3.10.13

Cerita dibalik pernikahan Ediba..

Cerita pernikahanku..
Ngomongin cinta-cintaan memang bikin semangat. Apalagi kalo ada hadiahnya.. kali ini aku pengen cerita tentang perjalanan percintaanku dengan suami untuk diikutkan lomba Giveway: 10th Wedding Anniversary by Heart of Mine nya Mb Uniek Kaswarganti...(mba..aku lagi belajar nulis nih..posting blog udah banyak,tapi ga ada yang tau..malu aku,hehe)

Baiklah, cerita akan dimulai dari pertama aku menginjakkan kaki di tanah Jogja. Aku mengambil jurusan Teknologi Hasil Pertanian di Fakultas Teknologi Pertanian UGM. Si casu(calon suami-belum kenalan waktu itu) dari Fakultas yang sama hanya beda jurusan. Kami berkenalan di sebuah kuliah umum. Ruang 105, wah sampe inget bener. Itu ruangan paling gede dan paling bagus di Fakultas Teknologi Pertanian kala itu. Saat itu kami ga sengaja duduk bersebelahan. Kami bercakap-cakap sebentar. Dan setelah itu kami ga pernah bercakap-cakap lagi. Iya sih, kadang masih suka ketemu di kampus. Tapi ga pernah ngobrol-ngobrol lagi. Kala itu juga kami dah punya pasangan masing-masing



3 tahun kemudian
Saat itu tahun 2007. Aku sudah menyelesaikan semester 6. Tibalah saatnya aku KKN di sela liburan ke semester 7. Saat itu seharusnya aku KKN di Magelang. Namun, karena aku punya deadline penelitian bersama team skripsiku, akhirnya kami berlima sepakat 1 kkn agar mudah koordinasi bila harus memanfaatkan waktu KKN untuk pra penelitian. Lokasi KKN yang dipilih adalah di Klaten. Saat itu aku kembali bertemu dengan casu. Aslinya kita ga satu sub unit. Tapi berhubung sub unit kami kurang cowok, jadilah casu masuk ke sub unit kami.

Sepanjang KKN aku klop banget sama casu. Kami buat banyak program bareng. Aku kagum sama visi kedepan dia. Tapi saat itu aku masih punya pacar, jadilah aku galau kalo kata anak muda jaman sekarang. Nah, masalah sebenarnya baru timbul ketika selesai KKN. Aku kembali ke kehidupanku dan bertemu pacarku kala itu. Namun herannya aku ga kangen atau pengen ketemu dia. Sebaliknya aku terus teringat casu. Berhubung aku orangnya blak-blakan, serta merta kuputuskan pacar yg sudah 2 tahun bersamaku itu. Bukan apa-apa, kalo dipertahanin juga bakalan lebih sakit. Dan ga berapa lama jadian sama casu yg kebetulan juga dah lama putus sama pacarnya dulu.

Yah, saat itu aku merasa so cruel.. Aku sadar betapa sakit hatinya ex-pacarku saat itu. Yah, semua pembelaan juga percuma. Tapi ternyata memang begitulah cara hati memilih. Allah tiba-tiba saja membalikkan hatiku. Sempat khawatir kalo hati ini dibalik lagi. Tapi Alhamdulillah cintaku sama casu tetap terpelihara sampai saat ini.

Romantika berpasangan baru kurasakan bersama casu. Saat itu Mei 2008, aku sudah lulus dan dapat tawaran kerja di Serpong sementara casu masih nyelesain skripsi. Pas naik pesawat dari Jogja ke Jakarta entah kenapa aku sedih banget pisah sm casu. Saking sedihnya aku sampe nangis terus. Sempat dikira aku bersedih karena ada yang meninggal sama mbak yang duduk di sebelahku. Tapi aku ga mau cerita sama mbak ini. Bisa diketawain kalo tau aku nangis gara2 ga siap LDR sama pacar..belum suami loh ya pas itu..haha..

Agustus 2008 casu akhirnya lulus kuliah. Dia dapat 2 tawaran kerja di perkebunan sawit dan perkebunan tebu. Akhirnya dengan pertimbangan akses jalan yang lebih mudah, dan karena kebon tebu di Lampung-lebih dekat kalo ke Serpong, akhirnya casu pilih di perkebunan tebu.

