31.5.20

Tipe-Tipe Junior Ajaib


Mengapa menolong anak yang kesusahan itu justru tidak baik?

Sebagai ortu kita tidak boleh merampas HAK anak untuk mengalami kesusahan"
(Martha, 2020)

Pembahasan grup soal ini dipicu oleh share dari tulisan suaminya temen yang HRD perusahaan:
https://ibtimes.id/mahasiswa-stres-bukti-pendidikan-agama-cuma-dianggap-formalitas/

Ternyata hal tersebut langsung ditimpali Bu Dosen Dwi dan Wikan, udah jamak kalau mahasiswa jaman now itu banyak yang stres dan memiliki daya juang yang rendah. Bisa jadi sih karena orang tua terlalu cepat membantu anak, saking takutnya anak kesusahan. Nah masalah begini kalau tidak segera diperbaiki bisa merepotkan saat di dunia kerja. Beberapa teman yang sudah memiliki karir di perusahaan dan interview kandidat pekerja, kemudian curhat karena tak jarang mendapat model yang ajaib-ajaib. Nah, biar curhatan mereka di grup itu terdokumentasikan, aku coba rangkum deh, kelakuan junior yang ajaib-ajaib. Dari kesimpulan sementara sih si 'ajaib' ini biasanya karena salah pola asuh, salah satunya sih karena orang tua terlalu banyak membantu. Pengennya bikin sitkom ala2 buat konten youtube, tapi ntarlah, belum nemu model yang cucok, dan belum sempet juga, haha!

TIPE-TIPE JUNIOR AJAIB

Gampang ngeluh
Almamater kadang nggak menjamin etos kerja lulusannya. Secara kualitas akademis sih banyak yang luar biasa, tapi kalau panas dikit ngeluh, capek dikit ngeluh, ya bikin emosi jiwa juga gak sih? Dipikirnya kerja kantoran kek di FTV apa? Cuma duduk manis sambil pacaran sama gebetan. Ish..

Baper
Masih lanjutan gampang ngeluh, junior ajaib kadang baperan, dapet deadline berat sedikit bukannya dikerjain malah nangis, tapi begitu ada pekerjaan yang dia lihai ngerjain, doi malah jadi 'kemaki' alias sombong. Enaknya diapain ya dedek kayak gini?

Tukang nuntut
Ini cerita temen di sebuah bank BUMN, jadi juniornya baru kerja bentar terus resign. Wajar dong kalau kena potongan? Eh ini nuntut ke HRD minta dibayar full. Berasa diteror sampe HRDnya. Benar-benar nggak ada etika, mungkin sehari-harinya selalu diturutin keinginannya, jadi dianggap siapa saja bakal nurutin keinginannya gitu.

Kurang beretika
Secara aturan, bila kita menghendaki resign dari sebuah perusahaan, minimal membuat pengajuan sebulan sebelumnya. Karena user butuh cari penggantinya kan? Terus apa jadinya kalau mengajukan resign sehari sebelumnya? Backsoundnya mungkin bakal begini...
kau pergi dan datang sesuka hatimu..oh kejamnya dikau, teganya dikau..padakuuuu
Tapi temenku bersyukur sih, soalnya attitude kerja si resigner ini memang kurang baik. Paket komplit ni orang bermasalahnya ya. Wkwkwk

Gengsian
Tipe karyawan gengsian ini bisa karena dia terbiasa hidup enak, jadi nggak biasa ngerjain yang remeh-remeh, atau bisa juga karena terlalu memuja pencitraan. Malu Ya Allah kalau sampe ketauan kerjaannya di kantor cuma fotokopi sama print-print surat. Gengsi dong nawar-nawarin produk, emangnya sales! Padahal orang sukses itu ya awalnya pasti bersusah-susah dulu. Kalau mau tambahan pemasukan dan karir lebih baik, ya jualan, walaupun kita bukan sales. Karena mau apa pun bidang usahanya, penjualan itu tetep nyawanya sebuah perusahaan. La gimana dapet cashflow kalau nggak ada penjualan? Jadi, apa pun bidang pekerjaannya, kalau masih mengagungkan gengsi, ya siap-siap kelibas aja. Jangan ngeluh dunia gak adil, sendirinya kurang usaha kok!

Anak mami
Pernah suami temen yang HRD nanya ke kandidat "Kenapa ngambil jurusan ini?"
Dijawab dong,"Disuruh orang tua"
"Tadi kesini naik apa?"
"Dianter ortu"

Fix anak mami begini bakal ribet kalo diterima. Ya udah sama doi ditolak dong. Ealah ortunya nelpon nanyain kenapa anaknya nggak diterima. Untung deh belum sempat diterima ye kan..kebayang gimana 'pekewuh'nya punya junior dibawah bayang-bayang orang tua begini..

Tajir mampus!
Bukan salah junior sih lahir dari keluarga kaya dengan segala fasilitasnya. Tapi kebayang dong punya anak buah yang mobilnya aja merek Ford keluaran baru, laptopnya Asus Rog, terus tasnya merek Coach, ya walau kita bisa santai aja, tapi tetep ada rasa terintimidasi juga ya nggak sih?

Untuk kasus tajir ini, gurunya anakku juga tajir sih, doi masih honorer tapi kendaraan dan barang-barangnya branded. Kalau dilihat dari doi mau aja jadi guru honorer dan sering disuruh sama guru senior, berarti kan ni orang nggak gengsian dan etos kerjanya bagus. Cuma balik lagi, karena nggak biasa liat yang wah, pasti adalah hasrat buat gibahin,  tapi junior model gini kadang gak maksud pamer, tapi emang udah gaya hidupnya gitu, gak bisa didowngrade lagi, jangan disamain sama seniornya yang dari kaum misquen ini. Wkwkwk

Ada lagi yang mau nambahin? Ini semacam balasan buat "My Stupid Boss", karena nggak cuma boss yang biasanya ajaib, anak buah juga nggak jarang unik dan ajaib juga. Hihi

*tengkies my beloved friends. Moga jadi pelajaran buat anak-anak kita yang suatu saat bakal jadi junior juga. Hehe
Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...