Faris semakin mulus, walaupun belum bisa dikatakan 100% berhasil. Faris sudah paham kapan harus pipis, walau jual mahal saat diajak ke kamar mandi masih jadi kendala. Alhamdulillah mencuci sekarang rada ringan karena celana ompolnya semakin berkurang. Yah, sedih juga kalo kelamaan taturnya. Setelah clodiku sukses jadi compang camping, sekarang celana kaosnya juga mule mbladus dan tipis. Parah deh emaknya. Huhuhu..


To be continued

26 Maret 2014
Untuk kali pertama Faris perjalanan jauh tanpa popok. Ceritanya EDibaFREE Family mau liburan keliling pantai. Sayang dong kalau mainan air sambil berpopok. Jadilah si emak nekat tidak memakaikan popok ke Faris. Ealah baru sadar, kalau ternyata si jagoan ini sudah bisa ditatur sodara-sodara! Baru mau pipis kalau celananya dibuka. Alhamdulillah, sesuatu! Lalu, semenjak itu emaknya jadi pede kemana-mana nggak pakein popok. Tapi ada syaratnya. Si bocah kudu udah harus pup. Soalnya kalau pup masih suka di celana. Untungnya jadwal pup biasanya pas pagi hari.
Nah, harusnya mudah dong mau tatur pup. Yah, kata siapa! Wong si bocah kalau dibawa ke kamar mandi yang ada mainan air doank, belum bisa reflek kayak pipis. Yang ada begitu dipakein celana lagi, atau baru mau dipakein celana. Baru deh tuh pup di-launching. Tangan ini sampai 'bebal' nyerokin pup..*haha, jorse-jorok sekali!

8 Agustus 2014
Wah, sudah empat bulan berlalu dari cerita tatur terakhir, dan sudah lebih dari setahun Faris ditatur. Belum berhasil. Tapi cerita jadi tambah seru dong. Sekarang doi punya spot favorit buat pup. Ini dia spotnya. Di balik pintu kamar!
Lagi konsen BAB
Sempat kepikiran beliin pispot. Tapi udah telat belum ya? Mending juga aku sugesti buat segera pup di kamar mandi. MAsih di celana dulu gak papa deh...

Well, perjuangan masih berlanjut, and i keep enjoy n write this. Mudah-mudahan segera the end kisah ini. Penasaran sama akhir kisahnya...
Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...