4.2.20

Tips rutin nge-gym di rumah buat mamak rempong


Suka malu gak sih sama perut buncit, lengan bergelambir, dan pakai baju udah kayak lemper? Itu yang aku rasakan setelah Fafa berkurang menyusuinya. Ibaratnya, kalori yang masuk tetap, tapi kalori yang terbuang lebih sedikit, surplus deh jadi lemak. Sampai kemudian aku baca statusnya Mb Iim, kakak tingkat pas kuliah dulu, pas dulu dia rutin HIIT (high intensity interval training) alias olahraga gym yang lagi happening sekarang itu lo, katanya dia lumayan bisa nurunin BB. Langsung deh cari tutorialnya di youtube. Lalu terdamparlah di channel Eh Olahraga Yuk. Awal-awal gerakan yang buat obesitas or mager gitu, terus nyobain HIIT 10 menit yang katanya bakar kalori sejam. Dan semakin menyelami channelnya, aku makin mantap buat rutin olahraga gym setiap hari.

Tapi, nge-gym setiap hari, waktunya gimana dong? Padahal aku 6.20 udah harus ngantor. Pulang ke rumah udah magrib. Misal mau ke tempat fitnes juga nggak mungkin, anak-anak dah minta jatah kruntelan kalo malam gitu. Ya udah, akhirnya aku coba senam pas sampai di kantor. Tapi senam di kantor ternyata kurang efektif, jamku senam pas dengan jadwal petugas kebersihan bersih-bersih. Lagipula setelah senam itu keringet ngocor banget, mana BB menyeruak. Okelah mandi lagi, tapi ya ampun, ngabisin jam kerja deh rasanya. Akhirnya aku coba bangun lebih pagi, sebelum subuh langsung senam, Alhamdulillah berefek banget buat kebugaran. Kalo dilihat sih kayaknya memang belum kurus, tapi nggak masalah, yang penting sehat dan nggak gampang capek. Ya kan?

Memang sih, aku rutin gym di rumah baru sebulanan ini. Tapi menurutku bisa konsisten itu pencapaian sendiri. Di saat rempong ngurusin anak sekolah dan anak bayi, masih harus kerja kantoran dari matahari menyingsing hingga matahari terbenam. Bisa nge-gym di rumah rutin 10-30 menit itu sebuah pencapaian yang harus kuapresiasi (narsis gak apa-apa ya..). Dan postingan blog ini sekaligus pengingat saat malas menyerang.

Jadi, biar bisa konsisten nge-gym, ini ada tips ala aku. Maaf kalo sotoy banget, karena cuma berdasarkan dari pengamatanku rutin fitnes ala-ala selama sebulan ini.

1. Luruskan niat
Ini nih poin paling utama yang jadi penentu keberhasilan nge-gym di rumah. Semua tergantung niat, ye kan?
JANGAN PERNAH BERNIAT KURUS! Karena yang penting itu SEHAT. Bisa kurus/langsing itu bonus.

JANGAN MENTARGET TURUN BERAT BADAN! Karena ada tipe orang yang berat badannya susah turun. Dan itu nggak masalah, yang penting komponen penyusun tubuhnya seimbang. Cara mengukurnya bisa dengan timbangan kesehatan ato dengan meteran kain. Dengan timbangan kesehatan kita bisa mengetahui proporsi lemak tubuh dan massa otot kita. Bila timbangan seperti ini dirasa mahal, bisa dengan mengukur lingkar lengan, perut, dan paha menggunakan meteran kain. Kalau konsisten olahraga dengan tepat, pasti makin kecil ukuran lingkar-lingkar itu, walaupun berat badannya nggak turun.

Jadi pokoknya niat olahraga jangan demi penampilan atau demi orang lain, tapi olahraga lah demi kesehatan dan kebahagiaan sendiri. Dengan olahraga badan jadi segar, hati riang, istirahat juga lebih berkualitas. Pokoknya berolahragalah dengan bahagia.

Psst, bila memang nggak nyaman dengan olahraga lantai alias gym, bisa pilih olahraga lain seperti bersepeda atau renang. Tapi, nge-gym di rumah itu adalah olahraga paling praktis dan paling memungkinkan dilakukan emak-emak yang setiap saat kudu momong anak. Sambil olahraga bisa sekalian momong anak, misal gerakan cat dan cow dengan posisi anak di punggung.

