6.9.13

Jurnal Faris: Cerita Mudik 1434H

Day 1-15 Agustus 13
Hari ini,aku terpaksa mulai izin kerja,karenaMak Ning( yg momong) izin. Sembari nunggu Ayah pulang kerja, aku santai2 nonton film sama Faris. Ah.. kenapa Faris batuk hebat lagi?pake demam lagi.. akhirnya kata Ayah kasih obat flu aja n madu. Aku sepakat sama Ayah.. dan dengan drama seperti biasa?obat dan madu itu berhasil masuk ke mulut Faris.

Siangnya kamipun berangkat mudik naik mobil dahulu sampai Palembang. Sepanjang jalan dari Menggala sampai Mesuji Faris tidur. Berhubung setelah masuk wilayah Sumsel ayah kebelet pipis, mobil pun mampir di pom bensin. Aku ikut pipis juga. Sedih deh liat di wc byk pembalut di kotak sampahnya. Kebayang deh kalo makin banyak yang pake menscup kayak aku.. Selepas dari pom bensin Faris terbangun
Pas Maghrib, kamipun makan malam plus buka di warung penyetan. Faris lahap makan bakwan yg kubuat tadi siang,plus nyeruput jeruk anget. Setelah makan, ga lama Faris pun tertidur dan baru terbangun jam 10, pas udah sampe tempat Akung Uti. Gara2 denger suara utinya
Malam itu Faris minum obat n madu lagi. Aku ga henti2 berdoa mudah2n Faris bisa segera sembuh. Karena ini yang selalu kuharapkan dari awal menjelang mudik. Malam itu Faris muntah sekali, tapi habis itu bobo nyenyak.
posisi wenak Faris Bobo


Day 2-16 Agustus 13
Subuh hari, semua sahur dan aku ikut makan. Tapi ga ikut puasa. Pengenya puasa,tapi lihat Faris sakit, aku harus ningkatin kualitas asiku. Palagi lagi sakit gitu biasanya ga mau maem n nenen mlulu. Pagi itu panas Faris malah menjadi. Untung masih mau makan buah naga. Sempet kecewa kok sakitnya ga sembuh2. Tapi yah dinikmati aja.. terus intake cairan n kontak fisik(peluk-gendong) biar panasnya cepat turun. Ah, tapi Faris ceria banget. Masih aja ikut akung ke cucian mobil. Oh ya, ada cerita menarik saat di tempat cucian. Dompetku ketinggalan di mobil. Baru sadar pas mobil selesai dicuci. Sempat khawatir kalo dompetnya ilang. Alhamdulillah dompetnya masih utuh bersama isi2nya. Menurutku, inilah hikmah sedekah. Kalo kemarin ga jadi sedekah ke dompet dhuafa mungkin dompetku lenyap(mungkin).
Faris sempet bobo sebentar pas jam setengah satu siang.. berhubung aku ga puasa,akhirnya semua sisa makanan di rumah aku habiskan(mo ditinggal 2 minggu ntr makanannya busuk,hehe). terus jam 1.30 kita (aq,ayah,Faris,akung, n uti) cap cus ke bandara. Jogja we're coming!!!
'Gumun' liat pesawat

Di bandara Faris masih asyik main..ulala..cepat sembuh ya nak..aamiin
Di pesawat ke jakarta, Ayah jeprat jepret pemandangan. Sayangnya kaca pesawat kurang mendukung, jadi fotonya ga begitu cling. Faris sendiri tetep asyik mainan mobil n tablet. Dah disusuin berapa kali tetep ga mau tidur. Haduuuh.. tapi untungnya Faris dah ga terlalu anget lagi badannya. Sesampainya di Jakarta. Kami harusnya nunggu ga terlalu lama. Faris minta minum. Langsung aja ambil posisi tidur di ruang tunggu. Ealah.. tetep ga mau tidur n minta main sama akungnya. Alhasil akungnya kudu ngikutin Faris kemana2. Persis kayak baby sitternya. Emaknya jadi bisa santai kyk di pantai..
Eh..eh..pesawatnya delay..jadilah kami ketap ketip 2 jam di badara. Krn pesawat delay 1 jam. Akungnya yang sudah ngantuk, terpaksa terus nemenin Faris yang ga mau bobo. Padahal dia dah nguap terus. Lha Ayah sm ibunya ga laku. Maunya sama Akung aja. Bahkan naruh sedotan ke uht kotaknya aj hrs akung..hmm..
Pengalaman yang membingungkan saat Faris pup n harus nyebokin. Wc di bandara yg duduk, flushnya di kloset, yang model air mancur gitu. Yang flush terpisah di wc duduk. Tapi yang bikin bingung, kalo nyebokin Faris disitu. WCnya jadi becek. Tapi akhirnya milih wc jongkok, n mau ga mau bikin becek wc..
Akhirnya kita masuk pesawat jam 19.00, yang bikin sebel kita nunggu di dalam pesawat sampai 1 jam. Jadilah Faris rewel karena ngantuk n sumpek. Dah coba disusuin biar bobo tetep ga bisa. Habis dia maunya sama akung aja. Akhirnya tablet jadi pengantar tidurnya. Ga berapa lama dia sukses tertidur sesaat sebelum pesawat terbang.
@ Terminal 2a Soeta

Akhirnya sampai di Jogja. Om Reyhan n Om Ibal dah nunggu Faris. Faris langsung lengket sama om Reyhan (walo idola utama tetap akung). Sampai di rumah, Faris ga mau tidur lagi. Maunya main sama om n akung.. akhirnya akung akting tidur yang endingnya kita tidur semua sampai pagi..
Main tablet sama Om Iqbal

