16.10.13

Jurnal Faris: Ulbul 23 Bulan, Dari Remote Control Sampai Sapi

Minggu, 13 Oktober kemarin,eh baru inget, my boy FREE ulbul ke 23. Waah,bulan depan mule WWL bo..kata Ayahnya kontrak nyusunya dah abis..haha.. tapi biarin lah, bocahnya belum ngerti dan lagi masih addict banget sama yang namanya 'num' alias nenen. Tapi di postingan ini aku ga lagi mau bahas tentang sapih, karena postingan ini bakalan bahas tentang keceriaan di hari minggu jelas Idul Adha ini..
Sedari pagi Faris ngajakin mainan outdoor. Dia lagi seru mainin mobilan remote control yang dibelikan Mah De Singgih. Kadang takjub juga. Sekecil itu udah nggaya aja mainan mobile remote. Karena peruntukan mainan ini sebetulnya 8 tahun ke atas. Tapi namanya Mbah, kalo beli mana mikir2. Asal kelihatannya anak doyan pasti dibelikan. Nah untungnya juga, batere mobilan ini bisa di cas. Jadi ga tekor juga beli batere.hehe..
Kasian banget mainannya harus offroad..hihi


Puas mainan remote, Faris bobok siang. Nah sekitar jam 2an minta main keluar lagi. Kali ini kita siram tanaman dan nyapu halaman. Faris semangat ikut bantuin, walo malah ga jadi ngumpulin daun kering tapi malah disebar lagi. Tapi okelah.. setelah selesai beberes. Faris sama ibu mainan tanah, sampai kemudian jam 4 Ayah pulang kerja dan ngajak kita semua ke Mandala, buat nengokin sapi peliharaan Faris. Yang merawat sapi2 itu bapak dari teman kerja mas. Beliau kontraktor tebang yang punya kandang sapi cukup besar di rumahnya. Di kampungnya, Mandala, rata-rata transmigran Jawa yang kerja bertanam dan beternak. Aroma 'tletong' alias tai sapi lazim tercium disana. Tapi bau itu ga ubahnya bau duit loh, ya karena itulah mata pencaharian mereka. Tai sapi itu nanti bisa buat pupuk tanaman singkong. Nah singkongnya bisa dijual, dibawa pake truk ke pabrik tapioka. Pulangnya bawa 'aritan' rumput buat makan sapi. Oh ya, truk ini juga buat transportasi tenaga tebang di perusahaan tempat Ayah kerja. Mereka selesai tebang pasti bawa aritan rumput untuk oleh-oleh ternak mereka. Di Lampung rumput masih melimpah ruah, makanya harga sapi dan kambing relatif murah sekitar 30% dari di Jawa. Prospek usaha ternak dan singkong disini sangat bagus. Asalkan mau sedikit bersusah payah karena akses disini ga semudah di Jawa.

Nah, balik nyeritain the cute boy, Faris. Pas sampe belokan ke Mandala Faris tertidur. Aduuh, sampe rumah temen Ayah, Faris masih aja bobo. Tapi ga berapa lama Faris terbangun dan Faris langsung sumringah. Di sana banyak ayamnya. Langsung dia teriak..'ayam..ayam'..ga lupa kuminta Faris salim sama semua yang ada disana. Kehidupan disana sangat kekeluargaan. Main kesana ibarat liburan dan belajar. Belajar tentang kebersamaan, keikhlasan, dan kesederhanaan. Mereka sangat telaten memelihara sapi dan ayam. Sapi Faris bener-bener dirawat, sampe kalo sakit dibawa berobat. Nah ngeliat Faris pengen pegang ayam, sambil ayamnya dikejar terus, akupun memberanikan diri pegang ayam. Sumpah ini pengalaman pertama! Dari kecil aku di komplek, mana pernah pegang ginian. Agak geli geli gitu dan anget di bagian duburnya..(ealah, sampe pantatnya aku pegang juga, dasar..). Pertama karena ayamnya agak gede, Faris hanya berhasil pegang sayapnya. Si ayam jadi kayak ditetah, ayam itu aku suruh lepasin dan kuambilkan lagi yang agak kecil. Kali ini Faris berhasil gendong. Wah anakku berani banget ga gelian kayak ibunya. Ayam itupun digendong kemana mana. Sambil jalan jalan keliling rumah dan kandang sapi, ayam itu terus dibawa. Karena tangannya kecil, ayam itu lama lama melorot. Sampe yang kepegang hanya lehernya. Akhirnya kusuruh Faris lepasin ayam itu. Eh ga mau, terpaksa aku alihkan dengan anak kucing. Eh..eh ga taunya Faris langsung gendong anak kucing itu. Faris gendong seperti gendong bayi. Kucingnya nurut aja, ga nyakar. Faris senang banget, berulang2 dia panggil kucing itu 'meo', terus sambil lewat kandang sapi bilang 'moo'. Nah cuma ayam aja dia bilang 'ayam'.
Senangnya bisa melatih kecerdasan naturalis Faris

Sampe tiba saatnya pulang karena sudah magrib. Faris ga mau pulang. Anak kucingnya tetap dipeluk erat dan seolah ga peduli Ayah Ibunya dah masuk mobil. Dia tetep duduk bareng keluarga temen Ayah. Akhirnya agak sedikit dipaksa dan nangis dulu sebelum akhirnya mau pulang. Faris memang doyan keramaian. Pas mampir magrib di masjid, kebetulan ada TPA. Faris ikut main sama anak- anak TPA yang lagi ngantri belajar ngaji(ustadnya cuma 1 sih,miris yo,muridnya banyak padahal). Nah, sekali lagi Faris ga mau pulang. Aduuh, sekarang tantangan baru lagi nih. Membuat keramaian di rumah biar Faris ga cari2 keramaian di luar sana. Haha..prikitiew bahasane
Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...