27.11.13

Rempongnya Bikin Bawang Goreng


Hari ini akhirnya dieksekusi juga bawang merah yang sudah kukupas dengan air mata kemarin(halah, tapi beneran, air matanya Faris tapi, karena protes diduain sama bawang). Sumpeh deh, betapa besar jasa produsen bawang goreng, karena bikin bawang goreng itu ribet. Apa karena aku ga biasa masak kali ya?(ah,teknolog pangan macam apa aku ini…)
Sebenarnya, aku ga niat sama sekali untuk bikin bawang goreng. Tapi karena pas bikin nasi kuning Faris, utinya sempat beli bawang merah rada banyak(sekitar setengah kilo) dan ga digunakan, jadilah bawang merah itu teronggok berhari-hari di kulkas. Sebenarnya pingin kasih gitu aja ke Mak Ning, yang momong Faris, soalnya ibu-ibu kayak gitu pasti perlu bawang merah. Tapi aku urungkan, soalnya aku pingin uji nyali membuat bawang goreng..hohoho..

1. Mengupas kulit bawang
Akhirnya, bawang merah di kulkas aku keluarkan dari kulkas dan aku angin-anginkan dulu di luar. Aslinya sih mau langsung ngupas tapi karena keburu mau berangkat kerja, ya dibiarin dulu. Eh ternyata ni bawang merah baru dikupasin besok paginya, huhuhu..itu juga sesi ngupasnya diterusin lagi sorenya gegara harus mandiin Faris n nyiapin sarapan. Aduuh, rempong banget yak? Belum lagi sesi pengupasan bawang merah diwarnai interupsi dari Faris. Dari yang geger minta nenen, sampe bawang merahnya dicemplung-cemplungin bak air. Oh ya, kulit bawang juga diobrak abrik. Ada yang diserok pengki, ditabur-taburin ke lantai. Pokoknya ibunya sibuk ngupas bawang, Faris sibuk mainin bawangnya juga. Kebayang dong rempong gitu, mana kepikiran foto? Padahal narsis itu perlu, sebagai bukti kalo cerita ini ga hoax. Haha...

2. Memotong dan menggoreng bawang
Nah, setelah seharian kemarin ngupas bawang(ini lebay banget, bikin bawang goreng aja sampe berhari-hari). Hari ini aku mulai memeberanikan diri untuk memotong dan menggoreng bawangnya. Dengan diawali Basmalah bawang merah kupotong tipis-tipis. Sebenarnya aku pingin motong pake alat potong bawang itu. Tapi Mak Ning juga ga punya. Kalo mau beli sayang banget. Wong membuat bawang goreng adalah pekerjaan langka yang belum tentu bakal diulangi lagi. Akhirnya pede aje memotong tu bawang, walaupun tebal tipisnya ga jelas. Pokoknya aku menurut kemana pisau ini menari(halah bahasane). Oh ya, lagi-lagi session ini ga ada fotonya, soale sembari memotong dan menggoreng, seperti biasa ada asisten kecil, Faris yang ikut 'bantuin'. Kalo bawa kamera bisa nambah rempong nanti.
Nah, inget tips dari temen buat merendam irisan bawang dalam larutan maizena, akhirnya aku bikin larutan maizena dengan takaran ngasal. Terus irisan bawang ini aku rendam sebentar di larutan maizena, kemudian langsung digoreng. Alhamdulillah, setelah ditiriskan dan diangin-anginkan sebentar di tampah yang dialasi tissue, ternyata bawang gorengnya cukup renyah. Untungnya lagi, beda tebal tipisnya potongan bawangku tidak terlalu parah, jadi ga sampe ada yang terlalu gosong dan ada yang belum mateng. Wiih.. sepertinya keajaiban Allah bener deh bisa sukses bikin bawang goreng kali ini.
Walau direwangin rempong pas ngupas dan melewati beberapa sesi menggoreng yang sempat diinterupsi Faris yang minta temenin nonton Jim Jam. Akhirnya. Inilah satu-satunya foto yang bisa diabadikan..



Dari pengalaman pertama membuat bawang goreng, aku dapat pelajaran bahwa:
1. Mengupas bawang harus benar-benar kondisi kering. Agak basah dikit jadi lama ngupasnya.
2. Ga cuma pas ngupas bawang, tapi pas mengiris bawang juga bikin tangan kita item-item. Kayaknya sih nih gegara antosianin dan flavonoid yang terdapat pada umbi bawang. Nah dari sini aku jadi tahu(karena langsung googling), ternyata zat warna pada kulit bawang ini mulai dikembangkan untuk pewarna tekstil jenis wool atau sutera(berbahan serat protein). Ow, protein? Pantes aja warna kehitamannya agak lama ilangnya dari jari tangan. Huhu..
3. Mengiris bawang sebaiknya dalam keadaan dingin(sebelumnya ditaruh kulkas), karena ini bikin mata jadi ga pedes pas mengiris bawang. Exciting juga pas tahu ini. Padahal bawangnya dimasukin kulkas karena kemarinnya ga sempet langsung ngiris dan goreng.
4. Celupkan bawang merah ke larutan maizena sebelum digoreng bikin bawang goreng renyah. Sebenarnya ada juga cara dengan dicamurkan air garam setengah jam. Katanya ini juga bikin bawang goreng lebih renyah. Tapi aku maunya bawangnya rasa alami, ga asin. Alhamdulillah pake larutan maizena berhasil. Dan ternyata air rendaman bawang merah itu kehitaman. Awalnya mau pake larutan maizena bekas rendaman bawang buat bikin bawang. Tapi karena kehitaman, jadi ragu juga. Menurut Sobat gimana ya?
5. Nunggu bawang gorengnya matang itu indikatornya ada uap di penggorengan, terus bawangnya mulai mengapung. Nentuin kapan ditiriskan itu rada main feeling juga. Kayaknya sih bawang gorengku masuk kategori 'negro' deh.
6. Ternyata aroma dan rasa minyak pasca goreng bawang itu suedep bgt. Lumayan nih buat bikin nasgor. Kayaknya kudu 'diamankan' minyaknya. Biar ga terkontaminasi gorengan lain.

Sekian warta dibalik pembuatan bawang goreng dari dapur EDibaFREE. Simak kerempongan-kerempongan ga penting selanjutnya. Huhuhu..
Reaksi:

6 komentar:

  1. aku gak pernah goreng bawang, gosong melulu .. hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini juga ga gosong karena ridho Allah SWT..#halah lebay, ngomong opo iki??

      Hapus
  2. salam kenal Mak,
    klo bawang setengah kilo didapurku kok rasanya habis habis mulu ya... #emakemakboros T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. mb naya berarti suka masak. aku kan ga pernah masak, katering..lebih baik boros daripada aku malas..hahaha

      Hapus
  3. heummm....paling nggak suka goreng bawang goreng,pasti gosong jadi nyetoklah akhirnya haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. maunya juga beli mb..di site tempatku ga ada yg jual.huhuhu..

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...