Day 3. 17 Agust 13
Independence Day! Ah ga berasa.. wong kita ga ikut upacara. Keinget kalo ini tanggal 17 gara2 diTV nyiarin acara 17an. Sempat berencana bawa Faris ke dokter, tapi ga jadi karena libur gini pasti banyak dokter tutup. Aku juga sudah agak lega dengan demam Faris, karena berangsur mulai meler yang artinya inilah penyebab demamnya. Tapi buat jaga2, ayah udah belikan praxion,im boost, sama alco sesuai saran dokternya mas ipar. Senangnya dokter mas Ipar lumayan rum. Penggunaan ketiga obat itu tepat sasaran menurutku. Praxion kalo demam, panas, ato nyeri. Im boost utk daya tahan tubuh. Dan alco buat pileknya(nah kalo alco sebenernya aku masih rada ragu ngasih,habis di milissehat jarang dibahas, dan beberapa kali disarankan kalo batpil ga perlu obat,cukup terapi uap dan jemur matahari pagi..)
Aku ngetik ini pas jam 10an..habis dhuha n terus berdoa utk kesembuhan Faris-planning ke Ponorogo kayaknya mesti ditunda dulu sampai Faris baikan. Faris sendiri mulai banyak berkeringat n panasnya turun. Sekarang masih manja2an minta keliling mobil sama akung. Yaah.. akung..oh..akung..idola Jendral Dekok, Faris alias Miriyis
Jam 12, obat yg dibelikan ayah kuminumkan Faris kecuali alco, karena pileknya belum sampe hidung tersumbat. Faris mulai bermain ceria, dan mengeluarkan cukup banyak keringat, walo kepalanya masih lumayan panas. Akhirnya pas jam 1 siang Faris tertidur. Ayah yang sedari jam 10 pergi ke kehutanan UGM buat nyari foto barusan pulang. Si Ayah langsung tertidur karena capek motret. Mpe manjat2, jatuh, kehausan jg katanya.. yah, pengalaman buat jd profesional.aamiin.
Rencana mau ke tempat Pakde Nanang ga jd hari ini, karena kadung janji k tempat mbahde singgih. Baru berangkat habis magrib setelah Uti Anik main. Pas Uti main, Faris sempat muntah banyak. Terus minta nenen. Tapi tetep ga mau bobo.
Faris masih anget. Kalo besok masih anget, katanya harus bawa ke dokter n minum antibiotik. Ya Allah, mdh2an besok panasnya reda,seperti drama roseola kmrn yg happy ending. Aamiin. Bukan apa2, aku pribadi yakin demam Faris karena flu n capek. Nah treatment im boost utk daya tahan tubuh sm parasetamol utk demamnya tuh dah pas bgt.
Ya Allah, bila sakit Faris karena kesalahanku. Tunjukkan salahku Ya Allah. Kadang ngerasa pgn gantiin sakit. Tapi itu jelas ga bijak.
Day 4. 18 Agust 13
Faris masih agak anget. Bahkan aku baru sempet solat jam 4(sembari nunggu Subuh, ngetik diary ini dulu). Ya Allah, mudah2an tidur Faris yg nyenyak ini bisa menyembuhkannya. Semoga hari ini mau maem banyak. Aamiin..
Alhamdulillah,siang ini panas faris turun. Pas siang kita main tempat Pakde Nanang, sama Ayah mau dikasih parasetamol lagi. Untung Pakde nya RUM banget.. katanya kalo ga panas, ya ga perlu paracetamol. Yess! Im win. Hehe
Efek penyembuhan, keringatnya jadi buanyak bgt, plus diare, karena mungkin mengeluarkan virus demam tadi. Alhamdulillah terbukti kalo demam karena virus PASTI turun setelah hari ketiga. Jadi perjalanan ke Ponorogo ini bisa tenang. Apalagi ternyata Faris bobo terus selama perjalanan Ponorogo.
Sampe di Ponorogo Faris disambut mbah kung n mbah ti. Tapi Faris yang masih proses penyembuhan masih rewel setengah mati. Smpe bobo aja ngelilir terus.
Day 5, 19 Agust 13
Memulai hari, Faris dah dimandiin jam6 pagi gara2 pospaknya bocorr.. habis mandi Ayah ngajak foto2 di pasar Bungkal. Cukup lama nunggu Ayah berfoto. Apalagi Ayah pake ikut2an potong rambut kayak mbah kung. Jadilah Faris rewel karena bete di mobil, ibunya ga bisa bawa mobil lagi..
Oh ya, di Ponorogo ini, aku salut sama polisi dan dishub nya. Ga sengak kayak di Lampung. Disini mereka tulus bantuin nyebrangin jalan para pejalan kaki, ga neko2 nilang, apalagi minta retribusi.. coba semua polisi n dishub kyk gitu. Makmur dunia cargo n transportasi..\
Bete nunggu Ayah potoh-potoh..:(

Pulang foto2, diajak mbah kung maem soto. Sotone enak. Oh ya, karena Faris pup(masih mencret). Aku mampirlah ke wc nya. Melewati para juru masaknya, yg rata2 nenek2 berusia lanjut. Salut yah dah berumur masih penuh kesibukan gitu. Oh Ponorogo. Ramah dan damainya pendudukmu.
Lanjut update jam 9 malam nih. Gara2nya hp dicas jadi baru bisa update pulang silaturahmi. Wah nyesel ga bisa mengabadikan foto hari ini. Karena selain hp ku mati, hp ayah juga low batt.
Perjalanan silaturahmi dimulai dari tempat mbah Cindras. Ibunya ibu mertua, Jadi mbah yut nya Faris. Rencananya sih dari sana mau langsung tempat mbah lek Daeni. Tapi Mbah Yut Cidras request minta dianterin ke Mbah Yut Trus. Sebelum ke Mbah Yut Trus kita nunggu mbah yut Cidras selesai pijat dulu. Kesempatan ini dimanfaatkan buat silaturahmi ke tempat mbah lek Parnun-Anggar. Adik ibu mertua alias anak bungsu mbah cidras. Entah kenapa ya, pas disuguhi semangka kok badanku jadi nggreges ya?apa bener semangka bikin panas dalam ya?
Sampai tempat mbah yut Trus(mbah yut Trus mbaknya mbah yut Cidras), kami mampir disana agak lama. Selain mbah yut Cidras seperti ketemu teman rumpi(andai bisa kurekam, mereka ini benar2 potret nenek2 rumpi. Mereka cerita panjang kali lebar tentang perjalanan umroh bareng mereka. Terus yang bikin lama lagi, Faris kebetulan mau makan nasi,jadi sampai dia mlengos, baru deh acara suap dihentikan. Faris pup sebelum disuapi
Destination 2 ke tempat sodara juga..tapi mampir cuma bentar. Dah sepuh tiduran di kamar aja. Jujur belum menggali info lebih lanjut tentang sodara jauh yg satu ini
Destination 3 ke tempat Bude Sri. Kakaknya Ayah. Disana disuguhi bakso yg super enak. Baksonya ketara buat sendiri dan campuran dagingnya banyak. Disini Faris dikit2 minta minum. Kebetulan kamarnya cozy jg. Tapi Faris ga berhasil tidur, karena kita keburu ke destinasi selanjutnya..
Destinasi 3. Tempat Mbah lek Daeni. Sepanjang jalan dari tempat Bude Sri ke Mbah Lek Daeni Faris tertidur pulas. Tapi karena tidurnya belum cukup lama, Faris pun ngamuk sesampainya di tempat mbah lek Daeni. Faris pup lagi disini. Kudu stok banyak pospak nih selama mencret.
Destinasi 4. Terakhir kita ke tempat Mbah Lek Rum- tapi orangnya malah ke tempat mbah lek Anggar. Jadi deh kita ke tempat mbah lek Anggar 2 kali. Untungnya ga lama di tempat mbah lek Anggar. Jam 8 malam. Acara roadshow kita hari ini pun berakhir.
Sampai di rumah sempat muntah sekali, agak banyak. Ya Allah semoga anakku senantiasa kuat. Faris tuh nyenengin. Sebisa mungkin dia ikut main kalo ada orang baru. Tapi ya jadi kurang istirahat.
Setelah Faris tertidur pulas, akupun makan garang asem bu Parti yang garang banget pedesnya. Waaah.. kalo lama di Ponorogo gendut juga aku..hehe..
Renungan hari ini. Kumpul keluarga ini asyik,tapi suka males kalo dah mulai ngerasanin orang. Nah aku diuntungkan karena ga begitu paham bahasa Jawa. Jadi kalo males ndengerin ya ga begitu penasaran.hehe..

