22.4.14

Go Green Mommy

Kerasa ga sih kalo bumi sekarang semakin panas? Risih kan kalo disekeliling kita tercium bau tidak enak? Nah, makanya, mulailah cintai bumi. Dimulai dari kita para ibu. Signifikan loh kalo setiap ibu rumah tangga bisa go green, secara kita para ibu ini kan yang paling banyak berhubungan dengan sampah rumah tangga, dan biasanya ibu itu cerewet, jadi anak dan suami pasti ikutan deh..hehe(Sok nyambung-nyambungin)
Ada 4 hal utama yang bisa dihemat, yaitu air, listrik, bahan bakar, dan sampah. Kita bisa saja punya banyak uang dan berfoya-foya untuk keempat hal itu. Tapi yakin deh, selain mengeluarkan biaya besar, pemborosan seperti itu bisa berdampak buruk bagi lingkungan. Lihat saja banjir, pemadaman bergilir, kekeringan, dan BBM langka. Semua imbas dari ketidak bijakkan kita menggunakan air, listrik, bbm, dan banyak 'mewariskan' sampah ke bumi. Nah, masih mau foya-foya? Jangan mentang-mentang air dan listrik gratis, bbm bisa reimburse perusahaan terus semena-mena pake yaw. Ingatlah bahwa bumi ini juga akan dipakai anak cucu kita. Taelah..

 1. Hemat air mulai sekarang!
Penghematan pakai air bisa dari air buat mandi, nyuci baju, dan nyuci piring.
A. Mandi
Biasa kalo mandi keran pasti nyala? Atau mandi pake shower? Mulailah hargai setiap debit air yang mengalir. Saat bersabun atau menggosok gigi, matikan keran air dan showernya.
B. Mencuci baju
Mencuci baju juga rentan pemborosan air. Apalagi kalo busa pada baju yang dicuci masih aja nempel walau sudah dibilas berkali-kali. Rasanya selain memboroskan banyak air juga boros tenaga. Solusinya sih, pilihlah sabun cuci yang memang ramah lingkungan, gampang dibilas. Terus, biar hemat air, penggunaan softener sekali bilas sangatlah membantu. Bisa hemat tenaga buat bilas-bilas juga kan...
C. Mencuci piring
Mencuci piring memang paling enak dibawah air mengalir. Tapi, kalau mau hemat air, ada baiknya mencuci dengan tempungan air di baskom. Singkirkan dulu sisa makanan di piring dan alat makan lain. Perlu dibiasakan untuk meninggalkan alat makan kotor tanpa sisa makanan. Lalu, basuh dengan air secukupnya permukaan piring dengan tangan. Baru kemudian disabun. Setelah disabun, guyur piring dengan air, cukup sampai kelihatan ga ada busa sabun cuci. Setelah itu rendam piring di dalam baskom dan usap-usap sampai sisa sabun benar-benar hilang. Lumayan menghemat air cucian banget loh. Jadi kalau full air mengalir bisa habis 2 baskom, pake cara ini cukup habis satu baskom. Yeay!

2. Hemat listrik
Nah, hemat listrik ini sudah banyak sekali dibahas. Bisa mulai dengan mematikan lampu saat siang. Memaksimalkan cahaya masuk di rumah, jadi bisa mengurangi penggunaan lampu di rumah. Oh ya, penggunaan exhaust sebagai pengganti ac juga perlu dipertimbangkan, karena selain berfungsi seperti kipas angin, exhaust juga berfungsi untuk sirkulasi udara.

3. Minimalkan penggunaan bahan bakar:

a. Pakai kendaraan umum atau bersepeda
Memang sulit membiasakan diri memakai kendaraan umum, karena resiko pakai kendaraan umum ya kita jadi lebih lama sampai tujuan. Belum lagi para ibu biasanya rempong nenteng belanjaan. Tapi kalau buatku sih lebih rempong daripada capek kena macet. Hehe..
Pakai sepeda untuk ke tempat kerja juga sangat efektif mengurangi BBM. Memang sih, harus siap sama polusi udara(buat yang di perkotaan) dan capeknya genjot sepeda. Makanya berangkat kerja sepagi mungkin, sekalian olahraga. terus bisa dipadu naik busway atau KRL biar ga terlalu capek.
Oh ya, kalau tinggal di perkebunan sepertiku, penghematan BBM bisa banget, asalkan jarang keluar site. Soalnya pengeluaran BBM terbesar adalah saat pergi ke kota. Bisa sih naik bis karyawan, tapi waktunya jadi terbatas karena bis baru sampai kota jam 11 dan jam 2 kita sudah perjalanan pulang lagi ke site. Itupun khusus hari minggu. Jadi aku cukup puas berbelanja di koperasi yang bisa dijangkau dengan kayuhan sepeda atau langkahan kaki saja.*tsaah..
bersepeda sambil jalan-jalan

b. Masak borongan atau katering
Penghematan gas untuk masak juga bisa dilakukan dengan masak borongan selama seminggu, atau kalo pengen masakan selalu fresh, bisa pakai jasa katering. Kalau di site dengan anak satu sih, justru lebih hemat katering daripada masak sendiri. Soalnya bahan mentahnya mahal.
Oh ya, masak borongan ini berguna banget buat ibu yang ga pengen katering tapi ga mau waktunya tersita di dapur. Caranya aku mencontoh ibuku dulu. Jadi pas hari minggu, belanja semua keperluan dapur selama seminggu. Semua bahan dieksekusi sehari itu. Ayam diungkep buat seminggu. Sayur semua dipotong-potong dan dimasak. Misal, buat sayur lodeh buat 2 hari, dipisahin ke 2 wadah. Terus sayur asem, sayur sop juga gitu. Dimasukin deh semua ke freezer, nanti kalo mau konsumsi, tinggal dipanaskan saja. Simple dan menghemat waktu kan?