Kala itu kami LDR Serpong-Lampung. Kami masih pacaran ala abegeh waktu itu. Sering ngambek-ngambekan. Bahkan kalo ketemuan kami selalu bertengkar. Dah persis anak kecil deh kelakuan kami. Kami ketemuan di Jakarta dan itu jarang banget. Ngumpulin modal merit bo. Saking iritnya, pernah kami ke ancol tapi urung masuk dufan, karena tiket masuknya seharga magic com. Nah magic com yang kami beli dari hasil ga jadi masuk dufan itu, masih kepake sampe sekarang. Kalo liat magic com itu, jadi inget jaman alay dulu. Hehe..

Oktober 2009, habis lebaran, aku nyusul casu ke kebon tebu Lampung. Ga tau kenapa lancar banget jalan kami buat bersama. Aku bisa keterima kerja di perusahaan yang sama dengan casu(padahal ada 3 perusahaan di perkebunan tebu itu). Ternyata pacaran di kebon tebu itu ga asyik. Ga ada tempat nongkrong sih.. jadilah kami bertekad untuk menikah sesegera mungkin.
Memang rezeki nikah tuh ada aja ya? Saat mau lamaran, aku dapat dinas ke Jakarta. Aku bersyukur banget, karena dinasku waktu itu hampir sebulan, enaknya lagi hari sabtu-minggu libur. Jadilah aku Jumat sore ke Jogja. Tepat pula pas hari Minggu di sela-sela aku dinas, acara lamaran dilangsungkan. Jadi aku yang harusnya ga bisa datang lamaran jadi bisa datang deh

Hasil uang dinas ke Jakarta juga lumayan buat tambah tambah biaya pernikahan. jadi ibuku ga kempot-kempot banget biayain pernikahanku. Oh ya, ngomongin acara pernikahanku, aku seneeng banget. Karena, walo dilangsungkan bukan di Palembang(tempatku lahir dan dibesarkan), tetapi di Jogja, tapi yang datang ke acara nikahanku membludak. Teman-teman ortu yang paling banyak dateng. Teman kuliah juga rata-rata bisa datang, karena kami berdua kan alumnus UGM.

Buat temen-temen yang mau pernikahan berkesan tapi harga minim, bisa tiru tipsku:
1. Cari tempat resepsi yang semi outdoor. Bisa dengan setting tenda di area rumah ato sewa gedung yang banyak pintunya kayak aula. Kalo aku kemarin di aula sekolahan. Nyaris ga ada temboknya, jadi selain ga sumpek bila tamu membludak, secara pencahayaan juga bagus. makanya foto-foto pernikahanku juga bagus. hehe..

2. Cari tempat resepsi yang dekat Masjid. ini penting biar acara resepsi ga molor. kalo kejauhan bisa abis waktu di jalan. mana biasanya kan ganti kostum tuh..

3. Sebar undangan ke yang pasti dateng aja, sama keluarga, dan bos(kalo ini buat izin cuti,hehe). Kalo cuma temen angkatan ato rekan kerja yang just say hello bisa kasih undangan satu buat rame-rame, ato kalo ga pake undangan facebook aja. gratiss dan irit..

4. Minimalkan seserahan makanan. mubazir bo ga kemakan!! Soalnya pas acara kayak begitu makanan udah banyak. Ngapain bawain makanan lagi, kecuali bawa kripik or krupuk yang awet ga basi..hehe

5. Kalo bisa rias penganten, dekorasi, sama katering sama tetangga or keluarga sendiri. Dijamin irit..hehe. Yang terakhir ini nih yang bikin biaya meritku ditekan semurce-murce nya

Sekarang kami sudah (baru) 3 tahun menikah dan dikarunia seorang anak. Saat ini aku sangat menikmati membesarkan anak di kebon tebu. Casu yg kini sudah jadi Ayah dari anakku selalu giat mencari peluang untuk kehidupan keluarga kami..edibafree.. yang lebih baik. Sembari tetap mengabdikan diri sebagai bruh kebon tebu, Ayah ga jarang pergi2 cari saweran, hehe.. nah hebatnya, sekarang kalo LDR aku ga sedih lagi. Malah biasa aja. Jangan2 karena ada malaikat kecilku FREE ya??Ayahnya jadi ga penting. Haha!

Dan perjuangan keluarga kami belum usai.. baru 3 tahun dan masih ingin lebih banyak tahun2 penuh suka duka yang ingin kami lewati bersama. Aamiin
Dedicated to: Giveway: 10th Wedding Anniversary by Heart of Mine
Happy Anniversary ya mb..!!!

Reaksi:

2 komentar:

  1. terima kasih mba utk partisipasinya... tolong donk hyperlink yg ada di persyaratan dimasukkan dulu. bisa contek dari milik peserta lainnya yaa... saya tunggu :)

    BalasHapus
  2. udah bener blm hyperlinknya?

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...