Sebuah cerita seru waktu kumpul2 malam ini. Ceritanya Mbah Kung sama Mbah Ti punya kebiasaan ngitungin buah nangka di pohon setiap pagi, siang, n sore. Diamati banget kalo ada yang hilang atau jatuh. Nah suatu saat buahnya hilang satu. Pas itu mbah ti bangun kesiangan. Beberapa hari Dina(anak bungsu mbah ti aka tante faris) dicurhatin perihal nangka hilang ini. mbah Ti nyesel bangun kesiangan. Pikirnya nangka ilang gara2 dia bangun kesiangan. Bahkan bude lilik n bude wiwik dicurhatin via telepon. Ternyata oh ternyata.. nangkanya diambil mbah kung n disimpenin. Owalah.. kadang karena serumah, lupa komunikasi. Jadinya mis komunikasi deh. Hehe

Day 6. 20 Agust 13
Silaturahmi Desa Kunti
Ngantuk, jadi digendong Ayah

Hari ini jatah silaturahmi tempat keluarga mbah kung. Lokasinya di Desa Kunti. Ga jauh dari Desa Bedi Wetan ini. Hari ini 'penghasilan' Faris lumayan, karena pada ngasih angpau. Malah ada yg serumah kasih dobel. Sayangnya hari ini(sama kemarin juga) Faris mogok salim. Mungkin badannya masih ga enak. Secara diarenya blm sembuh.
Di destinasi kedua. Faris dapet teman, cucunya adek mbah kung. Umur 4 tahun, sekolah tk kecil. Ni bocah gaul banget. Dia bahkan tau lagu bang Jali, padahal aku sedikitpun ga tau lagu itu. Nah si Mbah Min ini kan punya tambak lele. Katanya ternak lele sekarang untungnya tipis gara2 harga pakan mahal. Masak baru untung kalo jual lebih dari 2 kuintal.. c a ca pe e pe de e deh..
gedenya kok sama ma Faris yah?hehe

Di destinasi ketiga. lagi panen jagung, Faris mainan jagung tapi juga mainan anak ayam. Cuma dikejar aja, secara aq bisa bantuin ambil. Aku gilo alias geli gendong ayam,kucing, makanya jg mpe skg blm bs ngefilet ikan. Faris dibuatin oralit. Pertama disuruh minum ga mau..eh ujung2nya malah minum sendiri.
Sore acara bebas. Faris makan pake serundeng. Disuap ga mau. Maunya makan sendiri. Cuma dapet 3 sendok trs ga mau makan lagi
di Desa Kunti lagi panen jagung, warnanya orange seger..sayang bukan buat konsumsi manusia..hehe

Aq dipijat mbah Sut. Untung Faris bobonya angler. Ga kebangun selama hampir sejam aku dipijat. enak banget lama ga dipijat.
Tidur tetep pegang erat Obing alias mobil

REFLEKSI, anakmu, hartamu, bahagiamu
Ini mungkin hanya berlaku di keluargaku. Karena selain jumlah anak, pendidikan si anak sendiri sedari kecil, dan kehalalan harta  itu juga berpengaruh. Ga bermaksud membandingkan ato menyombongkan. Tapi aku pribadi berpendapat kalo Mbah Kung dan Mbah Ti Faris hidup paling tenang diantara sodara2 Mbah Ti yang lain. Mbah Ti punya 7 anak yang kesemanya sudah berpenghasilan. Ga satupun anaknya bermasalah. Bahkan ke7 nya bergelar S1 semua(sugguh ga kebayang seorang guru SD yang super lurus bisa nyekolahin sarjana ketujuh anaknya). Dan akhirnya kesuksesan anak, orang tua turut merasakan juga. Karena ketujuh anaknya sudah dicontohkan untuk berbakti kepada orang tua(mas jujur, secara ilmu agama ga terlalu). Sholat n ngaji ga pernah diajarin. Tapi secara kemanusiaan, mbah kung n mbah ti selalu mengajarkan hubungan yang baik antar manusia. Dan Alhamdulillah, per 2011, mbah kung dah tertib sholat dan mulai menabung untuk naik haji.

Day 7. 21 Agust 13
Faris masih diare. Aku mulai serching tentang diare lebih dari 3 hari. Aku pribadi memegang prinsip, selama pup ada ampas, tidak ada tanda dehidrasi, dan behavior anak oke(Faris ga lemes), maka aku ga perlu khawatir. Cukup fokus ke intake cairan. Ya Allah semoga Faris cepat sembuh. Aamiin
lagi diare juga masih mainan ayam..hehe

Lanjut cari baju batik ponorogo. Kami cari ke Batik Lesoeng di daerah Kota Ponorogo. Ternyata nyari yang khas Ponorogo itu  susyyaah pake banget. Yang banyak mereka jual bahan. Akhirnya karena pesenan Uti Palembang minta belikan baju jadi, kita lebih milih modelnya yang cocok buat Uti. Setelah klik dengan modelnya, eh eh ternyata mbaknya bilang kalo itu batik tulis motif Madura(bukan Ponorogo). Argh, kami dah putus asa mau cari lagi. Akhirnya tetep pilih si baju motif madura itu.
Sorenya ke Madiun nganter mbah berobat sm tmp bude wiwik. Untung Faris mau ditinggal di rumah bude wiwik pas Ayah mau nganter mbah yut Kadeni berobat.

