27.2.16

4 Gagal Paham #DietKantongPlastik



Apa sih yang lagi happening sekarang? Masalah elgebete kayaknya udah mulai so last week ya. Sekarang ni masih hebih masalah #DietKantongPlastik. Aku sendiri sebagai pecibta lingkungan #halah, sangat setuju sama program pemerintah ini. Bahkan sebelum program ini dicanangkan aku sendiri sudah sebisa mungkin mengurangi sampah plastik dengan menolak plastik belanjaan selagi tas masih muat menampung belanjaan. Termasuk lebih memilih 'dine in' ketimbang 'take away' di rumah makan *padahal biar nggak cuci piring ajah..wahahaha!


Sayangnya, banyak yang salah kaprah dan gagal paham sama program pemerintah ini. Penggunaan plastik belanjaan yang dikenai Rp. 200 menjadi polemik berkepanjangan. Bahkan polemiknya sampai ke pemerintahan zalim dan harus diganti dengan Khilafah *ini mah latah aja protesnya!

Gagal paham pertama: 'Bilang aja kantong plastik suruh bayar! Pake alasan diet kantong plastik segala!'

Woi. Bukan masalah bayarnya. Bukan masalah 200 peraknya! Tapi denda itu semacam 'punishment' karena tidak mendukung program #DietKantongPlastik ini. Tujuan adanya denda ini kan biar masyarakat sadar untuk bawa tas sendiri kalau mau belanja. Sekali lagi bukan perkara nominal harganya. Haduh, susah banget ya mengubah mindset? Soalnya masyarakat Indonesia selama ini 'tutup mata' sama masalah plastik. Iya sih ada masalah sampah yang lebih besar daripada sekedar perkara sampah plastik. Tapi bisa kan ya pembenahan sampahnya dimulai dari pengurangan sampah plastik?

Gagal paham kedua:'Pemerintah sekarang zalim. Ada-ada cari duitnya.'

Nah, nah! Ini nih gagal paham yang lebay. Perkara 200 perak aja terus pemerintah dicap zalim. Ngaca woi ngaca! Emang situ udah jadi warganegara baik pake nuntut ini itu ke pemerintah? Terus kalo buat negara sendiri nanti bakalan foya-foya buang sampah plastik? Gak bakal bertahan lama lah negara di tangan orang-orang yang pikirannya nyalahin orang lain (pemerintah) gitu!

Gagal paham ketiga:'Kalau mau buat kebijakan gitu, sekalian tuh kemasan isi ulang dikenai denda!'

Oke. Kemasan isi ulang rata-rata masih pakai plastik. Plastiknya mana tebal-tebal dan lebih susah terurai. Tapi emang beli produk isi ulang sesering belanja pake plastik kresek? Terus kalau kemasan isi ulang itu masih bisa didaur ulang buat pot atau kerajinan lain. Kalau kresek? Paling mentok juga buat bungkus sampah rumah tangga. Lagian kalo produsen produk dengan kemasan isi ulang itu punya teknologi pengemasan non plastik yang lebih ekonomis dan lebih ramah lingkungan, pasti plastik juga bakal ditinggalkan. Sayangnya teknologinya belum nyampe kesitu bo! Daripada koar-koar mending bantuin mikir buat alternatif kemasan isi ulang. Ya kan?

Gagal paham keempat:'Oke fix. Jajanan dengan kemasan plastik di sekolah dihapuskan!' Suruh bungkus pake koran bekas kali ye?

Ini kasus nyata dari ibunya temanku. Beliau ini janda dan mencari penghasilan dengan berjualan makanan di sekolahan. Salah satu dagangannya adalah makanan ringan kiloan yang dibungkus kecil-kecil pakai plastik. Oke, iya sih diet plastik, tapi apa iya anak sekolah suruh beli jajanan sebagor? Kalau yang jadi alasan nggak boleh jualannya karena produknya nggak ada izin PIRT or semacamnya sih okelah. Memang anak sekolah harus diamankan dari jajanan sembarangan. Tapi kalau nggak boleh jualannya gara-gara masalah #DietKantongPlastik. Haduh, haduh, ini sih namanya gagal paham men! Fungsi kemasan plastik untuk jajanan anak ini kan belum bisa digantikan dengan kemasan apapun, beda dong sama plastik kresek untuk belanjaan yang fungsinya bisa digantikan tas kain atau tas kertas. Tapi kalau untuk gagal paham terakhir ini, aku sih doain semoga si ibu dapet jualan yang baru, yang bebas dari 'isu sensitif' ini.

Yah, apa pun opini kita tentang #DietKantongPlastik. Jangan lupa untuk selalu berpikiran postif dan solutif. Mikir nyinyir dan menyalahkan it's so last year! Gimana mau maju kalau bilangnya seharusnya dan seandainya melulu. Speak up! Buat realisasi dari diri sendiri. Aku pribadi sih kontribusi nyata buat #DietPlastik (bukan hanya kantong) masih minim banget. Daur ulang sampah kemasan isi ulang juga belum bisa(gak telaten ngerjain prakarya begitu bo!), tapi paling nggak aku berusaha sebisa mungkin #dietplastik sebisa mungkin, paling gak dengan mengurangi konsumsi kantong plastik or kresek. Yes!

Reaksi:

16 komentar:

  1. indomart dan kawan kawannya sekarang sudah punya solusi bagi pembeli yang tidak mau bayar buat kantong plastik. indomart ngasih diskon 200 perak

    BalasHapus
  2. Yes, untungnya udah biasa untuk selalu sedia totebag yg dilipat lipat kecil di tas. X)

    BalasHapus
  3. Wah, yang ke-4. Ada ya yang seperti itu? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Ummi...ibunya temanku yang ngalami

      Hapus
  4. Semoga gerakan ini sukses ya, miris juga liat sampah plastik terus nertambah setiaphari.

    BalasHapus
  5. paling pas program ini juga diimbangi dengan edukasi kepada masyarakat...

    BalasHapus
  6. sedikit dipaksa gpp ya mbak. ntar juga terbiasa.

    BalasHapus
  7. itu penggunaan duit nya emang disalurkan langsung oleh pemerintah ya mba? bukan supermarket nya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku sih nggak mau ambil pusing masalah 200 peraknya. Tinggal bawa kantong sendiri biar gak kena denda. Beres kan?

      Hapus
  8. Mak DIb, selow, minum air putih dulu biar nggak ngos-ngosan. Hehehe.. Sabar cin, emang banyak org yang mindsetnya aneh dan bikin darah tinggi.

    BalasHapus
  9. Hahaha, sumpah ngakak banget pas tahu soal gagal paham ini. Kalo gak mau diet, ya ke pasar tradisional aja. :v

    Beli mahal ke toko besar aja mampu, padahal masih murah di pasar tradisional, bayar 200 buat kantong plastik gak mampu? Padahal selisihnya lebih banyakan daripada harga kantong plastiknya, Ckckck. Lagian nih hasil uang itu gak dimakan sendiri ma pemerintah. Tunggu aja tanggal mainnya.

    BalasHapus
  10. Untung punya banyak kantong kain nih, jadi bisa dipake buat belanja-belanja hehe. Kalo ke pasar, bawa keranjang aja, enak :D

    BalasHapus
  11. Hihihi, rame bingits soal kantong plastik ini. Bulan ini belanja kebutuhan bulanan di warung deket rumah jadi nggak tahu kalau di minimarket gimana kebijakannya.

    BalasHapus
  12. saya mah ambil hilkmahnya aja deh, kantong kain di rumah jadi kepake hehe. tp suka lupa baawaa ><

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...