4.Minimalkan sampah
Hei, ini bukan sekedar membuang sampah pada tempatnya, tapi juga bagaimana mengurangi sampahnya. Karena bagaimana juga, sampah yang bertumpuk, walau dibuang pada tempatnya, juga merugikan. Paling ga baunya yang merugikan, wkwk. Aku sih belum memikirkan masalah daur ulang disini, tapi baru fokus ke mengurangi sampahnya. Paling ga ada kontribusi untuk mengurangi emisi gas lah ya.hehe

a. Utamakan ASI

Kerasa banget, dengan ngASI, aku jadi gak pernah nyampah bungkus susu, sekarang aja Faris dah proses sapih, mulai minum UHT dan susu kedelai jadi mulai nyampah. Hu..hu..hu..

Pumping ASI, meniadakan sampah bungkus susu formula
b. Habiskan makanan!
Zaman kecil dulu. Bapakku selalu mengajarkanku untuk menghabiskan semua makanan di piring, kalau perlu jilat piringnya,*eh ngga ding. Nah, sekarang jadi ibu, kerasa banget nih pentingnya. At least jadi ga perlu berjibaku dengan sisa makanan saat mencuci piring
c. Pelihara hewan buat menghabiskan sisa makanan
Nah, kalau ternyata aktivitas membuang makanan tidak bisa dihindari, seperti makanannya busuk, yah mau ga mau harus dibuang dong ya. Nah, bagusnya kalau kira-kira makanannya kebanyakan, bisa dibagi ke tetangga..*atau dibagi ke yang nulis blog ini, heheh. Tapi kalo ga pede mau kasih tetangga, takut masakannya dicemooh..*curcol, ada bagusnya pelihara ikan dan kucing. Karena mereka biasanya masih mau makan makanan yang kita sudah ga doyan, seperti sisa nasi, kelebihan lauk, ataupun sisa bahan makanan(batang sayur,daun dan kulit buah,dll). Tapi jangan salah sisa ikan dan tulang ayam ke kolam. Nanti ikannya jadi kanibal.hehe..becanda..ikannya juga ga bakal doyan.
d. Pakai washable menspad or menscup
Wanita tidak akan terlepas dari yang namanya datang bulan. Datang bulan adalah anugerah, yang menadakan reproduksi kita normal dan siap dibuahi, *ups. Nah, kehitung ga tuh banyaknya pembalut yang dikeluarkan sebulan? Bukan nominal harganya, tapi sampahnya! Mana bau amis gitu. Kadang ngapung di sungai, Hiy, bikin ga nafsu makan aja. Belakangan setelah punya anak, aku kenal yang namanya washable menspad. Lumayan banget mengurangi sampah pembalut. Tapi aku punya kendala ga nyaman pakai pembalut ini, apalagi nyuci sama nunggu keringnya suka malas. Akhirnya aku dipertemukan dengan yang namanya menscup. Harganya lumayan mahal sih, Rp. 375.000, kalo dibeliin pembalut bisa dapet 375 buah yang seribuan(bukan yang premium macam avail yah), dan kalo dibeliin washable menspad yang termurah bisa dapet 13 buah. Tapi menscup ini awet dipakai 10 tahun loh katanya. Ga perlu ribet nyuci lagi, karena bahannya silikon, jadi dibilas air juga bersih. Simak postinganku tentang menscup disini.
Contoh tampilan mooncup

d .No pospak kalo ga kepaksa
Pospak memang bisa menghindari repot ganti-ganti celana dan menumpuknya cucian karena noda pup dan pee anak yang mungkin saja bertebaran di penjuru rumah.*halah bahasane. Tapi itu mempermudah diri sendiri tapi menyulitkan alam. Lah pospak itu kan baru terdegradasi dalam waktu yang lama. Nah, bayangin aja sehari ganti pospak 2 kali(ini dah ganti paling minim, artinya diganti setelah 12 jam, parah nih), kalo anaknya ngompol sampe 3 tahun(rata-rata yang pakai pospak, baru lepas pospak 3 tahun). Minimal 2160 buah pospak kita wariskan ke muka bumi. OMG! Jadi, pakailah pospak dengan bijak, kurangi sampah rumah tangga, salah satunya dengan mengurangi penggunaan pospak.
Tuh. Ga susah kan jadi pahlawan lingkungan. Mulai dari penghematan 4 hal itu dulu. Kalau nanti bisa bantu penghijauan, menggalakkan kerja bakti, ataupun menemukan teknologi ramah lingkungan, tentu bagus banget. Tapi kalau belum bisa, menjalankan penghematan 4 hal ini juga sudah lumayan banget mengurangi beban bumi kedepannya.

Tulisan ini dibuat menyambut hari bumi tanggal 22 April 2014. Udah dibuat dari 7 Desember 2013! Haha..!
Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...