REFLEKSI. keseimbangan adalah kunci kesuksesan hidup.
Beberapa keluarga yang kami datangi di Ponorogo, ada bermacam kepribadian keluarga mereka. Ada yang sederhana(bahkan cenderung miris lihat rumahnya), tapi sebenarnya berharta, ada juga yang sepertinya wah, tapi sebenarnya keuangannya susah. Mbah Kung n Mbah Ti Faris ga termasuk keduanya. Dan menurutku inilah namanya balancing. Okelah harta berlimpah, namun apa gunanya kalo ga dimanfaatkan? Harta berlimpah namun terlihat kere? Namun yang lebih parah adalah berhutang demi gaya hidup. Biar terlihat wah dan kenyamanan semu, ga sedikit keluarga yang akhirnya berhutang kesana kemari, akhirnya masa depan anak pun tergadaikan(gimana mau mikir biaya pendidikan anak, dll? Wong buat kehidupan sehari2 terpaksa utang).
Balancing keduanya adalah kuncinya. Karena kesuksesan(kenyamanan) hidup terletak pada keuletan kita mencari rezeki, yang mana rezeki itu bisa diraih dengan silaturahmi, dipancing dengan sedekah, hidup pantas(percayalah bahwa orang bakal nge-'judge by its cover' kita, kalo kita terlihat lusuh, siapa yang percaya?). Namun juga tetap harus hidup sederhana dan tidak berlebihan. Benarlah adanya perkataan Jamil Azzaini bahwa kita harus bermental kaya. Mental kaya itu yang dipikirkan adalah pengeluarannya untuk investasi. Termasuk memilih makanan, carilah yang sehat sehingga bermanfaat untuk investasi kesehatan kita. Termasuk sandang, carilah yang nyaman dan layak sehingga berkontribusi positif terhadap penilaian orang ke kita. Pilih juga rumah yang layak untuk investasi kesehatan kita. Dari hal sepele seperti sandang, pangan, papan saja usahakan berkontribusi positif untuk kesehatan kita karena investasi kesehatan adalah yang termahal. (Termasuk sedekah untuk investasi kesehatan sudah aku buktikan pas Faris sakit kemarin. Alhamdulillah sakitnya ga parah, dan ak percaya ada pengaruh investasi sedekah disana)

Day 8, 22 Agust 13
Goes to Pacitan
Alhamdulillah bisa berwisata ke Pacitan juga. Rencana awal sih pengen mengunjungi semua objek wisata disana, dari bermacam2 pantai dan goa2 yang katanya ada 1001(istilahnya, kota Pacitan kota 1001 goa). Tapi ga tau deh, kayaknya waktunya ga cukup. Wong cuma sehari.
Perjalanan ke Pacitan memakan waktu 2.5 jam dari Desa Bedi Wetan, Ponorogo. Perjalanan ini sebenarnya bisa lebih cepat andaikata jalurnya ga terjal,berliku, jembatan putus dan ada pekerjaan pengeprasan tebing.
Keindahan perjalanan ke Pacitan Subhanallah sekali. Medannya cukup sulit dan bikin mabok. Sepanjang jalan juga banyak berzikir karena tikungannya super tajam semua(bayangkan aja tikungannya dah kayak jalan putar balik, kalo ngebut dikit celaka deh). Untungnya sepanjang jalan Faris bobo. Jadi aman lah..(walo efeknya aku jadi agak mabok krn harus pangku faris yg tidur.
Di Slahung, Jembatan Ponorogo-Pacitan yang ambrol April lalu karena banjir digantikan jembatan darurat yang cuma bisa kuat beban 5 ton. Cukup terhambat perjalanan disini, tapi ga sampai macet.
Selanjutnya hambatan terjadi di  , karena ada proyek pengeprasan tebing, hal ini dikarenakan ada bagian jalan yang longsor, sehingga ada bagian jalan yang hanya muat 1 jalan, dilakukanlah pengeprasan tebing yang melibatkan banyak excavator. Keren yah pekerja alat berat gini?(kaya di tambang segala). Mereka bermain di ketinggian yang rentan longsor, dan memang sepanjang jalan raya Pacitan daerahnya rawan longsor. 
salah satu sudut menarik jalan Ponorogo-Pacitan yang diabadikan Ayah
Ini nih pengeprasan tebing yang bikin macet sejam

Karena proyek ini kita ngantri sekitar setengah jam sebelum bisa jalan lagi. Sepanjang perjalanan kita disuguhi pemandangan asri dengan keindahan kali yang masih berisi banyak batu2 besar. Mbah Ti sampe mikir apa ga mampet tu airnya kalo batunya gede banget gitu. Saking banyaknya batu kali, jadi banyak juga pejaja batu split di sepanjang jalan.
Sampai kota Pacitan, kita ngelewatin kedima SBY di Pacitan. Rumahnya asri dan sederhana, tapi sepi banget. Nah, dari kota Pacitan sebenarnya cukup dekat ke pantai terdekat, Teleng Ria. Tapi, karena kebablasan, kita ke pantai Tamperan dulu.
Pantai Tamperan. Baru mau masuk dah ditarik karcis 15 rb. Tiket masuknya bagus baget, jadi ekspektasinya pantainya musti bagus. Pertama kita salah masuk ke Pelabuhan Tamperan. Disana ada TPI(tempat pengumpulan ikan). Mbah Ti sama Mbah Sut langsung 'ngijlik' liat2 ikan. Tapi untung ga jadi beli ikan. Soale ga kbyg kalo jadi beli tu ikan. Ini tanpa bau2an aja aku dah agak teler karena perjalanan tadi.
Ahh.. ternyata Pantai Tamperan cuma pemandangan dari tebing gitu. Pemandangannya cukup bagus, tapi ya ga bisa ngapa2in selain foto2. Mana aku rada takut ketinggian..
Pulang dari Tamperan, kita menuju pantai Teleng Ria. Pas masuk rada aneh, kok ga ada petugas karcisnya? Terus liat tulisan di resortnya, kalo pantai ini tutup per tanggal 26 Mei 13. Langsung aku search di google, ternyata resort yg ditutup punya El John. Resort ini digugat nelayan n penduduk sekitar karena keberadaanya dianggap sebagai biang keladi menurunnya omset mereka. Penduduk pingin pantainya dikelola pemkab lagi. Nah dari sengketa ini, resortnya El John terpaksa tutup, tapi yg untung pengunjung kayak kita. Bisa masuk gratisss.. Nah di Teleng Ria ini baru deh kita asyik menikmati pantai. Ombaknya lumayan tenang. Faris suka banget kakinya kena ombak. Sayang kenikmatan main di pantai harus cepat berakhir karena mbah kung khawatir banget. Katanya ga boleh deket2 pantai. Liat dari jauh aja. Dia parno banget takut Faris tenggelam. Padahal ombaknya super tenang lo. Ywd akhirnya cuma main air bentar, terus langsung ganti baju. Yg ganti cm faris, soale yg smpe basah cm dia. Hehe. G mandi krn kamar mandi jauh(baru dimandiin jam 5 pas kita sampe rumah). Selesai ganti baju,kita langsung borong ikan di kios oleh2nya. Ada ikan marlin yg rasa n teksturnya mirip ayam. Ikan tenggiri, kakap, dan katanya ada ikan hiu jg. Kita beli ikan marlin sm tenggiri,udang rebon,sama peyek udang. Peyek udang sm ikan tenggiri dibawa buat oleh2 ke Jogja. Yang kalap mata tuh mbah sud. Dia borong banyak, ga lupa ikan asap yg emang favorit dia. Ikan asap dijamin enak kalo dia yg masak. Sayang aku ga suka ikan asap.

