15.1.14

First Journey to Karang: Nemenin Ibu Reunian

Hari ini Faris melakukan perjalanan pertamanya menggunakan bus umum. Ga umum-umum banget sih, wong bus karyawan gitu. Faris cuma berdua denganku. Soale Ayah kerja. Tujuan bus ke Tanjung Karang yang ditempuh selama tiga jam. Udah lama sih pengen ngajak Faris naik bus gini, cuman belum ada momennya aja. Nah, minggu ini aku berkesempatan silaturahmi dengan teman kuliah di Tanjung Karang. Kebetulan ada teman kuliah yang sekantor denganku juga mau ikutan. Jadilah naik bus Faris perdana bersama ibu dan Tante Elly.

Sepanjang perjalanan Faris antusias lihat jalan. Berdiri terus di bus, sampe ga mau makan dan duduk. Tapi Faris kan pelor, bentar juga akhirnya doi keok dan tertidur. Yuk, tidur dulu. Biar segar sampai tujuan.

Benar saja, belum sampai tujuan Faris dah heboh menyapa bus dan truck yang banyak berseliweran di sekitar Pesawaran sampai Rajabasa. Sampai tujuan di Ramayana Rajabasa Faris lonjak-lonjak kegirangan. Berlarian di antara display baju di mall. 

Setelah Om Handis datang, kita kemudian ambil tempat di Solaria Ramayana Rajabasa. Suasana ga terlalu rame, tapi panas. Huhuhu. Tak berapa lama Tante Ima pun datang. Biaya makan kali ini 100% ditanggung Om Handis. Mungkin ngerasa sebagai tuan rumah kali ya? Faris juga sukses 'nodong' Om Handis buat beliin mainan.
Hei, itu bukan minuman ais!

Tante Ima, Tante Elly, dan Om Handis kemudian sholat ke Masjid. Aku sama Faris tinggal di Solaria, kirain ga lama. Eh taunya mereka sekalian jemput Tante Ngesti dan Fatimah. Selama nunggu Faris main mainan yang dibelikan Om Handis. Ga perlu playground buat nyenengin Faris. Hehe..

Akhirnya rombongan datang lagi ke mall. Kita bisa ngobrol santai di depan kafe, Faris sibuk dengan mainan barunya. Fatimah anteng duduk, kata ibunya doi memang ga banyak gerak, tapi kalo dikasih tebak-tebakan cepet jawab. Memang tiap anak itu unik ya.
Emak-emak ngerumpi
Om Handis main sama Faris ya..hehe..

Lagi heboh cerita-cerita, tiba-tiba bus karyawan kami lewat. Aku dan Tante Elly langsung heboh dan panik. Dengan sigap Om Handis menawarkan tumpangan buat mengejar bus. Langsung deh Om Handis tancap gas, tapi ga terlalu ngebut, jalanan Lampung lumayan macet soalnya. Nah, begitu lewat bundaran ke arah bandara, baru deh mobilnya bisa rada ngebut. Jadi deh adegan fast and farious ala kita. Padahal semobil isinya cewek dan balita, mana jalanan Lampung rada jelek. Untunglah bus akhirnya terkejar, dan dengan lambaian tanganku plus rada teriak, "Pak, ketinggalan!!", bus karyawan pun melipir. Yes, sukses. Makasih Om Handis. Dadah Tante Ngesti dan Fatimah!
Tante Ima nebeng sampai Metro. Bus masih sepi karena banyak yang naik dari Metro. Faris bobo sampai Metro. Setelah dari Metro Faris ga tidur lagi. Oh, hari yang menyenangkan sekaligus melelahkan.
Eits, belum selesai ceritanya. Ini nih bagian paling serunya. Ceitanya sepanjang jalan aku merasa sebelah kiriku agak bau ga enak. Kayak bau badan gitu. Aku pikir bau bapak di seberang kursi. Ternyata oh ternyata, itu bau badanku sendiri, emang sih hari itu aku keringat berlebih sekali. Haha! Malu banget, sepanjang jalan aku berdoa semoga baunya tidak mempolusi udara sekitar, sambil meminimalkan mengangkat tangan kiri, kecuali kudu pegangan pas ngerem mendadak.
Lampung lagi hujan deras, tapi berhubung bus kami pakai AC alami, jadi kalo hujan dan jendela ditutup, bus terasa panas dan pengap. Masalah bau tidak berhenti sampai disitu. Ada polusi lain yang lebih laten*tsah bahasanya, yaitu Faris p*p di dalam bus. Memang pake pospak sih, tapi tetep aja baunya keluar. Untung diluar lagi bau onggok basah, jadi baunya tersamarkan. Rencana mau dibiarkan karena bentar lagi sampai. Tapi ternyata sampai di maingate macet. Hah? Di kebon bisa macet? Iya, macet gara-gara mobil pada kepater. Perbaikan jalan site lagi rada payah. Harusnya jangan seluruh badan jalan ditimbun, tapi karena ditimbun seluruhnya, pas hujan gini jadi licin deh. Ga ada selah jalan yang keras karena semua baru ditimbun. Wah, tambah lama menikmati aroma terapi ini. Antara pengen cebok di tempat, tapi dimana? Main gate memang ada wc nya, tapi airnya Wallahualam. Mana rada gerimis dan becek jalan kesananya. Lagi rame motor yang cari jalan pintas juga. Jadi deh pasrah aja menikmati aroma Faris. Kasian Tante Elly sebenarnya, apalagi Faris sempat minta nenen dan otomatis pantat Faris dekat sama Tante Elly. Kata Tante Elly gak papa, latihan punya anak, tapi tetep aja akika ga enak. Maaf yah. Huhu...

Akhirnya, tiba giliran bus kami di pulling traktor, dan tak berapa lama kami sampai di housing. Fyuh, leganya bisa bersih-bersih, termasuk menyingkirkan sumber baunya Faris,hehe.  
Wah, capek yah perjalanan hari ini. Bobo yuk Faris sayang...

met bubu..chees...

Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...