2. Perhatikan waktu olahraga 
Waktu berolahraga menentukan keberhasilan nge-gym. Baiknya berolahraga saat perut nggak terlalu penuh, semakin kosong semakin baik, tapi kalau terlalu kosong juga jangan, nanti lemas, hehe. Untuk jamnya, bisa menyesuaikan, tapi usahakan di jam tidur anak biar nggak terlalu banyak gangguan. Durasinya nggak perlu lama, yang penting konsisten saja. Setidaknya luangkan waktu 10 menit untuk olah tubuh.

3. Perhatikan jenis olahraga
Jangan asal olahraga. Cari guideline dalam berolahraga. Ada yang nyaman dengan menginstal aplikasi workout di smartphone, membuka buku panduan, tapi kalau aku sih prefer buka channel youtube Eh Olahraga Yuk. Aku memilih channel ini karena gerakan yang dilakukan di tutorial ini sesuai dengan tujuannya masing-masing. Ada olahraga untuk membentuk tubuh, melatih kelenturan, atau bakar kalori, semua targeted! Kalau nyaman dengan senam zumba, tutorial zumba juga ada banyak sekali di youtube. Tapi senam zumba tidak terlalu 'menyiksa' kerja otot, jadi efek membentuk tubuhnya lebih lama dibanding melakukan workout.

4. Gunakan pakaian senyaman mungkin
Dalam berolahraga perlu mood yang bagus. Salah satunya dengan mengenakan pakaian yang nyaman. Asyiknya nge-gym di rumah itu, kita tidak perlu baju olahraga khusus. Cukup baju rumah yang nyaman saja. Oh iya, karena habis senam biasanya kita bakalan keringat deras dan mengeluarkan bau tak sedap, kalau aku sih menyiapkan baju khusus berolahraga yang dipakai untuk beberapa kali sesi gym. Selesai dipakai, baju yang bersimbah keringat ini bisa dijemur dan kemudian bisa dipakai lagi. Ya jangan sampai juga rutinitas senam malah memberatkan karena harus sedia baju senam lebih banyak.

5. Perhatikan asupan makan 
Olahraga sekeras apa pun akan percuma kalau makannya ngawur. Bayangin saja, buat kalori minum susu soda kita harus HIIT 15 menit. Kan gak worthed yaa...

Pesan Ci Ellaine di channel Eh Olahraga Yuk, makan tu gak masalah apa saja, yang penting semua terukur. Dia menyarankan untuk instal aplikasi Fat Secret di smartphone kita. Nanti ada panduan berapa kalori yang kita butuhkan setiap hari berdasarkan umur, jenis kelamin, aktifitas fisik harian, dan target (menaikkan, menurunkan, atau menjaga berat badan). Supaya perhitungan kalori makanannya valid, perlu dilengkapi dengan timbangan digital. Jadi setiap makan ditimbang dulu. Ribet? Itu awal-awal saja, kalau sudah terbiasa bisa kira-kira.

6. Berolahraga dengan bahagia
Ini kunci penting dalam berolahraga, kita harus bahagia! Karena dengan hati senang gerakan senam bisa diikuti dengan baik dan endorphin (hormon bahagia) meningkat. Makanya di awal niat kita buat berolahraga harus benar, kalau niatnya supaya kurus, begitu seminggu olahraga tapi berat badan nggak juga turun, yang ada stres. Waduh, jangan begitu ya. Exercise is fun!

7. Tingkatkan kelenturan tubuh
Pesan dari Ci Ellaine, jangan lupa untuk latihan kelenturan tubuh. Gunanya agar gerakan-gerakan gym bisa dilakukan dengan maksimal. Bisa diagendakan dalam seminggu sekali atau dua kali latihan kelenturan. Di channel Eh Olahraga Yuk banyak tutorialnya.

Gimana? Nggak susah kan buat mengenyahkan mager? Salam sehat selalu teman-teman.
Reaksi:

1 komentar:

  1. Wiiiih mantaaap sudah konsisten 1 bulan itu pencapaian luar biasa!
    Tiru aaaah
    Yuuuks berjuang lebih sehat bersama2...

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung di lapak sederhana EDibaFREE. Komentar Anda akan sangat berarti buat kami...