Uti Ponorogo exis sama Faris
Ki-Ka: Mbah Sut, Tante Dina, Uti, Faris
Ibunya Faris ikut nampang..jilbabnya berantakan boo..


















Pulang dari Teleng Ria awalnya dah mau cap cus ke rumah. Tapi berhubung dah sampe Pacitan, Ayah maunya sekalian ke pantai lain. Pantai yg dituju pantai Srawu. Sebelum ke Srawu sebenernya kita pengen makan dulu. Tapi ga jadi karena rumah makannya serba laut. Mbah Kung ga doyan makanan laut.
Sembari menahan lapar kita menuju pantai Srawu. Perjalanannya cukup sulit karena jalannya terjal n berkelok2. Kita sampai lokasi kira2 45 menit dari Teleng Ria. Perjalanan menegangkan kami terbayar ketika sampai di pantainya yg ternyata super indah. Apalagi ada tebing yg bisa dinaiki. Persis pantai Siung, tapi sepertinya ini lebih indah(ga ikut naik tebing, kan jagain Faris). Subhanallah.. aku harus kesini lagi nanti. Oh ya disini harus hati2 sama ubur2 beracun. Kalo niat cari kerang, disini kerangnya bagus2.. beberapa warga terlihat lagi berburu kerang di pantai. Nah, makanan disini recomended juga. Selain murah(nasi tiwul goreng n degan kelapa utuh cuma 5rb sajah), rasanya juga ga mengecewakan. Tapi jangan pesan soto disini, soale pake bumbu instan. Ga enak sama sekali. Mbah Ti sendiri makan ga habis gara2 pesen soto. Nah kalo tiwul gorengnya baru mantap. Pedas n gurih. Makan sepedes itu, tapi Faris doyan y? Nah dari sini aku tau kalo Faris hobi banget degan. Disuap degan sebanyak apapun selalu mau.
Pulang dari Srawu kita semua puas. Ayah puas dapet foto bagus, aku puas karena liat Faris gembira. N mbah Sud puas bawa oleh2 ikan yg banyak. Di perjalanan sebenernya pengen mampir sholat, terus ke tempat Mbah Rum(kebetulan Mbah Rum ada acara n kita malah ke pantai). Tapi akhirnya kita langsung bablas pulang karena dah teler smua. Sampe di rumah jam 5 langsung mandiin Faris, mandi..ealah..sholat jamak Zuhur n Asharnya mepet banget sama azan magrib. Tante Dina malah ga sempat solat karena teler banget. Baru bangun jam set 7 an.. 
Yuk ah bobo cepet. Besok mo balik ke Jogja

Day 9. 23 Agust 13
Goes to Jogja
Mbah Ti sm Tante Dina ikut ke Jogja. Sampe Jogja Faris main dulu tempat Mb Azka. Disana Faris asyik main troley2an. Troleynya didorong sampai ke ujung jalan. Tanpa bersandal. Sampai di ujung jalan perumahan Faris liat ayam. Langsung deh semangat ndeketin ayam. Ternyata ada anak seusia Faris disana. Raihan namanya. Wah, ternyata Faris ga mau berbagi troley nya. Ibunya juga ga boleh deket2 sama Raihan. Waduh2.. egoismenya keluar. Mudah2an memang tahapan umurnya gitu. Sedari dini sudah aku ajarkan berbagi. Tapi karena terbiasa jadi yang terkecil dan diperhatikan, yah kudu sabar ngajarin jangan egois. Palagi umurnya sekarang memang umur egosentris.
Mainan Troley..belanja pak???


