28.7.17

Drama Cabut Gigi Pertama

Haiii..!
Lumutan juga ni blog. Ya udah deh, curhat ringan aja ya. Yang sudi baca Alhamdulillah. Kan kembali ke niat awal ngeblog, yaitu mendokumentasikan kejadian yang kadang penting gak penting. Hihi.

Jadi, suatu hari aku mendapati giginya Ais yang bagian bawah kok bentuknya aneh, setelah kuperhatikan dari dekat, oh men! Gigi dewasanya udah tumbuh, langsung dua lagi. Syok deh eyke. Artinya ni anak harus segera cabut gigi, kalau nggak nanti pertumbuhan giginya jadi jelek. Huhu
Dua gigi bawah langsung nyundul
Dan seperti sudah kuprediksi, Ais menolak keras giginya dicabut ke dokter. Padahal ya udah ada contohnya si Ipin yang gak sakit pas giginya dicabut. Tapi tetep aja doi tetep takut. Seminggu, dua minggu, tetap gak ada progress. Sempat aku berharap keajaiban langit tiba-tiba gigi Ais copot sendiri. Nyatanya keajaiban itu tidak nyata adanya. *halah

Ayahnya nggak kalah gigih usahanya. Tiap malam, saat Ais terlelap tidur, dia curi kesempatan buat nyabut giginya Ais. Tapi ni bocah kok ya reflek mingkem trs. Nyerah deh si ayah. Satu-satunya cara ya ke dokter gigi.

Berhubung lagi penghematan (yaelah jujur amat), akhirnya kami putuskan cabut gigi di puskesmas saja. Soalnya BPJS kami baru bisa dipakai 3 bulan lagi dan cabut giginya udah urgent yes. Alhamdulillah di Puskesmas Alang-alang Lebar proses administrasinya cepat, pasien langsung ketemu sama dokternya. Gile, beda banget sama puskesmas di Jogja yang bisa sejam sendiri buat administrasi. Pastinya sih karena di Palembang penduduknya gak sepadat Jogja ya? Jadi bahagia deh tinggal di Palembang, ihirrr..

Kembali ke drama cabut gigi. Yaelah cabut giginya Ais beneran drama banget yes. Demi bisa cabut gigi di puskesmas kan Ais mau nggak mau harus izin sekolah. Jadi pas hari Kamis kemarin Ais kumintakan izin setengah hari, jam 10 udah dijemput dan langsung cuss ke puskesmas. Kali itu Ais cabut gigi sama ayahnya aja. Pikirku nanti kalau sama aku pasti manja dan bertingkah. Kalau sama ayahnya kan dia takut. Tapi, prediksiku salah! Hari Kamis itu cabut giginya failed! Di hadapan dokter Ais nangis meraung-raung. Ayahnya sampai malu dan akhirnya dokter menyarankan buat dicabut besok saja.

Hari itu Ais dihukum gak boleh main keluar. Semua pintu rumah ditutup. Ayahnya pikir Ais bakal nyerah dan mau cabut gigi setelah ini. Ternyata doi malah tidur. Walah, nggak peka kalau lagi dihukum deh. Dan sore itu dia hanya bisa melihat teman-temannya main dari balik pintu. *drama kan? Drama banget kan? Hahaha!

Jumat ini akhirnya izin lagi dong sama gurunya. Biar cepet beres urusan pergigian pikirku. Alhamdulillah nggak apa-apa kata gurunya. Jadilah hari ini aku yang temani Ais cabut gigi.

Di dalam poli gigi, perjuanganku pun dimulai.*lebay, biar drama banget. Ais nggak mau duduk di kursi pasien, akhirnya sama dokternya aku disuruh pangku Ais, dengan posisi aku mendekap Ais (mendekap sih terlalu manis, gujer, apa ya bahasa Indonesianya?), dan dokter dengan kekuatan kilat (secepat kilat maksudnya) langsung cabutin dua gigi Ais. Yess, finally. Cabut gigi pertama berhasil, berhasil.

Menariknya, Ais gak mau gigit kapas buat menghentikan darahnya. Dia lebih memilih menelan darahnya bersama ludahnya. Kumur-kumur juga nggak mau. Pas ditanya sakit gak tadi pas dicabut? Katanya nggak. Dan setelah sekitar 2 jam dari cabut gigi, baru aku foto. Udah nggak berdarah lagi. Cepet banget ya recovery gusi anak kecil?
2 jam setelah cabut gigi. Udah nggak berdarah lagi.

Gitu, drama mau cabutnya aja yang heboh. Setelah dicabut mah ngeluh sakit juga nggak. Mudah-mudahan setelah ini kagak drama lagi lah. Masih 18 gigi lagi, oh no kalau harus drama melulu...
Reaksi:

9 komentar:

  1. kebayaaang aku mba..anak-anakku juga begitu :)..semoga dramanya ngga berlanjut yaa

    BalasHapus
  2. Hahaha drama abis, gak sadar kalo lagi dihukum, eh malah ditinggal tidur :D

    Btw kenapa BPJS baru bisa dipake 3 bulan lagi mbak?

    omnduut.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. peraturan baru, mungkin biar dak diakali samo pasien2 baru, pas sakit br buat bpjs, biar dicover biayanya. Kl nunggu 3 bulan kan la lumayan itu mbayarnya.

      Hapus
  3. jadi teringat masa kecil dulu yang sering urusan masalah gigi.. :)

    BalasHapus
  4. jadi inget dulu pas pertaman kali cabut gigi, rasa pengen kabur dari dokter gigi

    BalasHapus
  5. Mengingatkannya waktu kecil baca ini..hehe
    Semoga gak ada lagi drama gini ya, Teh..

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...