Kisah dramatis perjalanan Uti Ang
Uti ang mau ke Jogja naik pesawat Batik Air. Waw.. exciting aku menunggu ceritanya. Ternyata oh ternyata.. Uti Ang terjebak macet parah di perjalanan(ya iyalah hari Jumat gitu loo). Dan endingnya ketinggalan pesawat..
Yang bikin dramatis adalah tidak ada pengembalian uang ataupun usaha dialihkan ke penerbangan lain! Yang ironisnya lagi, pesawat itu sendiri belum berangkat(walo mungkin penumpang udah siap di pesawat). Yaah.. apa salahnya sih penumpang diberikan haknya?toh penumpang yang sudah di pesawat pasti bisa maklum. Tapi ya gitu deh. Banyak calon penumpang yang terlambat check in dan dibirkan terlunta2 begitu saja. Ah.. Batik Air ga seperti iklannya.. pelayanannya bahkan jauh lebih bobrok dari air asia yang paling murah sekalipun! Pingin rasanya buat surat pembaca. Tapi apa perlu? Toh Uti Ang dah ngiklasin, dan gara2 kejadian ini dia dapat kenalan pejabat Aston Hotel. Yah, aku doain semoga setelah ini rezeki Uti Ang tambah lancar..terutama semoga rezeki jodohnya segera datang. Aamiin.
Ngomong2 kenalan uti Ang. Jadi sewaktu kisruh check in telat. Ada bapak2 yang juga telat ikutan protes dibelakang Uti. Protes di counter Batik Air ga membuahkan hasil. Si bapak dengan sigap cari penerbangan lain. Berhubung Batik Air di terminal 3 dan Ti Ang sama sekali ga paham terminal ini, akhirnya Ti Ang ngikutin bapak ini. Soale kata Ti Ang rasanya lemes, stres, ga karuan.. kebayang dong kalo keadaan gitu sendirian?si bapak juga sebenarnya ga paham terminal 3, tapi kalo nyasar bertiga kan ga malu2in banget(oh ya lupa bilang, si bapak bawa asisten, jadi sama Ti Ang mereka jadi bertiga). Pencarian tiket dimulai dari terminal 2 dengan pertimbangan banyak pilihan maskapai. Ternyata semua tiket untuk penerbangan terakhir malam itu sudah habis(ga tau mereka nanya Lion Air or Wings air ga, secara masih kroni sama batik air). Akhirnya petugas sriwijaya berbaik hati nanyain tiket ke Garuda. Ternyata masih ada 6 seat. Langsung aja mereka cap cus ke terminal 1. Ternyata dibilang tiketnya habis, proteslah si bapak, kok tadi katanya ada 6 kok tiba2 abis. Akhirnya dapetlah 3 tiket Garuda dengan nominal yg lumayan fantastis(ga disebut karena Ti Ang malu). Akhirnya Ti Ang bisa sampai Jogja. Si Bapak ga lupa kasih kartu nama n Ti Ang suruh main. Yah.. harga yang mahal utk sebuah pertemanan yah?harus beli tiket pesawat 2 kali, kalo ga Ti Ang sama si bapak ga kenalan.
Aaah.. Faris batuknya parah. Sebenarnya masih mau nulis tentang exotic Pacitan. Tapi kelonin anak aja dulu lah.. kasian batuknya heboh. Entah memang udah flu dari demam kemarin, bawaan alergi selama 3 bulan, ato karena gatel makan nangka(diagnosaku batuk flu, karena ada pileknya).

Day 10, 24 Agust 13
Hmm.. acara hari ini ga begitu seru nih.. paginya Faris asyik nonton pembangunan hotel Tentrem di belakang rumah. Liatin excavator ngeruk pasir ke bak truk. Subhanallah deh liat para pekerja lapangan begitu. Di tengah teriknya matahari mereka terus bergeliat kerja..
Faris konsen liat proses pembangunan hotel

Jam 12 kita berangkat main sekeluarga, aku, Faris, akung, uti, Om Reyhan, Om Ibal, dan Ti Ang. Ayah ga ikut karena masih hunting foto di Gembira Loka.
Kita langsung makan siang di gule kepala ikan (kakap) Bang Jo. Kata Om Reyhan yang enak tom yam nya. Akhirnya aku pesan tom yam ikan nila utuh(belum tau asyiknya makan kepala kakap aku..hehe). Om Iqbal dipesenin ikan filet goreng dan Uti pesan ikan bakar. Overall tom yamnya emang mantap. Kuahnya seger. Ikan nilanya lembut n gurih, pedesnya juga pas. Jadi walo ga ada sambelnya aku ga nyariin.
Nyobain ikan goreng Uti. Wah ikannya enak tapi sambelnya rasanya kurang jos, terus ganti nyobain filletnya om Iqbal. Rasa filletnya sih lumayan, tapi saosnya kok aneh, asam manisnya maksa. Okelah nanas sama sambal tomatnya enak, tapi ada citarasa kayu manis yang bikin saosnya sangat manis, lebih cocok jadi sirup daripada saos. Tapi recommended lah makan disini. Palagi makan tom yam ikan yang pastinya bergizi tinggi, karena tanpa proses goreng, full rempah, dan ga bersantan.
Special nanny: Om Iqbal

Alhamdulillah Faris lumayan makan ikannya. Dari tom yam, ikan goreng, sama ikan fillet, mau semua. Tapi makannya disambi sama main. Yang lain pada duduk anteng, dianya lari kesana kemari.
Setelah makan, kita shopping. Faris main sama om2 dan akung. Faris main naik turun tangga terus2an kayak ga ada capeknya. Pokoknya happy banget lah Faris hari ini. Alhamdulillah
Malamnya, Akung kedatangan keluarga wonosobo, Mbahde Bagyo, Mbahde Tutik, Mbah Lek Wawan n Utami. Sama tante Dila. Suguhannya pempek. Faris ikutan makan pempek dan melupakan pepaya yang seharusnya jadi menu malam ini. Hiks.
Setelah tamu pulang, ternyata datanglah tamu lain. Sepupunya Akung, Mbah Laksmi datang berkunjung dan perbincangan mereka cukup lama. Jam setengah 11 malam baru Mbah Laksmi pulang. Dan herannya Faris ga juga bobo. Kayak sengaja nungguin Akung. Akhirnya aku sama Akungnya ngelonin Faris. Eh beneran, ga lama Faris tertidur.
Alhamdulillah malam ini Faris bobo nyenyak. Mudah2n sembuh batukmu nak. Aamiin.

Pepaya dipotong begini??Faris jadi doyan..hehe
Day 11. 25 Agust 13
Pagi ini Faris sekeluarga diajak Pakde Nanang ke pantai Depok, Bantul
. Ternyata biasa ke pantai yang jauh, ke Pantai Depok jadi deket banget. Lama main di pantai, makan, plus perjalanan hanya 4 jam (jam setengah 9 sampe setengah 1). Bayangkan kalo ke pantai di Gunung Kidul. Baru berangkat aja 3 jam sendiri.
Pantai Depok terkenal dengan pasar ikannya. Kita semua kesulitan pilih ikan. Dan jujur, walo ga tau ikan, tapi perasaanku ikannya udah ga segar smua. Cuma kepiting yang ada jual hidp. Akhirnya Bude Eva beli kepiting, udang, ikan cakalang, sama ikan kakap besar.
@ Pantai Depok
Habis dari pasar ikan, kita menuju rumah makan yang terletak di depan pantai persis. Langganan Bude Eva ini jauh bener dari tempat parkir. Aku hampir putus asa nyari tempat makan yang dimaksud, karena aku sempat kepisah sama rombongan gara2 nemenin Faris yang konsen banget liat ombak. Ombak di Pantai Depok ini unpredictable, aku sempet kena ombak padahal aku berdiri jauh dari jilatan ombaknya. Beberapa pengunjung ada yang sendal dan tasnya keseret ombak juga. Sampai2 juga ada anak yang hampir tenggelam, sudah sempat keseret ombak, gara2 ombak yang ga terprediksi ini. Untung deh Faris dah puas hanya dengan liat ombak di kejauhan.
Faris minta minum degan, dan cukup banyak juga degan yang dimakan. Untuk makan besarnya kusuap dengan cakalang bakar. Wuih seneng banget, sampe abis satu ikan! Diselipin sama kangkung n nasi juga mau. Alhamdulillah. Setelah cakalang, ternyata susu uht coklat yang udah dibawa sebelum makan, ternyata dicariin dan dihabiskan. Waah.. mantep banget makan Faris hari ini. Perutnya sampe buncit ke dada. Ealah sampe rumah masih minta pisang besar dan habis separoh.
Habis makan pisang, Faris main di lantai 2 sama om2nya. Ga berapa lama Faris minta nenen, dan kita berdua tertidur di kamar om Reyhan di lantai 2.
Om Reyhan jadi Kuli Panggul(jalan2 di Beringharjo)



Rencana ayah mau ke Gembira Loka lagi naik motor. Sebenarnya pengen kalo Faris ikut, tapi bobonya pules. Akhirnya ditinggal sama Ayah deh. Aah.. bobo siangnya Faris mirip hibernasi. Masak bobo dari jam setengah dua, terus bangunnya jam 5 kurang. Disela tidur bisa2nya pup n pipis. Pas pup aku nekat nyebokin n ga tak kasih pospak lagi(mo ambil pospak di lantai 1 males). Aku pikir Faris bakalan bangun, ternyata bobo pules lagi. Pas jam 3 faris kebangun, ternyata dia ngompol. Langsung aku pakein handuk buat ngelapin sisa pipis dan sebelum diganti celana Faris bobo lagi. Karena ga tega ngebiarin anak lama2 ga bercelana, akhirnya Faris kugotong ke lantai 1 buat dipakein pospak n celana. Ealah Farisnya masih bobo aja. Sampe jam 5 kurang baru bangun, ga langsung kumandiin, karena aku harus nengok anaknya Intan(baru lahiran) di daerah Gamping.
Bidadari mungil Intan







Pulang dari nengok anaknya Intan sekitar Isya, aku dah ditungguin Tante Prabu, Bunda Woro(ga mau dipanggil mbah sama Faris dy), sm mbah Dayat. Prabu asyik main dengan Om Iqbal, Om Reyhan, dan Faris. Sedangkan kedua orang tuanya kita ngobrol tentang pendidikan anak yang super seru. Sayang perbincangan harus sedikit terganggu karena Faris dikit2 minta nenen. Tapi akhirnya ga juga tidur, malah minta ikut nganterin pulang mbah Dayat sekeluarga.
Malam ini Faris bobo lumayan nyenyak. Cuma bangun sekali pas jam 3.. emang anak bobonya jadi nyenyak kalo kenyang ya?








Day 12, 26 Agust 13
Hari ini agendanya nebus obat Mbah Ayik n nganterin Ti Ang ketemuan sama temen SMP nya. Kita ke Malioboro, parkir mobil di Malioboro Mall. Kita jalan2 sepanjang Malioboro, mule menjajaki dari toko ke toko nyari kaos buat oleh2. Aku nunut dapet tapi cuma buat Faris n Mas. Aku males kasih oleh2 barang ke temen. Kalo beliin Mak Ning juga ngapain, wong dia juga baru dari Jogja Juli kemarin.
Sembari nunggu Ti Ang, kita makan siang di es teler 77. Entah kenapa, es telernya memang enak, tapi makanannya ga ada yang beres. Soto ayam dagingnya keras masih bau kulkas, terus mi ayam bakso yang jelas2 bumbunya instan. Mana yang bikin bete, pelayannya ga mau ngambilin sambal, kita suruh ambil sendiri di pojokan, dan karena banyak jenis sambalnya, akhirnya aku malah salah ambil sambelnya.
Nyenyak bobo digendong Akung
Day 13, 27 Agust 13
Wisuda Om Reyhan
Ketemu sohib, Wikan.. salut sama cerita hidupnya. Bukti kekekalan energi. Bila energi baik ditebar. Energi itu akan dituai kembali. Semasa kuliah, wikan adalah teman terbaik(semua sohibku terbaik sih, dan Alhamdulillah hidup mereka cukup sukses semua). Wikan itu sangat ngertiin aku. Hadirnya Wikan semasa kuliah dulu aku yakin ga lepas dari doa orang tua, sehingga di kehidupan kuliahku bisa sangat mulus, karena bersahabat dengan Wikan dan Aureus Aurum Sista(aku, Wikan, Lia, Sasa, dan Intan yang kutengok baru lahiran kemarin). Benarlah pepatah Arab, bila bergaul dengan tukang parfum akan tertular wanginya.. memang aku ga sehebat Wikan yang tekun banget belajar, sampe S3 di usia semuda itu(aku aja mau S2 galau melulu), ga se-smart Sasa, ga segigih Intan, dan jiwa enterpreneur yang selalu membara nya Lia. tapi paling ga dengan bergaul dengan mereka aku jadi sedikit banyak tertular dan terpacu dengan kelebihan mereka.
i love this spot of my campus
Balik lagi di pertemuanku dengan Wikan di wisudanya adek. Sungguh inilah keuntungan silaturahmi. Wikan bercerita tentang usaha laundrynya yang dalam setahun dah mau buka cabang. Manajemen dia sederhana, hanya modal kepercayaan pada karyawan, yah model orang gobloknya Bob Sadino lah.. Just do it. Memang modalnya pegawainya harus amanah. Dan bisa dapet pegawai amanah itu adalah rezeki yang mahal harganya. Hanya bisa didapat dengan sedekah dan tebar kebaikan(yang selalu dilakukan Wikan, dia selalu baik ke semua orang, suka ngajar orang,kalo bantu juga all out,ga kenal nyerah untuk paham sesuatu). Yah..semoga sukses slalu buat Wikan sekeluarga. Dan jujur, aku juga dari sini mule searching2 tentang usaha laundry. Mudah2n bisa nyusul buka di Ponorogo, ntr yang bantuin Dina n Mas Wid. Aamiin.
Pulang wisuda kita makan2 di Banyu Mili. Faris seneng banget liat bebek(ato angsa ya?),disini jg kolamnya luas banget. Ada jembatan2nya juga. Plus sepeda air yg sayangnya cm bs disewa pas weekend. Cozy bgt buat keluarga(walo harganya lumayan,tapi emang udang n ikannya enak bgt,fresh dari tambak sendiri sih).
Faris seneng banget kalo kakinya dicemplungin kolam. Pertama2 emang takut dulu, tapi begitu tau langsung kecipak kecipak senang. Nah, sewaktu pulang, ada insiden Faris n Om Iqbal jatuh. Tapi aku ga tau kejadiannya karena lagi sholat. Yang jelas Faris kuat deh. Bekas lecet yg biasanya perih kena air,tapi dia biasa aja tuh. Alhamdulillah Kau anugerahkan anak yg ga gampang ngeluh ya Allah.


Mb Azka digendong Uti Palembang
Main sama Uti Ang
Main perahu2an sama Om Iqbal, pesta lulusan Om Reyhan

Ini nih yang wisuda


Narsis sama Wikan




Kompak banget sama Om Iqbal..



Malamnya. Ngangring dulu di alkid sama ayah.. faris main sama akung dulu yaaa..lumayaan buat pemanasan WWL..dan ternyata sukses lo.. Faris bisa bobo tanpa nenen..tapi masih harus minum uht plain..yg penting bye2 dot jg lah.. oh ya, di alkid ketemu penjual es goreng. Si bapak ga berubah sejak 2007 lalu. Selalu bergaya seperti siaran radio.. kalo 2007 lalu dia ngedoain aku n ayah lancar skripsinya, kalo sekarang(2013) dia ngedoain kami langgeng..tssah.. Insya Allah doamu makbul pak. Maaf cuma bisa beli satu es gorengnya. Yg bisa makan es malem2 cuma mas sih..kalo aku takut masuk angin. Wong sampe alkid aja langsung buru2 cari makan biar g masuk angin(anak rumahan bgt). Duduk ngangkring di pinggir jalan sambil liat kereta n sepeda hias full music n lampu berlalu lalang. Beberapa diantaranya ada yg bawa bayi msh gendongan(under 6 bulan brati y?). Kalo aku kok ga tega y?slain udara malam g bagus,suasananya jg terlalu bising. Ga tau, apa efek parno Faris habis sakit y?tapi aku bawa Faris motoran di Jogja aja g brani. Takut polusilah, debu lah, angin lah.. sutralah.. dan setelah ngangkring kita keliling alkid sambil sibuk ngomentari gaya orang pacaran yang kadang Masya Allah. Mudah2n ga kebablasan kalian ya dek.. sebelum pulang. Aku mampir pipis dibelakang gedung Sasono Hinggil Dwi Abad. WÇ nya lumayan bersih. Terus kita kepo masuk ke gedungnya yang juga kinclong abis disapu petugasnya. Ternyata gedung ini buat latihan beladiri ala Bruce Lee. Katanya sih memadukan karate,taekwondo,dll. Aduh lupa.. g begitu jelas baca posternya.hehe

Day 14, 29 Agust
Tertawa lebar mau diajak Akung ajalan-jalan
Perjalanan dari Jogja jam 15.00 on time dan sekitar jam 5 kurang kita sampai Soeta n makan sore disana. Kami makan di Cempaka Resto, buatku Cempaka Resto cukup recomended karena masakannya segar dan ga banyak pake penyedap. Pengen deh bikin cap cay dengan wortel masih renyah kayak di resto itu. Selanjutnya aku kejar2an mau sholat ashar. Gara2nya pas mau berangkat buru2, jadi cuma sempat sholat dhuhur. Nah selama makan sore aku ga liat ja. Sadar2 dah jam 6. Mana nyari musholanya lama(adanya di pull Damri, itupun harus nanya ke 2 orang..hiks). Jadilah aku ashar diiringi azan magrib mushola. Waullahualamlah asharku ini keterima pa ngga. Setelah check in, Kami terlunta2 di Bandara Soeta Jakarta, gara2 schedulenya dimundurin sepihak sama Lion air.  Jadi harusnya berangkat jam 8 kurang 20, eh jadwalnya dibuat jam 8.30..jadi kita dah dirugikan 50 menit tanpa diberi tahu sebabnya. Eh sampai di ruang tunggu ternyata tertulis boarding time nya jam 21.20.. yaelah dah mundur lagi, tapi ga dianggap delay.. perjalanan kali ini jadi terasa capeek banget. Karena pesawat sendiri baru berangkat setengah sebelas. Semua itu cukup buat lapar lagi dan dehidrasi. Gitu juga ya ga ada snack kyk Sriwijaya Air. Kapok deh naik Lion bersaudara kalo gini. Pelitnya ampun2an sama costumer.. mudah2an ada kompetitor lagi kayak Batavia n Adam Air dulu, jadi Lion pikir2 lah kalo mau nelantarin kita gini.
Oh ya, yang tambah bikin capek karena Faris malah baterenya ga abis2..dah disumpel nenen ga juga tidur. Malah dapet 'patner in crime' dia.. ceritanya ada bocah seumur yang sama aktifnya. Jadilah mereka berkomunikasi bahasa planet dan saling menirukan satu sama lain. Si anak manjat2, Faris ikut manjat. Si Faris pukul2, si anak ikut pukul2..wah belum 2 tahun aja heboh gini.. kalo tambah besar gimana y???
Faris Rosa!!!

Eksis dulu di bandara..Ibu cantik sendiriii


Last Day, 29 Agust 13
Sampe jam 8 pagi Faris belum juga bangun. Capek banget semalam pastinya.. aku juga berasa pegal2 n kurang tidur. Uti malah jam 6 dah kerja lagi. Hadeh.. tapi jam 1 siang nanti dah harus back to Lampung.. belum ke tempat mb Lilik, ke laundry, duplikat kunci, n beli pempek..huaa..aku masih pengen malas2an..
Akhirnya bagi tugas sm Akung. Yg ambil laundry sm beli pempek dia. Aku,ayah,sm Faris ke tempat mb Lilik. Sampe tempat mb Lilik udah jam 10. Mb Lilik menyambut hangat terutama krn dia dah nungguin sambel pecel..hehe.. langsung deh tu bikin pecel. Sumpah, pecel ini memang makanan sehat terenak! Bayangkan..cuma sayur kukus sm tempe goreng disiram bumbu pecel nikmatnya sampe ubun2!!lebay bgt. Tapi emang enak banget kok..
Akhirnya menjelang jam 12 kita pamit. Sedih sih ga ketemu Bimo n Rekian. Tapi gimana lagi?kl nunggu mereka pulang sekolah ntr kemalaman sampe Lampung..
Pria gadget ketiduran-OTW Lampung from palembang
And this is the end of mudik 1434 H story.. semoga tetap indah untuk dikenang..terutama pantai pacitan n sambel pecel Madiun yg aduhai..uhuy!!
Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...